Seandainya Kita Ga Harus Mikirin Uang

18:38:00


Bagaimana jika seandainya kita bisa hidup tanpa harus mikirin uang? Bayangin, kalo tiap hari semua kebutuhan hidup lu bisa terpenuhi tanpa butuh uang, lantas apa yg akan lu lakukan untuk mengisi keseharian lu? Pertanyaan itulah yg bertahun2 lalu dilontarkan oleh seorang guru di depan kelas, dan waktu itu, dan gua yg saat itu masih duduk di bangku SMP, dengan bodohnya jawab "Main PS seharian, Pa!"


Jawaban dari temen2 sekelas gua yg laen juga ga beda jauh, malah gua inget salah seorang temen baik gua saat itu menjawab "Makan, tidur, kentut, Pa!"
Hari ini, belasan tahun sesudahnya, kalo dipikir2, jawaban2 kita pada hari itu tuh semuanya absurd banget ya. Bayangin, kalo kita dikasih kesempatan hidup sampai 60 tahun misalnya, masa tiap hari kita cuma mau makan, tidur, kentut? Membosankan banget, dan lagian...apa bedanya sama binatang coba? Sama halnya dengan maen PS. 60 tahun setiap hari maen PS...dijamin mata gua buta duluan sebelum ajal menjemput, hahaha.

Tapi seriusan, walaupun kesannya too good to be true (berkhayal abis), kalo kita beneran dikasih kesempatan untuk hidup tanpa harus mikirin uang, apa yg akan temen2 semua lakukan?



Mungkin pertanyaan itu bukanlah pertanyaan yg dapat mudah kita jawab, mengingat di masa kini, kita hidup di dunia yg makin lama makin materialistis. Uang seolah2 dapat dijadikan tolak ukur untuk menilai segala sesuatu di dalam hidup ini. Ga usah jauh2 deh, kalo jaman sekarang kalian pengen nikah misalnya, harus keluar berapa duit?

Ada seorang temen gua yg dalem waktu deket ini mau nikah, dia pernah cerita ke gua bahwa untuk baju nikah, pemberkatan di gereja, resepsi, dan makan malemnya doank (level menengah, bukan super mewah lho ya) bisa ngabisin plus minus 100-200 juta. Itu belom termasuk foto pre-wedding (buat yg pengen), beli mobil (kalo belom punya), dan juga cicilan rumah lho ya. Gile aja, masa nikah aja sampe harus ngabisin segitu banyak duit? Kalo misalnya kita hanya seorang pegawai perusahaan yg tiap bulan gajinya 2-3 juta, harus nabung sampai umur berapa tuh baru bisa married?

Contoh lain, cewe jaman sekarang kalo mau pergi sama cowo, pasti ortunya minimal ada nanya : "Eh, itu si Anto jemput kamu nanti pake mobil apa? Papa mama nya kerja apa? Rumahnya di daerah mana?" dan lain sebagainya. Bukan berarti ortunya matre lho, bukan, tapi percaya ga percaya, jaman sekarang mau cari jodoh juga ga bisa sebatas hanya memandang cinta semata. Harus juga mempertimbangkan "bibit, bebet, bobot" nya kalo kata orang Jawa. Apa sih artinya? Bisa liat di sini.


Sekali lagi, bukan karena ortunya matre atau pengen nanti masa tuanya bisa foya2, bukan. Tapi yg namanya orang tua pasti pengen yg terbaik untuk anaknya. Ga ada ortu yg pengen liat nanti anaknya setelah nikah hidupnya terkatung2 ga jelas, sengsara, mau beli susu bubuk untuk anak aja harus nombok, dan lain sebagainya. Dan ga cuma di Indonesia, jaman sekarang di seluruh dunia juga kayak gitu. Di China sini misalnya, kalo seorang cowo mau ngelamar cewe, keluarga cewenya pasti nuntut minimal si cowonya harus udah punya kendaraan dan tempat tinggal.

Fenomena ini juga akhirnya berdampak pada anak2 kita. Gua pernah suatu kali lagi acara Sinterklas di TK dan waktu Sinterklas nya nanya ke anak2nya "Kalian udah gede mau jadi apa?" Jawaban mereka yg hampir kompak itu lumayan bikin gua shock
"Mau jadi orang sukses!"
"Mau jadi orang kaya!"
Dan waktu kita tanya ke mereka, kenapa mau jadi orang kaya atau sukses, mereka jawab...
"Supaya bisa beli iPhone 5"
"Pengen beli kapal pesiar, terus liburan ke Singapore sama Papa Mama"
"Supaya bisa nyekolahin anak" (lho???)
"Pengen punya banyak rumah dan villa yg ada kolam renangnya, kayak Justin Bieber" (ini lebih gila lagi)

Waduh, ini anak TK dari kecil kok udah diajarin materialistis??? Jawabannya udah kayak kata2 mutiaranya para agen MLM dan asuransi aja nih. Setidaknya waktu jaman gua kecil, jawabannya masih lebih masuk akal
"Kamu udah gede mau jadi apa?"
"Mau jadi dokter!"
"Kenapa pengen jadi dokter?"
"Supaya bisa nyuntikin orang lewat, njus njus NJUS!!!!" *calon psikopat*

Yah, tapi temen2 ngerti kan bedanya apa?
Jaman sekarang, anak2 sedari kecil kayak udah didoktrin : nanti kamu udah gede harus sukses, biar jadi orang kaya, lalu baru hidupnya bahagia. Murid2 sekolahan juga begitu. Kalian harus rajin belajar supaya pinter, kalo pinter nanti bisa cari kerjaan yg bagus, bisa sukses dan punya banyak uang. Benarkah? Sesimpel itu kah kehidupan kita ini?


