Suka Duka Hidup Di Negeri Orang

22:00:00

Until you spread your wings, you'll have no idea how far you can fly.

Saat lu hidup di tempat baru dengan segala keterbatasannya, kemampuan adaptasi lu bener2 diuji.


Waktu di Shijiazhuang dulu, hidup gua tuh bahagia banget. Kamar gua di lantai 3, dan kalo kuliah, tinggal naek lift ke lantai 6. Ga sampe 5 menit juga udah sampe. Di dalem kamar ada AC, kulkas, dan ruang tamu. Bahkan kamar mandinya lumayan bagus, ada kloset duduk dan bathub segala. Dan yg paling penting, kita ga usah bayar listrik dan air tiap bulannya.


Di Guilin sini, setiap hari nya gua lebih cape daripada waktu di Shijiazhuang.
Meskipun belajarnya sedikit lebih santai daripada waktu di Shijiazhuang, tapi kelasnya BANYAK banget! Waktu di Shijiazhuang, rata2 seminggu tuh 8 kelas. Kalo di Guilin, seminggu tuh 10 kelas ditambah gua ambil 3 mata kuliah pilihan, jadinya tambah sibuk deh (tapi seneng sih, gua seneng belajar soalnya hahaha). Yg jadi masalah adalah...dari kamar asrama ke tempat kuliah tuh JAUH BANGET!

Asrama gua di lantai 6...dan GA ADA LIFT. Jadi kalo mau kuliah, harus turun dulu 6 lantai. Kemudian, asrama gua kan letaknya di luar kampus, deket gerbang Selatan, sementara tempat kuliah gua tuh letaknya di deket gerbang barat. Jadi, tiap hari dari gerbang Selatan ke gerbang Barat gua harus jalan kaki sekitar 20 menit (10 menit kalo lari). Sampe ke gedung kuliah, kelas gua tuh letaknya di lantai 5, dan sekali lagi, GA ADA LIFT. Jadinya seringkali tiap sampe kelas, gua tuh udah ngos2an dan mandi keringet.

Sebenernya gua udah terbiasa jalan jauh dari kecil karena bokap sering ngajak gua lintas alam. Tapi yg jadi masalah adalah di Guilin ini tuh cuacanya panas dan LEMBAB banget. Jadi begitu mandi, baru beres ganti baju aja udah langsung keringetan lagi, wew. Ditambah lagi, di kamar gua yg sekarang ga ada AC dan ga ada kulkas. Ada sih sebuah kipas angin besar di langit2, tapi di saat suhu udah di atas 30 derajat C, rasanya pake kipas angin juga udah ga ngefek. Jadinya sehari tuh gua bisa ganti baju sampe dua kali dan pake DEODORANT is A MUST, kalo ga dijamin badan lu bakal bau apek gara2 baju lu basah melulu.


Hidup di negeri orang, lu juga dituntut dapat melakukan segala sesuatunya sendiri. Mulai dari cuci baju sendiri sampe pasang Internet sendiri. Untungnya, gua udah punya pengalaman setahun di Shijiazhuang, jadinya di hari pertama gua sampe Guilin, gua langsung beresin segala "kebutuhan hidup" gua mulai dari masalah Visa, beli kartu telepon, sampe pasang Internet. Untungnya lagi, kemampuan bahasa gua udah meningkat jauh daripada tahun lalu, jadi gua bisa dengan mudah tanya2 sama orang di sekitar sekolah, ga usah nunggu2 dibantu sama orang laen.

Anyway, yg namanya beradaptasi sama lingkungan baru tuh ternyata ga sebatas beradaptasi sama cuaca dan keadaan, tapi juga sama lingkungan dan juga pertemanan yg baru. Waktu gua kecil, gua ga pinter gaul dan sering dibully. Tapi hal itu tidak lantas bikin gua jadi anti social atau ga pede, tapi sebaliknya. Gua sadar bahwa yg namanya temen tuh adalah sebuah hal yg sangat berharga, apalagi di saat lu hidup sendiri di luar negeri. Makanya, setiap kali gua tiba di tempat baru, prioritas utama gua adalah : cari temen sebanyak2nya.

Dua minggu di Guilin, gua udah kenalan dengan banyak orang dari mancanegara : Indo, China, Jerman, Thailand, Belanda, Afrika Selatan, Nigeria, Kyrgyzstan, Mongol, dan kemaren akhirnya gua dapet temen orang Jepang pertama gua, yay. Seorang cewe cantik, Natsumi namanya. Sayangnya, untuk saat ini gua belom ada fotonya dia.

