Day 6 : Yang Gua Takutin...

08:09:00


Meskipun badan gua segede pegulat dan wajah gua seganteng Chow Yun Fat, tapi sebagai seorang manusia normal, tentunya gua juga punya beberapa hal yg gua takuti. Hal-hal apakah itu?

1, Tempat Tinggi
Sebenernya waktu kecil gua ga pernah takut sama hal yg satu ini, tapi waktu SMA 3 gua pernah hiking sama sekolah. Ga disangka, saat kita di puncak, tiba-tiba hujan turun dengan deras, dan jalan turun kita longsor. Kita pun stuck di puncak gunung selama 1-2 jam, sampe kita menggigil kedinginan. Di jalan pulang, karena cape dan jalannya licin, gua sempet tergelincir dan tangan kiri gua PATAH.

Sejak saat itu entah kenapa kalo berada di tempat tinggi, kaki gua selalu gemeteran. Gua masih suka naek gunung, karena itu hobi gua dari kecil, tapi gua lumayan kesulitan di saat turun gunung. Jalanan menurun, apalagi kalo turunannya cukup terjal, di bawah sadar bikin kaki gua ga bisa berhenti tremor. Selaen itu, gua jadi agak kesulitan kalo naek eskalator turun di mall. Kalo liat ke bawah dari tempat tinggi, pandangan gua langsung muter-muter kayak vertigo gitu.

Gua pengen sembuh, tapi ga tau gimana caranya. Adakah temen-temen yg punya saran?



2. Darah
Waktu kecil, pas lagi nginep di rumah sodara, gua pernah diajak jalan-jalan ke daerah pertokoan King's Bandung. Dan waktu itu, di sana ada wanita yg bunuh diri. Loncat dari atas gedung, jatuh, berantakan...dan kejadiannya tuh ga jauh dari tempat gua berdiri. Gua agak inget inget lupa sama kejadiannya karena waktu itu gua masih kecil, tapi samar-samar gua inget liat darah sama bola mata si cewe itu yg menggelinding lepas dari kepalanya. Hiiiii...

Kejadian kedua, waktu kecil, ada seorang pembantu gua yg ceritanya mau ngupas apel buat gua. Ngupasnya pake cutter, tapi karena ga hati-hati, cutternya malah motong jari dia sendiri. Gua ga inget jelas lukanya kayak gimana, tapi gua inget saat darah dia ngucur ke mana-mana di kamar mandi. Shit.

Makanya sejak saat itu gua jadi takut sama darah. Kalo lagi disuntik ato diambil darah, gua ga mau liat jarum suntiknya bukan karena takut sama jarum suntik, tapi gua takut sama darahnya. Pas pelajaran Biologi di SMA, gua paling ga mau disuruh ngebedah badan kodok. Dan kalopun harus ngebedah, gua ngebedahnya dengan sangat hati hati supaya darahnya ga muncrat ke mana-mana. Ga kayak temen-temen gua yg kodoknya dirajam-rajam sampe jadi genangan darah.

Makanya, gua paling sebel kalo ke WC umum terus liat pembalut penuh darah bertebaran di mana-mana, ga dibungkus dengan rapi. Please donk ah, disgusting banget tau liatnya. Dan kadang gua suka ga abis pikir kalo denger berita bahwa seorang cowo menceraikan istri yg baru ia nikahi beberapa hari karena sang istri sudah tidak perawan. Apa sih bagusnya liat istri lu berdarah-darah di malam pertama? Semoga kalo suatu hari giliran gua tiba, gua ga pingsan di depan istri gua gara-gara liat darah...wkwkwk...


3. Kecoa
Waktu kecil, rumah gua katanya ada "penunggu"nya, jadi kakek nenek gua kalo tiap malem Jumat suka kasih "sesajen" gitu buat si "penunggu". Tapi begitu kakek nenek gua pindah dari rumah gua, mama gua menghentikan kebiasaan aneh itu. Akibatnya, sang penunggu marah dan berbuat onar di rumah gua. Pernah suatu malem, waktu gua lagi di kamar, tiba-tiba gua liat kecoa raksasa di tembok rumah gua. Gua langsung jerit-jerit ketakutan. Akhirnya, setelah didoain sama mama gua yg spiritualnya tinggi, rumah gua bebas dari yg aneh-aneh. Tapi image kecoa raksasa itu ga bisa ilang dari alam bawah sadar gua.

