When The North Meet The South

23:11:00


Some people come into our lives and quickly go.  Some stay for a while, leave footprints on our hearts, and we are never, ever the same. 

Semalem gua ngobrol sama Max untuk pertama kalinya semenjak kita berpisah di Shijiazhuang. Selama liburan, dia tinggal di desa, bantu orang tua nya di peternakan dan sekarang dia udah balik ke kota, ngajar jadi guru Mandarin di universitas sambil ngelanjutin kuliahnya.

Dia cerita bahwa dia enjoy banget ngajar jadi guru Mandarin, karena selaen ngajarin bahasa, dia juga memperkenalkan budaya China ke murid2nya dan mereka semua suka sama cara ngajar dia. Dia suka kasih murid2nya nonton film dan denger lagu2 Mandarin untuk membantu mereka memahami secara utuh. Bahkan, dia mulai disuruh jadi pembicara di seminar2 gitu untuk membahas soal budaya Chinese. Hee? Gua lumayan kaget waktu denger cerita dia. Kenapa? Karena waktu pertama kenal gua, Max pernah bilang ke gua dengan tegas dan lugas bahwa dia mencintai bahasa Mandarin, tapi ia tidak tertarik dengan budayanya sama sekali.


Gua dan Max adalah dua orang yg sangat berbeda sama sekali. Gua adalah si penggembira yg datang dari Selatan, sementara Max adalah si jenius yg tumbuh besar ditempa kehidupan yg keras di Utara. Pemikiran maupun sifat kita berbeda sama sekali. Gua orangnya friendly, supel, cerewet, spontan, ga mikir panjang, sementara Max orangnya teliti, penuh perhitungan, penuh pertimbangan, result-oriented dan juga individualis. Saking rajinnya, dia sampe diangkat jadi ketua kelas di kelasnya. Ketua kelas = seksi sibuk.

Gua inget, waktu masa awal2 di Shijiazhuang, ada seorang temen Indo yg ultah dan gua pengen ngajakin Max untuk ikut kasih kue jam 12 malem dan tau ga reaksi dia apa? Dia nanya ke gua, "Lu cape2 bikinin kayak ginian buat orang laen, WHAT FOR? Kasih hadiah aja, udah cukup"
Gua sampe cengo denger kata2 dia. Dan waktu itu, gua bilang ke dia, "Sekarang lu ada di China, di Asia, dan ini kesempatan bagus buat lu belajar cara pikir orang Asia. Kita, orang Asia, ga pernah nanya WHAT FOR?, tapi WHY NOT?" 

Semenjak saat itu, meskipun kita akrab, tapi gua ma dia sering banget debat. Hampir tiap kali ngobrol, pembicaraan kita topiknya serius. Soal cewe lah, soal karir lah, dan juga soal budaya Chinese. Dari obrolan kita, ternyata Max tuh berbeda dari bule2 laen yg gua kenal. Dia belom pernah pacaran, ga suka minum bir, ga pernah ke nightclub, belum pernah ke tempat karaoke, ataupun bioskop. Sehari2 kegiatannya cuma belajar, ataupun bantu ortu di ladang. Wah, hebat banget ya. Jarang2 gua nemu bule kayak gini.

Kalo ada waktu luang, Max biasanya ngepel lantai kamar dan beranda, ataupun bikin rangkuman dari buku2 pelajaran Bahasa Mandarin. Sama sekali gua ga pernah liat dia nonton film atau maen game. Buat dia, yg namanya waktu tuh berharga banget dan harus dimanfaatkan semaksimal mungkin. Kalo santai2 tuh, dia langsung ngerasa guilty feeling dan harus melakukan sesuatu yg produktif. Haduh, kasian banget sih.

Max juga paling anti ngerepotin orang. Pernah suatu kali dia jatoh waktu lagi maen roller skate dan meskipun kakinya bengkak, tapi dia tetep menolak pergi ke dokter. Bahkan, pernah sekali waktu dia maksain pergi ke dokter sendirian dan akibatnya, dokternya sampe nganterin dia pulang ke asrama saking watirnya. Maksudnya ga mau ngerepotin orang, tapi akhirnya malah bikin orang jadi repot tuh!


