Five Life Changing Moments in My Recent Years (Part 1)

01:04:00


Pernah ga lu berkontemplasi atas kehidupan lu beberapa tahun terakhir dan menyadari bahwa ternyata ada beberapa hal yg menjadi "Life changing moments", sesuatu yg menyebabkan perubahan di dalam hidup lu sehingga lu menjadi diri lu yg ada hari ini? "Life changing moments" itu mungkin berupa sebuah kejadian yg lu alami, mungkin berupa sebuah pilihan yg lu ambil, dan kadang mungkin juga merupakan pertemuan dengan seseorang...seseorang yg mungkin bukan orang yg paling menyenangkan yg pernah lu temui, tapi pertemuan dengan orang itulah yg menyebabkan perubahan besar di dalam hidup lu.


Dalam kisah yg ingin gua bagikan kepada temen2 pembaca semua hari ini, "Life changing moments" gua adalah pertemuan gua dengan seseorang, yg bahkan namanya enggan gua sebut di hadapan temen2 gua hingga hari ini, karena betapa buruk dan menyakitkan kesan yg ia tinggalkan di dalam hidup gua. Tapi pertemuan dengan dia inilah yg menjadi awal dari perputaran roda nasib di alam hidup gua beberapa tahun terakhir ini. Gua sebenernya enggan untuk mengakui, tapi andaikata gua tidak bertemu dengan orang ini, mungkin tidak akan ada diri gua yg hari ini.

So yeah, meskipun bukan sebuah kisah yg menyenangkan, gua harap temen2 pembaca semua bisa mendapatkan sesuatu dari pengalaman gua ini. Selamat membaca!

Part 1

If you don't like something change it; if you can't change it, change the way you think about it.  ~Mary Engelbreit

Tahun 2010 adalah tahun terburuk bagi kehidupan cinta gua. Meskipun gua udah sering mengalami yg namanya putus cinta dan ditolak, tapi tetep belum setragis yg gua alami di tahun 2010. Untuk pertama kalinya seumur hidup gua mengalami yg namanya "digantungin", "diberi harapan palsu" (atau istilah kerennya di-PHP-in), dan "dimanfaatin".

Oke, gua tau bahwa sejak dulu begitulah cinta, deritanya tiada akhir (mengutip kata2 favoritnya Ti Pat Kay di serial Kera Sakti waktu jaman gua SMP) tapi sebelum gua mengalami sendiri, gua ga pernah nyangka bahwa yg namanya manusia tuh bisa begitu teganya mempermainkan dan menginjak2 perasaan orang. Dia kasih gua harapan, bikin gua merasa dibutuhkan, bikin gua merasa dicintai. Dia angkat gua, kemudian dia hempaskan gua ke tanah sampai hancur berkeping2. Memang ini bukan salahnya gravitasi sih. Memang udah hukum alam kalo semakin tinggi kita terbang, semakin sakit di saat kita jatuh. Dan cewe yg satu ini, tampaknya bener2 memahami cara mengeksploitasi hal ini.

Dan ya, untuk pertama kalinya di dalam hidup...gua belajar "membenci" orang yg pernah gua cintai itu...

Jangan salah, gua pernah ditolak, gua pernah jadian dan putus, tapi hubungan gua dan semua "mantan" gua itu baik2 saja karena gua punya prinsip bahwa sekali kita mencintai seseorang, maka selamanya kita akan terus mencintai orang itu, meskipun orang itu pada akhirnya tidak menjadi milik kita. Mencintai di sini maksudnya bukan terus2an terobsesi sama orang itu, bukan, tapi bagaimana kita menghargai "kisah" di antara kita berdua dengan cara tidak pernah membenci atau mengata-ngatain mereka di belakang. Tapi orang yg satu ini menyakiti gua sedemikian parah, sehingga dari yg awalnya sayang, lama2 gua jadi benci.

Lalu apakah gua merasa lega setelah gua membenci orang itu? Ternyata tidak, kawan. Ternyata membenci seseorang itu, apalagi seseorang yg pernah kita sayang, rasanya sangatlah tidak enak. Setiap denger nama dia, mood gua langsung berubah jadi muram. Setiap liat foto gua bareng dia, gua langsung muak karena gua mulai menyadari bahwa ternyata dia ga cantik sama sekali, jelek malahan. Setiap inget waktu2 yg gua lalui bersama dia...tempat2 yg pernah gua datangi bersama dia...ada rasa perih di dalam hati ini. Membenci seseorang itu, membuat kita tidak bahagia...

Di tengah2 masa kegelapan inilah gua teringat obrolan gua dan seorang temen baek gua, sebut saja si Sumpit. Waktu itu kira2 tahun 2007-2008 dan gua baru aja ditolak oleh seorang cewe yg gua suka. Sumpit ngajakin gua yg lagi "berduka" maen ke kostnya dan kemudian dia cerita ke gua soal pengalaman pribadinya dan bagaimana kemampuan untuk "positive thinking" bisa membantu dia melewati masa2 tersulit di dalam hidupnya tersebut.

