Guilin, First Impression

22:10:00


Jam 11 malem, gua berangkat dari Singapore menuju Kuala Lumpur. Sampai di KL kira2 jam 12 malem, dan gua terkatung2 bagaikan gembel selama 4 jam berikutnya karena pesawat gua berangkatnya baru jam 6 pagi, jadinya gua baru boleh check in jam 4 pagi. Anyway, waktu gua lagi ngegembel (sambil maenan laptop dan numpang free Wifi) di McD, di seberang gua ada seorang cowo cakep yg ngeliatin gua terus. Gua jadi GR nih, antara tu cowo ngiler ngeliatin hamburger yg gua taro di meja (ga gua makan sengaja, supaya ga diusir keluar McD) atau gua memang segitu cakepnya hingga mereka2 yg berkelamin jantan pun ikut jatuh cinta ma gua.


Anyway, singkat cerita, karena risih diliatin terus, akhirnya gua memberanikan diri nanya ke dia "Anything I can help you with?" Inilah sulitnya berada di negara multilingual seperti Singapore dan Malay, kadang gua suka bingung kalo mau ngajak ngomong orang itu harus pake Bahasa, Inggris, atau Mandarin. Eh tapi ternyata tu cowo ngerti bahasa gua dan dia pun bilang ke gua kalo dia pengen pinjem Power Bank gua. Anyway, karena saat itu gua ga lagi make Power Bank gua dan isinya masih full, ya gua kasih pinjem aja. Tu cowo akhirnya pindah dan duduk semeja ma gua. Dan setelah gua liatin seksama dari deket, ternyata memang bener, dia CAKEP BANGET.

Gambar nyolong dari FBnya dia

Akhirnya gua dan Ron, si cakep, ngobrol2 demi menghabiskan waktu. Pantesan aja cakep, ternyata dia tuh seorang hair stylist, hobinya dance pula. Sayangnya gua lupa nanya dia udah punya cewe atau belum. Siapa tau temen2 pembaca ada yg naksir dan niat kenalan ma dia? Hehehe...

Anyway, jam 4 pagi, setelah selesai check in baggage dll, gua menuju ke arah terminal, niatnya sih pengen masuk lebih awal dan nyicil tidur di kursi terminal, tapi ternyata kita ga boleh masuk terminal donk. Baru boleh masuk 20 menit menjelang boarding, cih. Akibat peraturan aneh ini, jadinya banyak orang yg terlunta2 dan terpaksa tidur beralaskan lantai. Bandara KL udah ga ada bedanya sama stasiun kereta di China, di mana2 lu bisa liat orang lagi "kemping". Ditambah lagi, bandara segede gitu, tapi kursi yg tersedia hanya sedikit donk. Ternyata ga cuma bandara Indonesia yg kacrut, bandara Malaysia juga sama aja kacrutnya. Mengecewakan.

"Kemping"

Kira2 jam 6 pagi, akhirnya kita diperbolehkan masuk ke terminal. Tapi penderitaan gua belum selesai karena ternyata dari terminal sampai ke pesawat kita harus jalan lumayan jauh, sampai sekitar 10-15 menit. Begitu duduk di kursi pesawat, gua langsung tewas, nyender ke jendela. Gua sempet bangun sebentar waktu pesawat baru take off dan gua berhasil menjepret sebuah foto sunrise yg indah dari jendela pesawat.



Kira2 pukul 10 pagi, gua terbangun dari hibernasi oleh suara intercom yg mengatakan bahwa sebentar lagi pesawat akan landing. Gua langsung liat ke jendela, penasaran pengen liat keindahan Guilin dari atas langit, tapi ternyata yg terlihat di luar jendela hanyalah kabut putih pekat yg menyelimuti sekeliling pesawat. Keadaan itu berlangsung selama sekitar 15 menit dan gua mulai panik. Guilin kan terkenal akan keindahan sungai dan gunung-gunungnya, terus gimana kalo misalnya di tengah kabut pekat ini tiba2 sayap pesawat kita menyerempet salah satu gunung yg terkenal itu? Kita semua bisa langsung menghadap Sang Pencipta kalo hal itu sampai terjadi.