Bertemen dengan banyak orang, apalagi dengan mereka2 yg berasal dari negara lain, itu bener2 adalah sesuatu hal yg menarik dan bisa membuka luas pengetahuan kita. Misalnya, siapa yg nyangka bahwa cewe2 dari Mongol itu cantik-cantik? Bahkan lebih cantik dan lebih natural daripada cewe2 Korea yg dulu gua kenal di Shijiazhuang. Coba kalo mereka bikin Idol Grup dan Girlband (MGL48 misalnya, wakakakaka), mungkin bisa terkenal tuh di Indonesia.


Foto-foto hasil nyolong dari QQ nya cewe Mongol...

Tapi so far, hal paling menarik adalah tentang temen2 gua yg orang Belanda. Gua baru tau bahwa di Belanda, mereka tuh seneng banget makan "Nasi", "Bakmi Kuah", dan juga "Lumpia" (yup, bahkan nama makanannya juga pake nama Indonesia). Jadi ternyata, ga cuma orang Indo yg belajar dari Belanda di masa penjajahan dulu, orang Belanda juga belajar banyak hal dari bangsa kita dan bahkan kebudayaan Indonesia tuh ternyata udah ter-integrasi ke dalam budaya mereka dan jadi bagian yg tidak terpisahkan dalam kehidupan mereka. Temen Belanda gua sampe bilang, setelah sampe di China sini, yg paling dia rindukan adalah "Bihun Goreng" dan juga "Martabak", hahaha.

Oya, roommate gua saat ini tuh orang Thailand, dan dia baek banget. Orangnya ga jorok, ga cerewet, ga rese, dan kalo tidur tuh kayak orang mati, jadinya ga keganggu walopun gua tidurnya suka ngorok, hahaha. Beruntung banget ya?

Selaen roommate gua, temen2 baek gua di Guilin ini juga kebanyakan tuh orang Thailand. Salah satu temen pertama gua di Guilin dan juga temen hangout gua setiap hari namanya Lily. Orangnya baek, diajak ke mana aja hayu, perhatian, dan juga lucu. Dia bisa ngomong Inggris, tapi karena Bahasa Mandarin dia lebih bagus dari gua, jadinya kalo bareng dia tuh gua udah kayak ngobrol sama orang China asli, bisa sekalian latihan Bahasa Mandarin, hehehe.

Pulang arung jeram. Satu2nya cowo di tengah sekumpulan cewe cantik, hehehe...

Anyway, setelah hidup selama 2 tahun di luar negeri, gua bener2 menyadari bahwa yg namanya adaptasi dengan lingkungan baru itu ga gampang. Bisa hidup mandiri, keluar dari zona aman lu, apalagi bertemen sama orang asing, itu bukanlah hal mudah. Untungnya gua udah lumayan terlatih hidup susah dan beradaptasi di segala kondisi berkat semasa SMP-SMA dulu gua aktif di Pramuka.

Di kala weekend, sementara anak2 sebaya gua asik kongkow di mall atau cafe, gua sibuk ujan2an dan guling2an di lapangan berlumpur. Malah ga jarang gua melewati malam minggu gua di tengah hutan belantara atau kuburan. Tidur beralaskan tanah, beratapkan langit, itu udah biasa. Kurang makan, dimarahin, kecapean, kepanasan, kehujanan, menghadapi kesulitan dan ketidaknyamanan, itu udah jadi makanan sehari2 gua selama ikut kegiatan Pramuka dulu.

My second home, my second family

Efeknya memang ga langsung terasa saat itu juga. Setelah gua meninggalkan tanah air, hidup sendiri di negeri orang, dikelilingi lingkungan, bahasa, budaya, dan juga orang2 yg asing buat gua, barulah gua ngerasain banget manfaatnya ikutan Pramuka dulu. Mental gua terlatih, gua jadi ga manja dan bisa berani sekaligus bijaksana dalam bersikap dan juga membawa diri.