Waktu gua SMP, gua tinggal sekamar sama adek gua yg masih SD. Suatu malem, gua samar-samar liat kecoa yg besarnya dua kali lipat biasa, terbang masuk dari jendela dan jatuh ke atas badan adik gua. Gua langsung bangun, kaget. Tapi sebelum gua sempet berbuat apa-apa, kecoanya merangkak masuk ke mulut adek gua yg terbuka saat dia tidur. Adek gua sadar, langsung nangis jerit-jerit. Kecoa besarnya akhirnya tewas di tangan bokap, tapi kejadian itu bikin gua tambah benci sama kecoa, apalagi kalo lagi terbang.

Sayangnya, permusuhan gua dan kecoa belum berakhir sampai di situ. Suatu hari waktu lagi cuci piring, tiba-tiba ada kecoa terbang ke leher gua, terus masuk ke punggung gua. Gua shock, jerit-jerit, dan dalam kepanikan tersebut, gua membenturkan punggung gua ke tembok. Kecoanya mati, hancur tergencet, di punggung gua... JIJAAAYYYY!!!!!!


4. Film Horror
Mama gua yg punya spiritual tinggi sering bilang ke gua bahwa setan itu sebenernya ga ada bentuk. Bentuk yg kita lihat adalah proyeksi dari otak kita. Jadi ya, semakin kita banyak nonton film beginian, semakin kaya lah perbendarahaan benda-benda mistis di otak kita. Jadi ya, berhubung gua ada kemungkinan mewarisi gen "sensitif sama hal beginian" dari mama gua, mending gua ga usah nonton film kayak ginian deh. Jadi orang sensitif aja udah ga enak, ga usah ditambah pake nonton film-film ginian deh...


5. Kehilangan Orang yg Gua Sayang
Sepanjang hidup gua udah berkali-kali kehilangan orang yg gua sayang. Kakek gua, sahabat gua, cewe yg gua cintai... Tapi kehilangan orang yg bukan keluarga inti gua aja udah sakit, gimana kalo suatu hari nanti orang tua gua dipanggil Tuhan? Bisa ga gua kuat menghadapi saat itu, sekuat Papa Mama gua saat ditinggal Kakek-Nenek gua? Karena itu, bisa dibilang, hal yg satu ini adalah hal yg PALING gua takuti.

Gua ga takut akan kematian, tapi gua takut banget kalo orang-orang yg gua sayang pergi duluan ninggalin gua. Beberapa tahun silam gua pernah mimpi Papa atau Mama gua meninggal, dan gua langsung jerit-jerit sampe tersadar dari mimpi, dan abis itu gua nangis sampe pagi. Setiap kali ngomongin topik yg satu ini, mata gua pasti langsung berkaca-kaca. Gua ga yakin gua bakal kuat menghadapi hal ini suatu hari nanti, sampe terkadang gua sering berdoa supaya hari itu ga pernah tiba.

Gua tau hal itu ga mungkin terjadi. Dan kalo gua sampe pergi ninggalin Papa Mama duluan, mereka bakal hancur hatinya. Karena itu, gua cuma bisa berdoa supaya Tuhan kasih mereka kesehatan dan umur yg panjang. Meskipun gua nun jauh di seberang lautan, setiap malem gua ga pernah lupa berdoa dan doa gua cuma satu. Supaya Papa Mama sehat dan bahagia selalu di rumah. Supaya suatu hari mereka sempet ngerasain gimana rasanya gendong cucu dan juga supaya gua bisa bales budi baik mereka, membahagiakan mereka di hari tua mereka.

Rasa takut ini, yg ironisnya, jadi sumber kekuatan gua dalam hidup. Ga peduli seberapa kerasnya hidup, seberapa kerasnya kesulitan yg harus gua hadapi di perantauan ini, setiap kali gua inget senyum Papa Mama gua, ga ada hal yg ga bisa gua lakuin...

 photo 201009141437137711.jpg

You Might Also Like

46 Orang pembaca meninggalkan jejak di sini

  1. Replies
    1. Lu belom ngerasain kecoanya masuk mulut sih ya...

      Delete
  2. kecoa raksasa itu gimana ya? *membayangkan*
    aku suka aneh sama orang yang takut sama kecoa, padahal tinggal tokok-tokok aja kecoanya uda mati. hahaha
    ya namanya juga manusia, beda-beda kepribadiannya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semoga lu ga pernah ketemu sama kecoa raksasa. Kalo udah ketemu kayak gua, pasti trauma

      Delete
  3. Nomor 5 paling ditakutin dan sudah saya alami, hiks hiks

    ReplyDelete
  4. OMAIGAT NOMOR EMPAT JIJIK BANGEEEEETTT hiyaaaaaaaakssss cerita lo serem banget deh ihhh fix mulai sekarang kebencian gue terhadap kecoak makin berkali kali lipat

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kita harus bikin fanpage pembenci kecoa di facebook nih kayaknya

      Delete
  5. jadi penunggu rumahnya itu kecoa raksasa? *belum berhasil paham*
    pasti itu jijik banget deh kak pas ada bangkai kecoa kegencet di punggung....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Penunggu rumahnya menjelma jadi kecoa raksasa. Kenapa harus kecoa raksasa? Kenapa bukan cheese cake raksasa?