Bahasa Mandarin Max jauh lebih jago daripada gua, tapi dia ga punya pengetahuan sama sekali soal budaya Chinese. Dia ga tau cerita Journey To The West ataupun Three Kingdoms, dia ga tau Legenda si Ular Putih ataupun kisah Gembala dan Gadis Penenun. Dia juga ga tau di China tempat bagus tuh ada di mana aja dan juga sejarah tempat2 tersebut. Kalo pesen makan ke restoran, dia bisa baca tulisan Mandarin, tapi dia ga tau artinya. Wew, inilah akibatnya kalo lu belajar bahasa tapi ga belajar budayanya. Pemahaman lu jadinya cuma setengah2, ga utuh dan komprehensif.

Buat gua pribadi, yg namanya belajar bahasa tuh ga bisa lepas dari pemahaman kita terhadap sejarah dan budaya bangsa tersebut, dan hal itulah yg bikin Bahasa Mandarin gua maju dengan sangat pesat. Di luar kelas, gua sering bergaul sama orang China, nonton film Chinese, baca literatur China, denger lagu Mandarin, bahkan baca artikel2 di Internet (dalam bahasa Inggris tentunya, Mandarin gua belom sejago itu) yg membahas mengenai China dan kejadian2 yg terjadi di dalam negeri.

Meskipun sering debat, tapi Max dan gua masing2 masih keras kepala terhadap pandangan masing2, sampai suatu titik...

Desember 2012, Max ga lulus ujian HSK 6 yg dia ambil meskipun selama ini dia udah belajar mati2an. Tiap hari Max bangun jam 7 pagi, meskipun masih ngantuk dan ga ada kelas pun tetep dia maksain diri bangun. Dari pagi, dia belajar sampe malem, cuma berenti kalo waktu makan dan ga pernah tidur siang meskipun kalo siang dia keliatan teler banget. Sementara gua liat temen2 Indo gua tuh santai banget. Mereka masih suka keluyuran sana sini bareng gua, pergi ke pasar malem, ngobrol sampe subuh, dll. Tapi pada saat ujian tersebut, temen2 Indo gua beberapa ada yg lulus (ada juga yg ngga), sementara Max ga lulus.

Max down banget, sampe seharian tiduran doank di ranjang, ga mau makan, ga mau ngapa-ngapain. Ini pertama kalinya gua liat dia sampe kayak gitu. Maklum, semenjak masa sekolah, Max selalu juara umum di sekolahnya, bahkan dia pernah cerita kalo keluarga dia semenjak jaman kakeknya berturut2 selalu dapet penghargaan di sekolah, bahkan Papa nya sekarang di desa menjabat jadi Kepala Desa akibat nama baik keluarganya. Kegagalan dia di ujian HSK ini adalah yg pertama dan juga yg paling menyakitkan buat dia.

Tapi akibat kegagalan itu, akhirnya dia mulai berpikir...bahwa mungkin memang selama ini ada yg salah dengan cara dia belajar. Untuk pertama kalinya semenjak gua kenal dia, dia melunak dan mau nerima pendapat gua. Max mulai ikutan nonton film (ga cuma film Mandarin, gua juga paksa dia nonton Star Wars dan LOTR) bareng gua dan dia juga mulai baca buku2 fiksi Mandarin (ga melulu buku pelajaran atau non-fiksi). Sebelum libur Imlek, gua dan Rosemary (cewe dari Peru) ajak Max ke karaoke dan itu adalah pertama kali di dalam hidupnya dia pergi ke tempat karaoke. Kita ajarin dia nyanyi lagu Mandarin dan ternyata dia juga menemukan bahwa menyanyi itu adalah kegiatan yg menyenangkan.

Karena satu dan lain hal, Rosemary yg mau pulang ke negaranya sempat "terdampar" di Beijing selama 5 hari dan waktu itu akhirnya gua dan Max memutuskan untuk pergi ke Beijing, nemenin dia. Perjalanan naik kereta dari Shijiazhuang ke Beijing saat itu ternyata adalah pengalaman pertama Max naik kereta api di China. Wow bayangin, Max pernah belajar di Beijing selama 1 tahun dan selama setahun itu dia tidak pernah sekalipun naik kereta dan pergi jalan2 ke sekeliling Beijing? Kuper banget ya?