Untungnya ternyata kekhawatiran gua itu tidak terbukti. Beberapa menit kemudian kabut pun menipis dan sekilas terlihat sawah2 dan pegunungan yg indah, dan akhirnya pesawat kita pun mendarat. Kalo kita naek pesawat sampai Beijing atau Hong Kong, di sekeliling lapangan lepas landas kita bisa melihat aneka bangunan skyscrapper yg keren2. Sementara di Guilin ini, kiri kanannya semua hanya gunung dan hutan. Gua mulai curiga...ini gua ada di Guilin atau Lembang sih sebenernya? Bandung aja bandaranya ga di tengah hutan banget kayak gini...




Oya, waktu lagi ngantri di imigrasi, ada sebuah kejadian lucu. Ada anak kecil yg lagi ngadat, nangis sambil teriak2 ke mamanya "Wo xinku le, wo xinku le" (aku cape, capeee) dan karena ga tahan sama suaranya, petugas imigrasinya manggil si Ibu dan si anak, disuruh maju duluan supaya ga bikin stress penumpang2 laen yg lagi ngantri. Disangka mau ditangkep sama petugasnya, si anak langsung pucat pasi dan berhenti nangisnya. LOL. Ekspresi muka si anaknya bener2 priceless, hahaha.

Begitu keluar dari bandara, gua langsung nyari taksi untuk pergi ke universitas. Di luar dugaan gua, ternyata di sini ga ada banyak calo yg ngerubungin kita untuk nawarin "黑车" (mobil gelap). Pelataran bandaranya kosong melompong lenggang. Dan untuk nyewa taksi pun, udah ada petugas yg ngaturin. Taksinya ngantri dengan repi, tarifnya juga resmi udah ga usah pake nawar2 segala. Wow, kesan pertama yg keren dari kota Guilin ini.

Ternyata dugaan gua tadi bener. Ini bandara letaknya bener2 terpencil di pegunungan. Dari bandara menuju kota makan aktu kurang lebih 30-40 menit, tapi sepanjang jalan mata gua dimanjakan oleh pemandangan yg super keren. Gunung2 menjulang indah bagaikan di lukisan2 kaligrafi China. Di bawah ini gua kasih liat beberapa fotonya, mungkin kesannya biasa2 aja karena keindahan yg dilihat mata gua saat itu ternyata tidak dapat tertangkap oleh lensa kamera.




Kesan pertama gua terhadap Guangxi Normal University ini, kampusnya kecil (padahal besar banget), sederhana, dan asri. Pepohonan rindang yg hijau di sisi jalan. Pokoknya terlihat begitu damai deh, dengan musik yg mengalun lembut dari speaker yg tersembunyi di balik pepohonan...






Oya, tadi ada kejadian lucu lagi. Gua tadi iseng ngajak ngobrol seorang bule asal Amrik yg lagi duduk bengong. Akibat keasikan ngobrol ma gua, bule itu (yg ternyata adalah guru Bahasa Inggris di kampus ini) jadi ketinggalan bus dinas yg seharusnya membawa dia ke tempat dia ngajar donk, hahaha. Kasian banget. Tapi memang, kalo ngobrol ma gua pasti bawaannya jadi lupa waktu, wkwkwk.

Begitu jalan sampe tengah kampus, di kejauhan gua liat ada sebuah gedung tinggi keren yg di depannya terpampang bendera aneka negara. Berdasarkan pengalaman gua setahun di China, gua langsung tahu bahwa gedung itulah tempat yg harus gua tuju. Sesampainya di depan gedung tersebut, gua tambah terkagum2. Wah gila, keren banget ini tempatnya. Seriusan nih? Asrama gua tempatnya di gedung sekeren ini?



Tapi ternyata kebahagiaan gua itu sirna setelah gua selesai check in sodara2. Gedung asrama super keren itu hanya boleh ditempati oleh mereka yg sekolah dengan biaya sendiri. Sementara gua yg anak beasiswa, asramanya terletak di luar kampus. Di pinggir jalan, deket pasar. Kesan pertama gua terhadap asramanya baik padahal, karena gua terkagum2 liat pintu asramanya yg pake pintu otomatis dan untuk bisa masuk, kita harus ngescan "kunci" yg berbentuk sebuah pin. Tapi gua kembali lesu begitu tahu bahwa kamar gua tuh letaknya di lantai 6 dan ga ada lift. Ajegile, gimana caranya ngangkat ni koper 25kg sampai ke lantai 6???