Temen2 Indo gua selama satu tahun di China kebanyakan paling cuma pernah pergi ke Beijing doank, sementara gua udah puas ngubek2 China Utara dari ujung ke ujung. Mulai dari Tianjin yg modern, sampai Pingyao dan Datong yg kuno dan mistis. Dari Xi'an yg eksotis sampai Harbin yg dingin membeku. Ga semua orang Indo yg sekolah di China pernah sampe ke Harbin, dan gua bangga bisa menjadi salah satu orang yg berani pergi ke Harbin, tanpa pake tour guide pula. Banyak bule yg tinggal bertahun2 di China tapi perginya cuma pernah ke kota2 besar macem Shanghai, Guangzhou, sementara gua di tahun pertama gua di China, udah berani ngubek kota2 kecil yg minim informasi dan juga jasa tour n travel.



Apa sih yg mau gua sampein dari postingan kali ini? Bukan mau nyombong bahwa gua udah pernah ke tempat2 mana aja di China, bukan. Tapi gua mau kasih tau ke temen2 semua, bahwa dunia ini luas dan ada jutaan hal menarik yg bisa kita lihat dan pelajari jikalau kita berani membuka diri...pergi ke tempat yg jauh misalnya, atau berteman dengan orang dari mancanegara. Tapi untuk bisa hidup dan beradaptasi di tempat asing, berteman dengan orang asing juga bukannya hal yg mudah. Kalo mau membuka wawasan, memang harus berani keluar dari zona aman. Untuk berani bertualang, berani susah, berani keluar dari zona aman, butuh mental dan tekad baja.

Karena itu, manfaatkanlah masa muda kalian sebaik2nya, kawan. Isi waktu kalian dengan kegiatan yg bermanfaat. Ikutan ekskul, organisasi, belajar cari temen, belajar menghadapi masalah, belajar hidup susah, karena semua itu akan bermanfaat di kemudian hari. Akan tiba waktunya di mana kita sudah tidak bisa lagi bergantung sama orang tua, dan harus mengandalkan kemampuan sendiri untuk menghadapi kerasnya kehidupan ini. Pada saat itu, yg menentukan kehidupan lu bukanlah berapa juta jumlah follower lu di Twitter atau seberapa banyak orang yg ngelike kalian di Facebook, bukan.

Mampukah kalian beradaptasi di lingkungan asing yg keras? Mampukah kalian menemukan kebahagiaan di balik segala ketidaknyaman yg kalian temui?


The happiest of people don't necessarily have the best of everything they just make the most of everything that comes along their way.

You Might Also Like

24 Orang pembaca meninggalkan jejak di sini

  1. aduh jadi inget jaman-jaman gua pramuka dulu, asik loh kemping.
    ditunggu ko cerita seru lainnya di guilin.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, gua juga kalo inget suka kangen jadi Penggalang lagi...hahaha

      Delete
  2. ide bagus tuh om, bikin girlsband hehe...
    eh beneran itu orang belanda seneng keindonesia endonesiaan gitu..? kena karma kali ya dulu engkongnya makan dari negeri kita jadinya anak cucunya kepelet :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yup, karma kali ya, dulu banyak menyengsarakan bangsa kita. Yg jelas, mereka kecanduan banget tuh sama produk2 Indonesia. Mungkin kita bisa buka restoran Nasi Padang di sana...Bang Rawins berminat jadi supervisor merangkap manager girlsband Mongol ga? Hehehe

      Delete
  3. setau gw cewe mongol emang cantik2.. nih di aceh ada beberapa cewe keturunan mongol.

    anyway, gw setuju bgt sama lo kalo dunia itu luas dan jutaan hal menarik. gw malah udah nggak tinggal sama ortu dari SMA. memang dikirimin duit perbulan, tp gw ngga minta tambahan lg. sewaktu pindah ke bandung utk kuliah, abis2an gw eksplore jawabarat. trus waktu di jkt, hampir seluruh jawa gw eksplore sampe ke makassar.. ini bulan depan gw mau ke 3 negara utk eksploring dan bulan maret pengen ke jepang n korea utk jalan2.

    somehow emak gw blg jgn kebanyakan jalan2 krn buang2 duit. tapi hal2 menarik yg gw temukan di tempat baru rasanya ga bisa digantikan dengan uang :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tiap orang kan punya prioritas masing2. Kalo buat gua, traveling tuh sama dengan invest. Invest di pengalaman dan wawasan, hehehe

      Delete
  4. Pin, kalo gw liburan ke cina, temenin dong nanti hehe. Rencananya sih bulan oktober-november sih habis proyek ane selesai. Tapi ngga mungkin juga gw ke Guilin hahaha. Paling cuman ke tembok doang haha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah, jauh itu. Tembok China adanya di Beijing, sementara Guilin adanya nun jauh di Selatan...wkwkwk