      Delete
  6. Gue juga punya phobia. Dulu gue kira, gue phobia sama anjing, ternyata gue salah. Gue mungkin hanya jijik doang, dan belum sampe ke tahap phobia, apalagi kalau baca cerita lu. Mungkin gue phobia bicara depan umum atau phobia untuk tampil beda. -_-

    ReplyDelete
    Replies
    1. Phobia sama anjing? Binatang selucu itu???

      Delete
  7. wah, bagian "melihat orang bunuh diri" itu horor banget deh,.... :|

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo pengen liat, di Kaskus bagian Disturbing Picture banyak kok gambarnya

      Delete
  8. Hahahaha...
    Kecoa seru tuh, kalau elu, dengan kecoa raksasa hasil dari makhluk-makhluk ghaib,
    kalau gw, takutnya gara-gara lagi Pup di toilet umum umur 3 tahun terus disekitar toiletnya muncul puluhan pasukan kecoa, merapat kearah gw, seakan seneng dan bilang itu sumber makanan baru brooo..
    hahahha... mereka juga pada terbang-terbang, seperti mengeluarkan rudal dari tubuh mereka..
    dan gw tereak-tereak manggil bokab... *my papa is Hero..
    Nah sampai sekarang takut sama kecoa yang terbang dan ngumpul keroyokan, tapi kalau dapat satu biji aja , gw pukul sampai mampus....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah gila, kenapa bisa keluar banyak gitu? Gua juga pernah ngalamin. Lagi makan di warung, terus temen gua numpahin teh panas, airnya mengalir ke dalam lubang got. Langsung puluhan kecoa keluar dan terbang-terbang gitu. SUNGGUH MENJIJIKANNN!!!!

      Delete
  9. itu yang cerita mistisnya kecoa bisa gedhe gitu serem amat yak :/

    ReplyDelete
  10. darah gue takut tuh om keveen, rada mual kalo liat darah, ini gue kuliah di peternakan lagi, tiap pratikum ngebelek isi perut hewan ternak. mampir om ke http://catatankiting.blogspot.com/

    ReplyDelete
    Replies
    1. Udah tau takut darah, kenaoa ngambil kuliah kayak gitu...

      Delete
  11. kalau gua bang no 5 yang gw paling takutin :( sedih bang, kunjungi balik ya

    ReplyDelete
  12. aku penakut. tapi suka nonton film horor. aneh gak sih ?!?!?!?

    ReplyDelete
  13. takut ketinggian.. sering2 aja kak ke tempat2 yang tinggi, itu efek trauma aja mungkin.. coba di lawan :D

    yg point teeakhir, ketakutan jadi kekuatan..
    kereen (y)

    ReplyDelete
  14. Filem. Horor...???
    yah saya juga menakutinya..

    ReplyDelete
  15. kalo di tempat tinggi suka gemeteran. coba rilex dan tarik nafas. dan cobalah jangan naik terlalu tinggi... hehe

    ReplyDelete
  16. gua juga takut ama kecoa... baru ngeliat aja uda langsung teriak hahahaha... dan film horror, gua sebulan bobo nyalain lampu gara2 nonton the ring hahahaha... itu cukup yg terakhir...

    ReplyDelete
  17. gua juga takut sama kecoa, tapi klo ada sapu lidi di tangan, masih mending deh. apalagi klo saat penyemprotan nyamuk DBD di kompleks perumahan gua. wah..yang ada akhirnya, nyamuknya gak kliatan batang idungnya, melainkan kecoanya pada keluar dari got.mana itu gak tahan sama bau asapnya X_X tapi mau gak mau gua & papa gua, stand by di depan rumah masing2 pegang sapu lidi perangin kecoa. kejadian lainnya yg lebih menjijikan, bbrp waktu lalu kecoa pernah gerayangi kaki gua pas lagi tidur...eeuuuhhh..