Singkat cerita, berkat kekuatan bulan dan keajaiban alam, akhirnya gua berhasil sampai di lantai 6 dengan ngos2an. Gua sedikit terhibur begitu tahu bahwa roommate gua adalah orang Thailand (karena orang Thailand terkenal sopan dan asik), tapi gua kembali shock mendapati keadaan kamar gua yg...ehm...mengecewakan.

My humble room
My new roommate

Hal2 unik bin ajaib tentang "kamar baru" gua...

1. Ga ada AC.
Tapi ga gitu masalah buat gua karena ventilasinya lumayan bagus dan di langit2 kamar ada kipas angin.

2. Ga ada kulkas.
Oke, gua mulai watir, ini gimana caranya gua nyimpen yoghurt dan buah2an? Tapi okelah, masih bisa diakalin.

3. Tiap bulan, listrik dan air harus bayar sendiri, tergantung pemakaian.
Gua mulai bete. Oh pantesan ga dipasang AC dan kulkas, karena masalah ini toh.

4. Ranjangnya keras.
Intinya cuma papan yg dialasi dengan selimut. Oke, gua siap2 sakit punggung nih. Besok harus mati2an cari matras.



5. WC nya adalah WC jongkok.
Gua langsung jerit2 emosi begitu tahu hal yg satu ini. Masalahnya, 10 menit yg gua habiskan di dalam WC tiap pagi hari adalah momen yg sangat inspiratif bagi gua. Di saat pantat gua berkontraksi mengeluarkan ampas2 yg tidak terpakai, di saat itulah otak gua berelaksasi dan melepaskan semua ide2 dan imajinasi2 super brilian. Banyak postingan blog ini yg inspirasinya muncul dari situ (buka rahasia nih, hahaha) Bisa duduk dengan damai dan baca buku sambil boker adalah HAK ASASI setiap manusia! WC ini bener TIDAK MANUSIAWI!!!



Sayangnya, semua makian dan omelan itu hanya terjadi di dalam kepala gua belaka. Yg terjadi sebenarnya hanyalah gua menunduk lesu dan hanya bisa pasrah mendapati bahwa pantat gua setiap pagi harus diperkosa dan dipaksa mengangkang secara tidak hormat akibat kelaliman birokrasi di sini.

Yg gua ga abis pikir dari dulu, kenapa ya handle pintu kamar mandi asrama yg gua tempatin selalu rusak? Dulu waktu di Shijiazhuang juga handle pintunya rusak kayak gini, sampe2 si Max kalo mandi pintunya ga pernah ditutup rapat karena takut kekunci di dalem wkwkwk. Gua pernah ga sengaja masuk kamar mandi pas dia lagi mandi...and the rest is history. I've been scarred for my entire life, don't wanna talk about it anymore...



6. Kunci kamarnya...primitif
Pertama kali dikasih kunci, gua lumayan terkaget2. Lho, kok kuncinya banyak gini? Ternyata oh ternyata, ada kunci lemari, ada kunci pintu, dan lain sebagainya. Tapi gua shock banget di saat mendapati bahwa kunci kamar gua berupa sebuah gembok mungil, sementara kamarnya sendiri hanya bisa dislot dari dalam atau dari luar. Wew. Primitif.




Hal2 di atas langsung bikin gua rindu sama kehidupan gua di Shijiazhuang yg super menyenangkan. Tapi ya apa boleh buat, gua ga bisa terus2an mendekam di masa lalu kan? Setidaknya, di sini tiap orang punya meja belajar sendiri dan ada laci + lemari yg bisa digembok. Keliatannya aman sih, cuma gua masih was was aja kalo nyimpen barang berharga di situ.



Ditambah lagi, karena kamar gua di lantai 6, udaranya lumayan sejuk dan viewnya lumayan bagus. Walaupun gua ngos2an naeknya, tapi bisa sambil diet kan? Yah ada yg bisa disyukuri lah intinya.


View dari kamar gua. Lumayan lah, bisa untuk ngeceng, wkwkwk.