Waktu di Beijing, Max pernah kalah taruhan dan sebagai hukumannya dia harus nyobain "kuliner extreme" di Beijing. Tadinya kita pengen suruh dia makan kecoa, tapi karena ga tega, akhirnya dia pun makan LEBAH. Berikut ini adalah video waktu dia makan lebah. Waktu awal2, mukanya udah meringis sampe pengen nangis tuh, hahaha


Meskipun kesannya gua dan Rosemary "maksa" Max untuk melakukan hal2 yg tadinya tidak ia suka, tapi sebenernya bukan itu yg terjadi. Sejujurnya, waktu kecil juga gua orangnya kuper. Introvert, hobinya baca buku melulu, ga pinter gaul, ga berani mengambil keputusan, ga bisa bertindak spontan. Akibatnya, gua mengalami banyak banget hal2 yg tidak menyenangkan. Untungnya, berkat support dan dorongan sahabat2 gua di Pramuka, gua bisa berubah jadi lebih ekstrovert dan bisa punya banyak temen.

Yg gua lakukan ke Max saat itu adalah sama dengan yg temen2 Pramuka gua lakukan untuk gua dulu. Bukan maksa dia untuk berubah, tapi hanya memberikan dorongan kepada Max supaya dia keluar dari zona aman dia dan berani mencoba hal baru dan mengeluarkan potensial yg selama ini tersimpan di dalam diri dia. Dan ternyata, usaha kita berhasil. Bahasa Mandarin yg awalnya hanyalah sebuah "ilmu" bagi dia, kini perlahan2 mulai berubah menjadi sesuatu hobi yg dapat ia nikmati. Dan semenjak dia membuka diri terhadap wawasan di luar kelas dan buku pelajaran, pengalaman dan juga kemampuan Bahasa Mandarin nya meningkat dengan sangat pesat, begitu juga relasi dengan orang2 sekitarnya.

Waktu semester pertama, Max mendapat 100+ teman baru di QQ (Facebooknya China, kurang lebih begitu) tapi dia ga pernah ngobrol atau nyapa mereka sekalipun. Bahkan dia lupa, si A tuh siapa, si B kenal di mana, si C mukanya kayak gimana, dan lain sebagainya. Di semester kedua, Max mulai punya banyak sahabat orang China dan berkat itu dia juga dapet banyak kerjaan part-time di luar sekolah. QQ nya hanya tinggal terisi 30 orang saja (yg ga kenal dia buangin) tapi semuanya adalah orang2 yg dia kenal baik dan dia menjaga relasi dengan mereka. He's actually a very sweet person, he just afraid to show it.


Dan yg ga kalah penting, 4 bulan setelah kegagalan pertamanya, dia pun lulus ujian HSK6 dengan nilai yg memuaskan. Hari di mana hasil ujian tersebut dicantumkan di Internet, Max nungguin sampe tengah malem hingga akhirnya dia ketiduran. Gua yg udah terbiasa begadang, nungguin sampe hasilnya muncul jam 4 subuh dan kemudian gua printscreen dan masukin ke USB. USB nya gua taro di samping meja belajar dia supaya besok paginya begitu dia bangun, dia bisa langsung liat hasilnya. Hasilnya, besok paginya sewaktu gua bangun, dia langsung meluk gua sambil loncat2 kegirangan.

Yes, he DID it. Dia LULUS.
Nilainya masih agak mepet sama batas ga lulus sih, tapi dia bilang kali ini tuh dia mengerjakan ujian tersebut dengan hati gembira dan tanpa beban, berbeda jauh dari ujian sebelumnya di mana ia tegang dan gugup.

USB keramat plus sedikit "karikatur" hahaha

Oya, ga cuma Max yg belajar dari gua, gua pun belajar banyak hal dari Max. Max tuh orangnya sangat mandiri dan dia mampu menyelesaikan semua masalahnya tanpa ngerepotin orang laen. Gagang sapu rusak, dia bisa benerin sendiri. Kancing baju lepas, dia bisa jait sendiri. Paket dari luar negeri hilang, dia berani protes ke kantor posnya sampai paketnya ketemu. Tas temen gua ketinggalan di bus umum, dia bisa nelpon ke radio kota dan kantor polisi sampe akhirnya tasnya bisa ketemu lagi. Pokoknya hebat banget deh. Ga cuma pinter, tapi juga ga gentar dalam menghadapi kesulitan. Orang bertemen sama dia juga rasanya tenang. Gua sangat mengagumi Max dalam sisi yg satu ini dan gua bertekad harus bisa jadi kayak dia, jadi seorang cowo yg bener2 dapat diandalkan. 