      Delete
  5. Baca cerita lu ini, gue jadi agak menyesali keputusan gue ga aktif di pramuka (dan itu gara2 sifat pemalu gue).. Dan gua agak kerepotan saat-saat ini. Gampang banget down, tiap kali ada masalah... Gampang ngomel2 sendiri.... -_-

    Jiah, kenapa malah curcol sih? -_-

    Oh yah, gue jadi pengen punya temen orang asing deh... Pengen ngasah juga english skill gue.... Hahaha.... Siapa tau juga nemu cewe asing yang secakep Selena Gomez... hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Belum terlambat untuk berubah kok, lu kan masih muda...wkwkwk

      Delete
  6. wah cantik cantik beneran ya. hehehe. btw, bisa kurus itu kalo ga ada lift

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pengennya sih begitu...semoga pulang dari Guilin nanti gua bisa sekurus Fanny, hehehe

      Delete
  7. asik bener punya kesempatan belajar di luar negri. Jauh dari keluarga kadang harus bisa ngapa2in sendiri. gw sering ke luar kota dan hidup sendiri dan akhirnya gw bisa nyuci, setrika, nyapu, ngepel tapi satu yang smp sekarang gw ga bisa. Gw ga bisa masak sendiri...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gua belajar masak di Pramuka. Lagi kemping di gunung, masak dengan alat dan bahan seadanya, wkwkwk

      Delete
  8. Yah.. Walaupun ga dpt kamar yg mewah, dapet temen sekamar yg sebaik itu udah bagus juga kev..

    Kirain org mongol itu dekil2 n item2 gitu ya kaya org papua.haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya sih, ahrus bersyukur ya, setidaknya masih punya kamar, hehehe

      Delete
  9. gua membayangkan naik 6 lantai ga pake lift, kaki gempor deh hahahaha... gua naik 4 lantai di kantor aja uda ngos2an... tapi gpp, sekalian olahraga ya hehehehe...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gempor...banget...tiap hari gua sampe kelas selalu basah kuyup dan ngos-ngosan...kayak baru sauna...

      Delete
  10. betul2.. aku ngrasa ga bakal setangguh (ngrasa sendiri boleh lah ya :p) sekarang klo nggak ngekos n tinggal di jakarta..

    apalagi tinggal d luar negeri ya.. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Memang di saat keluar dari zona aman, barulah kita bisa menyadari potensi2 yg ada dalam diri kita selama ini =)

      Delete
  11. nice post om. apalagi kata2 Fred Devito yang om cantumin "If it doesn't challenge you, it doesn't change you" mantab om! kunjungi juga blog saya ya http://hafidzazhar10.blogspot.com

    ReplyDelete
  12. mangtap postingannya bang keven, blognya seru ternyata, baru mulai blog walking :D

    Anyway mumpung masih muda memang harus berani keluar dari zona nyaman, banyak banget suka-dukanya.

    Bang keven pernah ngerasa di titik down sampai bener2 "lonely" gak sih?

    aku sebagai cewek, kadang di saat PMS, ngerasa lonely dan terasing di negeri orang. pernah sampai homesick banget dan nangis, berpikir mau resign secepatnya & balik ke Indo (tapi untungnya cuma pas PMS doank ngerasa gitu, setelah itu normal lagi deh)

    ditunggu tulisan selanjutnya bang :D


    ReplyDelete
  13. Pengen bisa aktif jalan", juga pernah mau ndaftar club sulap trus club sepeda lipat, tp susahnya klo ortu ngga ngerestuin, habis ikut organisasi aja dibilangin "besok klo kuliah ngga usah ikut organisasi organisasi lagi, nilai/prestasinya jd turun gtu", pdhl nilai dr organisasi itu lebih dari nilai pelajaran di sekolah

    ReplyDelete
  14. emangnya knp kalo dapet TEMEN JEPANG PERTAMA ? spesial banget gitu ya?? hadeh dasar OTAKUdang

    ReplyDelete

Temen-temen yg ga punya blog atau account Google, tetap bisa komentar kok. Di bagian "Comment As" pilih "Name/URL", terus masukin nama dan email kamu, beres deh.

Satu-dua buah baris komentar yg sahabat tinggalkan merupakan sebuah apresiasi yg sangat besar artinya bagi sang penulis =)

Subscribe