Anyway, ini kan baru hari pertama gua di Guilin jadinya mungkin masih terlalu cepet kalo gua menyimpulkan bahwa Guilin kalah menyenangkan sama Shijiazhuang. Roommate gua so far menyenangkan banget kok orangnya (gua cuma berharap dia ga terganggu kalo gua ngorok pas tidur) dan karena dia cuma bisa ngomong Mandarin, mestinya skill Mandarin gua juga bisa improve pesat di sini.

Cewe2 di sini tampang2nya juga imut2 kok. Pelajar China di sini struktur mukanya mirip sama Fen, dan cewe2 Indo, Thai, dan Vietnam yg tadi papasan sama gua di jalan juga lumayan2 tuh. Bule di sini tampangnya memang ga cantik2 amat karena kebanyakan asalnya dari Amrik, bukan Eropa, tapi gosipnya, ada dua orang cewe Russia secantik malaikat di kampus ini. Wah, gua harus kenalan tuh.

Oya, berkat pengalaman gua di Shijiazhuang, hari pertama ini gua udah berhasil ngeberesin proses registrasi, pilih kelas, dan juga pasang internet. Semuanya gua lakukan hanya dalam waktu 4 jam lho! Hebat kan? Hebat kan? Hari kedua sampe Guilin, orang laen sih masih sibuk beres2 administrasi, gua udah bisa mulai kuliah, hehehe.

Yah, gua cuma berharap kalo hari2 berikutnya gua bakal kenal lebih banyak orang dan lebih banyak kejadian menarik yg mewarnai hari2 gua di sini =)

Ikutin terus kisah petualangan gua di China ya! Hanya di Emotional Flutter!!!!!

You Might Also Like

52 Orang pembaca meninggalkan jejak di sini

  1. wow....hehehe...mengerikan juga ya soal wc nya..ya gimana lagi ya,imani aja,"ini hanya tempat persinggahan"

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tahun depan pindah kampus katanya, fakultas Seni Rupa & Desain adanya di luar kota ;p

      Delete
  2. wow....hehehe...mengerikan juga ya soal wc nya..ya gimana lagi ya,imani aja,"ini hanya tempat persinggahan"

    ReplyDelete
  3. Seru baca kisah petualangannya... Kocak dan bikin ngakak.. :-D
    Hehehehe..

    ReplyDelete
  4. weh sekeren itu ternyata [melongo]

    ReplyDelete
  5. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  6. ko keven... gua penasaran dari bentuk WCnya, kakusnya bisa diflush apa nggak wakakakakakak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Untungnya masih bisa diflush, walaupun gua masih harus belajar mengarahkan rudal ke lubang yg tepat karena lubangnya terlalu kecil...if you know what I mean

      Delete
  7. Ini gue nggak lagi nonton film Kungfu Hustle, Kungfu Kidz atau You'are Apple in my eyes kan bang? Suasananya bener2 bikin ngiler apa lagi ngebayangin cewek2nya :matabelo:

    ReplyDelete
  8. Aaa... Seneng banget itu temen sekamarnya ganteng gitu!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Asik kan? Asik kan? Kalo gua jual fotonya 5000 per lembar laku ga ya?

      Delete
  9. Itu yang bagian cowok Singapore, gue kok agak2 geli bacanya... Errr....

    Hahaha

    Becanda....

    Tapi lu baik yah? Kalau gue jadi lu, gue cuekin aja atau melipir ke tempat lain... Hahaha... Salut sama lu, bro...

    ReplyDelete
  10. wah itu yg di singapore emng cakep :3 pengen sih cakepnya tapi mikir 2x karna profesinya hair stylist yg pastinya cenderung agak2 melambai gitu hahaha.
    turut prihatin soal asramanya tp skali2 nyoba pura2 hidup susah gpp kali ko :p
    btw ajarin gw mandarin dong ahahhaah :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gak melambai sih anehnya, hahaha. Coba lu baca2 arsip blog ini, gua udah pernah post tentang cara2 belajar Mandarin ;p

      Delete
  11. Itu WCnya bisa dibuat mandi ga tuh? ato harus mandi di pemandian umum kayak org2 lokal? ranjang di Cina dimana2 emang sama yak, musti beli kasur tambahan kalo mau tidur enak :p

    All the best for you ko!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Untungnya masih bisa mandi di kamar, hahaha

      Delete
  12. scary closet :| good luck di tempat yg baru!haha semoga betah

    ReplyDelete
  13. keren ya kempingnya di bandara :) oooh gtu ya caranya di imigrasi supaya bisa cepat , suruh anak nangis hehehe

    ReplyDelete
  14. Bagus sekali ceritanya,maju terus pantang mundur!