    ReplyDelete
  18. Wah yang gue takutin apa yaa ? ? ?

    kaya nya cuma satu takut masuk neraka . . .

    ReplyDelete
  19. sama kaya gw takut ketinggian. Dan ini hari keenam versi gw > http://titisayuningsih.blogspot.com/2013/11/hari-keenam-hal-yang-aku-takuti.html :D

    ReplyDelete
  20. Hmm, kalo gue gak takut sama kecoa, bukan termasuk orang aneh kan?
    Sewaktu kecil, gue pernah ngejailin cewe pake kecoa sampe teriak histeris. Beda tipis lah sama orang kerasukan setan. Saking gak takutnya, gue suka kejam loh sama kecoa bang kepen. Iya, secara kumis kecoa gue tarik sampe putus. Tolong, jangan adukan ke komnas hewan ya. :"))

    ReplyDelete
  21. Awww ending nya sweet deh =).

    Toss dulu utk tempat tinggi dan kecoak!!! =D

    ReplyDelete
  22. gue ga takut darah sih, cm gw membayangkan, perasaan gw gimana ya klo pas liat orang loncat trus keluar bola matanya >.<

    ih, gw ngebayangin kecoanya ancur kegencet dipunggung, yiakss. abis itu u mandi kembang ga ? brapa lama tuh baunya ilang?
    gw abis digerayangi kecoa lewat aja rasanya baunya nempel sama gw berhari2, bikin mual aja.
    biarpun ini bukan binatang no.1 yg menyeramkan versi gw, ttp aja gw ga suka baunya.ugh.

    kalo film horor, dulu demen banget ntn, seiring bertambahnya usia, makin males nontonnya, soalnya bisa berhari2 gitu menghantui pikiran gw. jadi lebih penakut kalo abis ntn film horor. jd gw putuskan utk berenti ntn.
    film horor menurut gw lebih serem asia punya ketimbang yg barat. apalagi yg thailand punya, beuhh...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Setuju, film horror asia jauh lebih serem daripada film barat. Mungkin karena suasananya lebih familiar kali ya sama kehidupan sehari hari kita?

      Delete
  23. no 2-5 itu samaaaaaaaaaa banget >.<

    kalau tempat tinggi aku malah sukaaaaa :)

    ReplyDelete
  24. Suruh orang lain buat bantu naik ke gunung kak, tapi mata lo harus ditutup. naik dah ke puncak tertinggi, ato ngga yg langsung ngadep ke jurang gitu=)
    trus lu musti sugestiin ke diri lo sendiri "ini nggak tinggi, ini nggak tinggi" and then buka deh penutup matanya!
    Kurang lebih kyk hipnoterapi gitu deh>.<

    kalo yg nomer dua sih kayaknya nggak boleh gua takutin deh, mengingat gua harus mempersiapkan perkuliahan penuh darah gua nantinya (baca: fak kedokteran). Walaupun nyatanya pernah nangis grgr ga sengaja liat orang kecelakaan haha

    3-4 aman

    and finally! ya, gua juga takut kehilangan orang yg gua sayang :( semua orang jelas takut sama yg ini. Toh kalo gua panjangin bisa jadi satu posting dah huahah

    okay gitu aja kak, semoga kuliahnya sukses selalu deh! ;)

    ReplyDelete
  25. kalo kecua masih agak berani asal jangan cicak iiiih kenyal2 geli

    ReplyDelete
  26. kecoak gan kecoak iih ngeri dah -_-
    salam kenal :D

    ReplyDelete
  27. tos dulu dah!! gue juga takut liat darah, bisa mendadak pucet kalo liat darah bececerah..hih..

    kalo gue takutnya sama tempat gelap, laba-laba, kelabang dan takut ditinggal sendirian :') hahahha.. tiap orang pasti punya ketakutan masing2, wajar banget. aneh kalo gak punya rasa takut, mengarah ke psikopat gitu.. ih

    ReplyDelete
  28. Aku ini orangnya penakut lho, tapi suka penasaran sama filem horor. Heran kan? aku juga.hehe
    Salam kenal :)

    ReplyDelete
  29. keep sharing dan posting yg berkualitas gan :)

    ReplyDelete

Temen-temen yg ga punya blog atau account Google, tetap bisa komentar kok. Di bagian "Comment As" pilih "Name/URL", terus masukin nama dan email kamu, beres deh.

Satu-dua buah baris komentar yg sahabat tinggalkan merupakan sebuah apresiasi yg sangat besar artinya bagi sang penulis =)

Subscribe