Padahal, menurut gua (dan gua yakin banyak orang yg setuju ma gua), kekayaan bukanlah tolak ukur mutlak kebahagiaan. Oke, memang untuk bisa makan kita butuh uang, tapi uang bukanlah segalanya dalam hidup. Kebahagiaan ga bisa kasih kita makan, tapi uang juga tidak bisa membeli kebahagiaan. Adil kan?

Dan sekarang kalo andaikan faktor uang ini kita hapus dari equation hidup kita, apakah hidup kita selama ini sudah bisa disebut berarti? Jika kita tidak punya uang, apakah yg masih bisa kita banggakan dari hidup kita ini? Sudahkah kita hidup bahagia, sesuai dengan keinginan kita?

Andaikan kita tidak dituntut untuk mencari uang, apakah yg akan kita lakukan dalam hidup ini? Ini lah pertanyaan yg harus kita tanyakan kepada diri kita sendiri. Sebenernya, kita mau jadi apa sih? Apakah yg ingin kita capai di dalam hidup ini, yg tidak bisa dinilai dengan uang?

Gua jadi inget suatu adegan di film "Bucket List" di mana Morgan Freeman dan Jack Nicholson yg dua2nya sedang sekarat akibat kanker sedang duduk di puncak pyramid. Morgan Freeman bilang, bahwa orang Mesir percaya bahwa nanti setelah kita meninggal dan sampai di pintu surga, malaikat penjaga pintu surga hanya akan menanyakan dua hal kepada kita
"Sudahkah kita hidup bahagia?" dan
"Sudahkah kita membuat orang lain bahagia?"

Inget, kata2 gua ini bukan berarti bahwa lantas kita ga perlu kerja dan ga perlu cari uang. Kaga, bukan itu maksudnya. Tapi, gua adalah orang yg percaya bahwa jikalau di dalam hidup ini kita punya minat dan keahlian yg kita tekuni, maka uang juga akan datang dengan sendirinya. Jadi urutannya kebalik, bukan cari uang dulu baru kemudian bahagia, tapi bahagia dulu baru kemudian kebahagiaan itu akan membantu lu untuk menemukan hobi/minat yg "menghasilkan"

Gua kenal banyak orang yg memaksakan diri kuliahnya masuk ke jurusan2 yg "populer" tapi mereka ga suka, hanya demi mudah dapat kerja nantinya. Misalnya gua kenal seseorang yg dari kecilnya bercita2 dari fashion designer, tapi kemudian dia masuk akuntansi akibat tuntutan dari orang tua nya. Ga salah sih, toh orang tua juga sebenernya punya maksud baek, tapi...bukannya lebih enak kalo kita dapet uang dari sesuatu hobi yg kita sukai? Sekarang temen gua itu hidupnya berkecukupan, tapi dia sering ngeluh bahwa dia cape dan jenuh jadi akuntan karena dia sebenernya ga suka sama bidang pekerjaannya ini. Kasian kan?

Jadi KENALILAH DIRIMU, dan bentuklah hidup lu sebagai dengan apa yg lu inginkan, bukan dengan sesuai yg perusahaan butuhkan. Kejarlah impianmu dengan segenap hati. Inget, kita hidup cuma sekali. Uang masih bisa dicari, tapi kesempatan biasanya tidak datang dua kali. Setiap orang bisa kerja dan cari uang, tapi tidak setiap orang bisa menemukan kebahagiaan di dalam hidupnya.

Jadi, kalo kalian bisa hidup tanpa harus mikirin uang, kalian mau melakukan apa dengan hidup kalian ini? =)


Video sepanjang 3 menit yg mungkin akan mengubah cara pikir kalian tentang hidup...

You Might Also Like

24 Orang pembaca meninggalkan jejak di sini

  1. pernah denger negara yg namanya bhutan ga kev? mereka negara yg penduduknya berpenghasilan minim, tp dianggap negara paling bahagia di dunia.

    eh, btw g ga bs log in ke account google pas mau comment, jd nih coba pake anonymous, mgkn devicenya eror.

    sisca

    ReplyDelete
  2. kalo kita ga harus mikirin uang, kemana-mana berarti gratis kan ya ka? aku sih maunya travelling aja.. haahaa.. teteeep khayalannya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Cita2 yg bagus ^^
      Nah sekarang, lu bisa laksanain ga? Meskipun ada keterbatasan dalam bentuk uang? =)

      Delete
  3. yang asyik kalau sekolah gratis enak tuh gak mikir bayar uang masuk :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terus anaknya ntar udah gede disuruh jadi apa? Kalo udah ga butuh cari uang?