    ReplyDelete
  15. lah ini ceritanya koko pindah kampus yaa?

    ReplyDelete
  16. untung tentang power bank
    padahal udah sempet mikir aneh aneh tadi
    haha maap...

    aturan boarding kayak gitu, banjarmasin tuh yang mulai ikut-ikutan. mana bandaranya kecil banget. jadinya ya senasib om, musti ngemper di teras. soalnya penerbangan ke jogja jam 7 sementara travelku nyampe sama selalu jam 2 apa jam 3 pagi...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener2 menyiksa para penumpang yg ga tidur semaleman ya...

      Delete
  17. Yang kepikiran setelah baca postingan ini: Akankah nona Fen datang menyusul om Psy ke Guilin? #terFTV

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tunggu saja kisah selanjut. Hanya di...

      Delete
  18. Wah menarik bgt ceritanya....ditunggu kelanjutannya...

    ReplyDelete
  19. Iiiiiiiiiiihhh sorry kali ini gue nggak setuju sama lo. Tuh cowok kagak cakep sama sekali. T.T
    Cowok kok dandan siiiiiiiiiiih!!! X(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yah, waktu ketemu ma gua dianya ga lagi dandan sih hehehe

      Delete
  20. Ihh... Jd tukang salon? Mirip ama leetuk super junior loh.. Coba deh google.. Klo dari foto sih ya, tau deh aslinya gimana..

    Iya,ini kan baru hari pertama kev, hari2 selanjutnya mungkin bakal lebih seru. Who know?

    Oia, hadiah GA udah nyampe. FD nya imuttt bangeeetttt... Thanks :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Baguslah kalo hadiahnya udah sampe. Selamat menikmati yaaa ^^

      Delete
  21. ntah kenapa, gw paling ngga masalah dengan WC jongkok.. Dulu gw pas dibandung jg tinggal di asrama dan semuanya WC jongkok..
    foto dari atas itu Guilinnya indah bgt yaaa...

    btw, tu cowok cakep kemana sekarang? hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gua baru beres operasi jadi kalo jongkok agak tidak nyaman, hahaha. Itu cowo cakep ada di Malay sekarang hehehe

      Delete
  22. wc nya keren.. jadi keinget film horror thailand....

    ReplyDelete
  23. Xi xi xi
    Awas dari WC nanti keluar kecoaknya....
    He he he he
    Eh ROomateny acakep juga lho... :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tiap hari ada cewe thai "mampir" ke kamar gua jadinya wkwkwk

      Delete
  24. itu wc kaya lubang apaan deh,

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kayak pintu neraka yg baru menganga ya, hahaha

      Delete
  25. wah WC-nya minimalis
    semoga dengan 'merenung' sambil jongkok, pemilik blog ini semakin mendapatkan inspirasi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Inspirasi sih gua ga pernah masalah, waktu nulisnya itu yg ga ada...wew

      Delete
  26. kasurnya tipis, alasnya triplek, kasur yang malang....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yg malang tuh yg tidur di atas kasurnya, bukan kasurnya...

      Delete
  27. pfffffft Ron nya cakep #eh #salahfokus

    ReplyDelete
    Replies
    1. Eitsss...yg punya blog ini juga cakep lho hehehe

      Delete
  28. Cakep amat si Ron :/ kenalin ko haha

    ReplyDelete
  29. Kak... Can i get your contact? Kebetulan saya semester depan mau berangkat belajar juga di Guangxi Normal University...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sure. My email is keppi_kun@yahoo.com.
      I'm looking forward to meet you next semester.
      Belajar bahasa atau S2 ke sini?

      Delete

Temen-temen yg ga punya blog atau account Google, tetap bisa komentar kok. Di bagian "Comment As" pilih "Name/URL", terus masukin nama dan email kamu, beres deh.

Satu-dua buah baris komentar yg sahabat tinggalkan merupakan sebuah apresiasi yg sangat besar artinya bagi sang penulis =)

Subscribe