Sayangnya, setahun adalah waktu yg sangat singkat. Tidak terasa, akhir semester pun tiba dan sebentar lagi gua dan Max akan berpisah dan kembali ke kehidupan masing2. Gua melewati seminggu terakhir gua di Shijiazhuang bersama dia setiap hari. Kita mengunjungi semua tempat yg pernah kita kunjungi bersama, semua makanan yg pernah kita makan bersama, seolah2 berusaha mengabadikan memori satu tahun yg kita lewati bersama tersebut.

Hari di mana gua dan dia harus berpisah, dia anter gua sampe gerbang sekolah dan dia peluk gua...lamaaaaa banget...sambil bercucuran air mata. Dia juga tulis sebuah surat di buku kenangan punya gua dan waktu naek kereta dari Shijiazhuang ke Beijing, gua baca suratnya.

"Keven, meeting you was the best thing ever happened to me in China. You taught me how to rest, how to have fun, and how to enjoy my free time in a productive way. I tried to give you the cold from my Northern brain, but you melt my heart with the warmth of the South..."

Baca paragraf pertamanya aja, gua udah nangis bombay, hahaha. The rest of the letter is a secret between me and him ;p

Anyway, gua dan Max cuma jadi roommate selama 10 bulan, tapi selama 10 bulan itu, kita berbagi banyak hal dan saling belajar dari satu sama lain. Meskipun gua dan dia adalah dua orang yg berbeda total, dari negara dengan budaya, cara pikir, dan gaya hidup yg berbeda jauh, tapi kita bisa jadi sahabat baik. Bahkan lebih dari itu, kita bisa saling menghargai dan menginspirasi satu sama lain untuk berubah jadi lebih baik dari sebelumnya. Itulah yg namanya persahabatan sejati.

Ya, mungkin gua dan Max udah ga tinggal bersama lagi. Mungkin hari2 indah di Shijiazhuang itu memang udah ga akan terulang lagi. Tapi selamanya, kenangan itu akan jadi bagian tidak terpisahkan dalam kehidupan gua...dan gua ga akan pernah lupa, bahwa gua punya seorang sahabat nun jauh di belahan bumi Utara sana... =)

A part of me you took with you, and a part of you will forever live in my heart. This is a story about those who came...and NEVER left.


You Might Also Like

31 Orang pembaca meninggalkan jejak di sini

  1. aw ko keven critanya bagus banget. :')

    ReplyDelete
  2. untung doi ketemu lu gitu ko, kalo nggak... doi ga tau nikmatnya hidup kayaknya. kan kita YOLO, you only live once, harus feel the moments banget lah jangan serius-serius tingkat dewa kayak yang suka doi lakuin.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Setuju ma lu, Bi. Gua bukan penganut kepercayaan YOLO, tapi gua percaya bahwa hidup itu harus dipenuhi dengan kebahagiaan. Bisa hidup di negeri orang, bagusnya ya kita manfaatin kesempatan itu semaksimal mungkin untuk melihat, melakukan, dan merasakan segalanya yg ada di sana =)

      Delete
  3. ngga nyangka ada bule kek temanmu itu. Makhluk langka tuh hahaha

    ReplyDelete
  4. Baca ini, nonjok banget, Baaaang.... Sumpah, si Mazx agak mirip sama gue, kecuali telitinya itu (Gue ceroboh soalnya). Serasa dihadapin sama cermin, eh bukan deh, serasa dihadapin ke sebuah film dengan salah satu tokoh punya karakter 11-12 sama gue... :'(

    Gue salut, sekali lagi, sama lu.... Lu ga pilih2 temen yah? Hebat! ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. He? Baru tau kalo sifat lu ma dia tuh mirip, hahaha. Mestinya kalo ketemu nanti, kita bisa jadi sahabat baik, wkwkwk

      Delete
  5. Saran gue, postingan ini, coba deh lu bikin versi englishnya, dan lu post di blog yang satu lagi. Linknya kasih ke dia, sebagai ucapan terimakasih... :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Thanks sarannya, sebelum lu saranin juga gua udah lagi dalem proses nulis artikel versi Inggrisnya, hehehe...