"Mungkin ini cara Tuhan untuk ngasih tau lu bahwa cewe ini bukan jodoh lu, Ven."
Kata2 si Sumpit itu terngiang2 di kepala gua. Iya ya, gua pikir, ini cewe tega menjual harapan palsu dan manfaatin orang...untung gua taunya sekarang, bukan nanti seudah married. Mimpi buruk apa gua kalo nanti dapet calon istri yg kelakuannya kayak gini?

Mungkin ini cara Tuhan untuk menyelamatkan gua dari jalan yg salah. Mungkin ini cara Dia untuk bilang, "Ven, nanti Aku bakal ketemuin kamu sama cewe yg kamu idam-idamkan. SABAR. Jangan jadian sama yg ini..."

Dan dalam sekejab, semua rasa sedih, sakit, kecewa, benci yg gua rasakan saat itu sirna begitu saja...bagaikan larut terbawa air...bak toilet yg baru diflush, hahaha. Ajaib banget bagaimana sebuah perubahan pola pikir di otak bisa membawa sebuah perubahan yg besar di dalam hidup kita. Ternyata memang bener bahwa dalam hidup ini tidak ada kesulitan yg tidak bisa kita hadapi...semuanya hanya tergantung bagaimana kita memandang masalah tersebut.

Hari itu, gua bertekad untuk belajar berpikir positif...POSITIVE THINKING...tidak peduli sepahit apapun kesulitan yg gua alami...

Dan perjuangan gua untuk membiasakan diri gua belajar berpikir positif inilah yg akan membawa gua menuju perubahan2 besar di dalam hidup gua selanjutnya...

(To be continued...)



You Might Also Like

18 Orang pembaca meninggalkan jejak di sini

  1. Hai ken.. Cara memaafkan itu ga cukup sekali lho belajarnya tp trus2.. Dan lu akan menemukan klo semakin lu bertekad utk ga dendam ke orang lu akan semakin dicobai utk bisa mempraktekkanya..
    Semoga lulus ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, Yulia. Thanks atas sarannya. Sekarang sih gua udah bisa memaafkan dia =)

      Delete
  2. "diangkat tinggi-tinggu untuk kemudian dihempaskan ke tanah" duh kaka kata-katanya nusuuuuuk.. :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. PRANGGGG...!!!!!!
      Awas beling nya jangan diinjak, hehehe...

      Delete
  3. kakak.. tulisannya bagus, kalo bisa jangan suka pake "2" buat perulangan ya :D

    ReplyDelete
  4. Jadi ceritanya di PHP Om ? Sabar ya.. Akhirnya bisa move on juga. Kalo kata gue sih "Put your happiness into your hobby, not on your girfriend or boyfriend".

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waktu itu gua masih cupu, hahaha. Sekarang sih udah jauh lebih pinter ;p

      Delete
    2. Salut sama artikel-artikelnya, suka banget apalagi sama yg friendzone =)) Susah ya jadi cowok baik.. Nyari cowok baik juga susah.

      Delete
  5. Intinya rencanaNya selalu indah pada waktunya... ^^

    ReplyDelete
  6. Dimanfaatin? Waw, ternyata itu pengalaman yang menyakitkan ya.

    Think positive? That's the point.

    ReplyDelete
  7. Sekali lagi terbukti ketika logika menguasai hati. Memang, tak pernah ada baiknya memendam dendam :|

    ReplyDelete
  8. Irra W Hasibuan6 July 2013 at 20:14

    sama kyk pengalaman ko, tp nya gue bukan dimanfaatin sih. gue juga punya pengalaman yang gue rasa gue nyesel pernah ngelakuin semua itu. pengen menghapus semua memori itu. tp akhirnya gue sadar, gue jadi bodoh sendirian. hal itu tidak bisa dilupakan, tp di ikhlaskan bahwa itu sudah terjadi :')

    ReplyDelete
    Replies
    1. When you lose, don't lose the lesson, Ra. Gua juga pernah bodoh, tapi kebodohan itu membuat gua yg sekarang jadi jauh lebih pinter, hehehe. Semua itu ada hikmahnya =)

      Delete
  9. "you can't always get what you want, but if you try, you might just find you get what you need" - mick jagger :)))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Thanks udah ngingetin saya atas lagu keren yg satu ini =)

      Delete
  10. Setiap kegagalan pasti ada pelajaran. Itu yg gue jg dapet. Awesome bro..

    ReplyDelete
  11. mau daftar ikutan GA ya......
    kali ini saya daftar untuk GA yang nomor 1

    Nama : Sri Wahyuni
    Nama FB : Yuni Fawwaaz Rudy
    Judul : Semenjak Ayah Pergi
    Url : http://diaryharianbunda.blogspot.com/2013/07/semenjak-ayah-pergi.html

    terima kasih

    ReplyDelete
  12. aku juga pernah di PHP in ama cowok..ga maen-maen 4 th dikasi harapan palsu..:( makasih udah share ya bro

    ReplyDelete

Temen-temen yg ga punya blog atau account Google, tetap bisa komentar kok. Di bagian "Comment As" pilih "Name/URL", terus masukin nama dan email kamu, beres deh.

Satu-dua buah baris komentar yg sahabat tinggalkan merupakan sebuah apresiasi yg sangat besar artinya bagi sang penulis =)

Subscribe