      Delete
  4. memang sih uang bukan sumber kebahagiaan. Lah tapi ini beli pulsa modem pake duit :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ini kan cuma andaikan...berarti lu belom nangkep maksud artikel ini nih...

      Delete
  5. Koko aku nangis hahaha, aku pengen banget jadi pengusaha sukses mulia, tapi masih stuck jadi pekerja, doain ya koko :) Pengen banget hidup kaya gitu :)) Ya uang memang bisa bikin kehidupan berubah 180 derajat.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ada banyak hal2 dan kebahagiaan yg bisa kita lakuin dalem hidup ini sebenernya, jika kita tidak terfokus sama cari uang doank hidupnya...

      Delete
  6. Gue setuju banget sama tulisan ini... Kebahagiaan memang penting, tapi entah kenapa uang malah jadi lebih penting lagi, karna apa2 butuh duit... Ewwwh... --'

    Oya, lu ternyata sepemikiran sama gue, dilihat dari paragraf2 terakhir... Yah itulah kenapa gue berani ambil resiko berkarir sesuai minat.. Karna gue pikir, kapan lagi gue perjuangin mimpi gue ini... Usia udah 25, dan waktu berjalan terus, gue juga nggak tahu kapan dipanggil.... Hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jangan mikirin kapan dipanggil Tuhan, tapi pikiran apa yg bisa lu lakuin tiap harinya untuk bikin diri lu dan orang2 di sekitar lu bahagia, jadi kapanpun lu dipanggil, lu siap, ga pergi dengan penyesalan (dan gentayangan di depan Gramedia...)

      Delete
  7. buset dah kalo 200 juta cuma buat kawin, mending engga jadi deh. maklum pola pikir orang kampung, om. biasa gotong royong saling bantu dulu aku nikah cuma habis paling 20 jutaan. tapi itu yang cash, belum termasuk beras dll yang ga musti beli orang habis panen...

    yang jelas kalo ga ada duit, hidup bakalan ribet. mau beli apa apa musti barter. kita ga lagi pusing mikirin duit, tapi lebih pusing mikirin siapa yang punya barang yang kita butuhin tapi butuh barang yang kita punya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gua juga dulunya mikir...ah kawin, paling berapa sih? Ga nyangka abisnya bakal sebanyak itu...hiksss...gua harus kerja berapa taun ya baru bisa dapet segitu T.T

      Delete
  8. kalo gak ada uang kita harus barter dong? berarti kita harus bisa produksi sumthing dong? males ahhh.. mendingan pake duit aja =P
    btw kyknya lo lebih cocok jd philosopher d daripada designer hihihi..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo beneran lu ga usah mikirin soal kebutuhan hidup karena semua udah tercukupi tanpa lu perlu susah payah barter2an, lu bakal lakuin apa dengan hidup lu? Itu inti dari postingan ini dan sampe sekarang ga ada yg bisa jawab...

      Delete
  9. Demi uang semua orang rela melakukan apa saja,.
    Uang adalah kebahagian duniawi :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dan segala sesuatu yg duniawi adalah semu dan bersifat sementara...

      Delete
  10. kalau hidup itu gak pake uang, gue pasti gak perlu nabung buat nikah #eh

    ReplyDelete
  11. Tergantung pola pikir kita. Kalau dengan uang dikit kita udah merasa cukup pasti bahagia. Kalau uang banyak masih merasa kurang ya ga bakal bahagia :P Itu mgkn yg dimaksud dr money can't buy happiness. Tapi alamiah sih, kl manusia uangnya makin banyak mereka makin serakah.

    Nice post buat reflecting :)

    ReplyDelete
  12. Ya, bener om. Belom tentu tanpa memikirkan uang (segalanya terpenuhi) dapat menjamin kebahagiaan. Pernah ada orang yang mengajarkan saya. Pada dasarnya kita diturunkan ke dunia hanya untuk beribadah. Tapi, di dalam dunia ini perlu yang namanya makan untuk bertahan hidup. Jadi, kita harus bekerja demi mendapatkan makan. Tapi, tujuan makan buat hidup, Jangan, hidup buat makan.

    ReplyDelete
  13. gue jadi ingat kalimat dari temen gue kev "uang bisa dicari, tapi kebahagiaan sulit diraih " . pada akhirnya hanya sedikit orang yang berani meraih mimpi karena takut sama uang .

    ReplyDelete
  14. Gw cuma mau comment begini:
    MONEY IS NOT EVERYTHING BUT WITHOUT MONEY, EVERYTHING IS NOTHING.....cumi doank deh.....

    ReplyDelete

Temen-temen yg ga punya blog atau account Google, tetap bisa komentar kok. Di bagian "Comment As" pilih "Name/URL", terus masukin nama dan email kamu, beres deh.

Satu-dua buah baris komentar yg sahabat tinggalkan merupakan sebuah apresiasi yg sangat besar artinya bagi sang penulis =)

Subscribe