      Delete
  6. saran nuel bener bangettt...

    eh merinding gue baca suratnya.....
    gak nyangka ya ada bule yg begitu.. bule biasanya urakan..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makanya kita ga boleh menilai seseorang berdasarkan stereotype yg beredar. Pada kenyataannya, ga semua tuh urakan lho ;p

      Delete
  7. aku juga pernah ngrasain kayak Max, belajar aja gt... eh sekali aku mencoba hal2 baru ternyata ya hidup ga melulu soal belajar n it feels so good.. Pikiran berkembang dan memiliki banyak teman.. :D

    Thanks for sharing Keven.. btw Max asal negara mana ya? Rusia kah? *Penasaran aja

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ukraina =)

      Yah, ternyata yg namanya belajar tuh ada banyak cara ya, ga cuma dengan baca buku doank

      Delete
  8. Gue juga punya temen kakayk si max tuh om, persis. Hidupnya tuh flat banget, tapi suatu hari nilainya jelek padahal dia udah belajar mati-matian. Setelah guru gue ceramah, kalau cari kerjan tuh susah makanya harus punya banyak temen. Akhirnya dia berubah, sekarang udah bisa bikin gue ketawa, meskipun guyonannya agak garing. Dia juga udah bisa nikmatin hidupnya, beda banget deh sama yg dulu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. To tell you the truth, waktu kecil gua juga orangnya kuper kok. Hobinya belajar melulu, kurang bergaul, hahaha

      Delete
  9. inspiratif, keren aja gitu, dua orang yang berbeda prinsip bisa gabung, dan malah bisa saling mengajari :D pingin bisa jadi Max yang rajin tapi jadi Kevin yang santai XD *bisa ga ya? sekarang malah kebanyakan santai daripada rajinnya-_-

    nice post!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pasti bisa, karena seseorang bisa jadi sukses bukan karena apa yg terjadi di masa lalunya, tapi seberapa gigih perjuangannya dalam meraih masa depan =)

      Delete
  10. tulisan2 lu emang ga selalu keren ko, selalu menginspirasi gue :')
    baca surat dari Max, bikin mata gue berlinang-linang.. aahhhh indahnya persahabatan~

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gua juga tiap kali baca masih suka "mewek" hahaha

      Delete
  11. Sangat menginspirasi ko keven, kita emang harus keluar dari zona nyaman kita! keep going, salam buat Max :)))

    ReplyDelete
  12. jarang2 loh bsa kenal sama bule yang polos kyak gitu...

    but kak keven secara gak langsung udah mengajarkan sesuatu yang berarti banget buat max...

    Menginspirasi banget ceritany kak... hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tepatnya, kita berdua saling belajar...itulah indahnya persahabatan =)

      Delete
  13. ampun ko bacanya sampe netes air mata, keren bgt, jauh-jauh ke negeri orang nggak cuma belajar tapi bisa jadi impact buat org lain :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Beruntung aja gua bisa ketemu orang kayak Max, jadi kita bisa saling belajar =)

      Delete
  14. emang udah kodratnya kalo orang belahan bumi utara yg beriklim dingin itu cenderung kaku + discipline + analyst + individualist. mental scientist. kalo asia mental artist dan sifatnya suka bersosial, ekspresif, spontan, suka gotong royong + kreatif. (aduh gue ngomongnya berat amat ya)

    btw soswit amat koh bacanya.. apalagi baca suratnya si max. kok jadi terhari ya? :p
    Coba si Max cewek.. pasti kisahnya jadi romantis kayak drama-drama gitu. Si Asia kocak ekspresif dan si bule dingin kaku. Ketemu di China sebagai batas antara asia-eropa

    hauhuehauhauhau ._.v

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahahaha, bakal jadi kisah cinta so sweet selain Zhen Zhu Nai Cha itu nantinya, hehehe

      Delete
  15. Mantabs mas bro... inspiratif... jadi terenyuh mbacanya.. :)

    ReplyDelete

Temen-temen yg ga punya blog atau account Google, tetap bisa komentar kok. Di bagian "Comment As" pilih "Name/URL", terus masukin nama dan email kamu, beres deh.

Satu-dua buah baris komentar yg sahabat tinggalkan merupakan sebuah apresiasi yg sangat besar artinya bagi sang penulis =)

Subscribe