Tips Jitu Nawar Barang Di China

23:26:00


Kalo dibandingin dengan harga di Indo, harga barang di China tuh MURAAAAHHH banget. Makanya ga aneh, cewe2 Indo yg dateng ke sini pasti hobi banget shopping. Pas dateng cuma bawa satu koper dengan berat 20 kg. Begitu pulang setelah setahun di sini, kopernya mendadak jadi 2 biji dengan total berat plus minus 40 kg dan ada dua koper dengan berat serupa yg dikirim ke Indo duluan sebelum hari kepulangan karena ga muat di pesawat.

Tapi satu hal penting yg harus diinget kalo belanja di China : JANGAN LUPA NAWAR. Orang sini licik banget soalnya, kalo ngasih harga suka ga kira-kira cari untungnya. Jangan kayak orang Thailand tetangga gua, mentang2 banyak duit terus beli longcoat musim gugur dengan harga 1700 kuai (3,4 juta rupiah). Begitulah jadinya kalo males nawar dan ga tau kisaran harga barang2. FYI, jaket musim dingin bermerk yg super tebel aja harganya rata-rata 300-400 kuai (600-800 ribu rupiah), jadi kalo lu beli longcoat autumn yg notabene bahannya tipis dengan harga lebih mahal dari jaket musim dingin...itu tandanya lu DIBEGOIN sama Laobannya, hahaha.


Jaket kayak gini, merk China, 3,4 juta rupiah? YG BENER AJA???

Anyway, di China sini, selaen di Supermarket, di segala tempat kita BOLEH NAWAR. Sori ralat, bukan boleh nawar, tapi HARUS NAWAR...kalo ga mau rugi... Baik di pasar, bahkan di toko2 bermerk kayak semacem Zara atau Eager aja kita masih harus nawar kalo mau dapet harga yg masuk akal. Jadi ya, barang berkualitas dengan harga murah bisa aja kita dapet...kalo kita pinter nawarnya...

Tawar menawar (讨价还价) di China tuh gampang-gampang susah. Gampang kalo kita tau caranya, susah kalo kita orangnya ga sabaran dan kebelet pengen beli langsung barangnya.

Syarat no 1 kalo mau jago nawar yaitu HARUS TAU KISARAN HARGANYA. Gua kasih tau nih ya, barang2 bermerk seluruh dunia tuh hampir seluruhnya diproduksinya di China (except babies, because babies are made in va-China), jadi di China sini banyak barang dengan merk antah berantah, tapi kualitasnya 11-12 sama barang2 bermerk yg biasa temen2 temuin di mall2 mewah di Jakarta dan Bandung. Jadi ya, tas yg dijual di Bandung dengan harga sejuta, bisa kita dapetin di sini barang KW1 nya dengan harga cuma 300 rb.

Tapi tentunya ga semua orang punya pengetahuan luas tentang kisaran harga barang. Jadi gimana donk caranya supaya bisa tau harga asli barang2 yg dijual di China?

Ada 2 cara :

1. Kalo lu jago Mandarin dan penjualnya ga tau kalo lu adalah orang asing...
Harga modal biasanya adalah 30% atau 25% dari harga yg dia ajukan. Misalnya dia bilang barang ini harganya 100 kuai, biasanya harga yg sebenarnya adalah 25 kuai. Jadi kalo lu mau nawar, mulai lah dari 20-25 kuai, kemudian lu naekin pelan2 dan biasanya deal harga akan terjadi di kisaran 28-35 kuai.

2. Kalo lu ga jago Mandarin dan penjualnya tau kalo lu adalah orang asing...
Biasanya dia akan coba untuk nipu lu dengan ngasih harga yg ga masuk di akal. Harga modal biasanya adalah 10% dari harga yg dia ajukan. Misalnya dia bilang kalo harga suatu barang adalah 100 kuai, biasanya harga yg sebenarnya adalah 10 kuai. Jadi kalo lu mau nawar, mulai lah dari 10 kuai, kemudian lu naekin pelan2 dan berusaha lah supaya deal harga terjadi di kisaran 12-20 kuai.

Gimana caranya kita menerka apakah penjualnya tau kita adalah orang asing atau tidak?
Gampang, kalo lu orang asing, biasanya dia akan bicara dalam Bahasa Inggris (yg sulit dimengerti) atau nyodorin lu kalkulator yg udah dia ketikin harganya. Tapi kalo Bahasa Mandarin lu ga lancar, sebagian besar orang China di daerah Utara akan langsung tau bahwa lu adalah orang asing, hahaha. Biasanya penjual barang di tempat wisata atau di kota2 besar, bisa sedikit Bahasa Inggris. Minimal untuk nyebutin harga dan jawab Yes or No.



Tapi meskipun kita tau harga modalnya, gimana caranya untuk bikin penjualnya mau jual ke kita dengan harga murah?
Gampang. Prinsipnya kayak nawar barang di Indo aja sebenernya sih...
1. Waktu nawar, pertama kali lu nyebutin harga, jangan terlalu tinggi. Misalnya lu pengen beli barang itu dengan harga 20 kuai, mulailah nawar dari 10 kuai. Kalo lu mulai dari 20 kuai, ujung2nya pasti ga akan deal di harga 20 kuai, pasti minimal 25-35 kuai harga akhirnya. Mulailah dari harga terendah yg lu bisa, dan naekin pelan2.
2. Jangan nunjukkin rasa suka yg berlebihan. Semakin keliatan kalo lu kesengsem berat sama barangnya, semakin dia ga mau turunin harganya.
3. Kalo penjualnya udah bersikukuh ga mau turunin harganya, pergi aja. Biasanya kalo harga yg lu ajukan tuh masuk di akal, penjualnya akan manggil lu untuk balik lagi dan kemudian setuju untuk kasih lu beli dengan harga murah yg lu ajuin.

Gua kasih tau nih trick tawar menawar ala "Good Guy & Bad Guy" yg biasa sering gua pake
(Tingkat keberhasilan 80%)

Kalo lu mau nawar harga barang yg lu pengen, jangan dateng sendirian. Ajaklah seorang temen untuk jadi "Bad Guy" sementara lu jadi "Good Guy"
Datengin penjualnya, tunjukin bahwa lu tertarik mau beli terus tanya harga barangnya berapa. Setelah tau harganya berapa, lu tawar dengan harga terendah yg menurut lu masuk di akal (baca petunjuk yg gua tulis di atas)
Udah itu, biasanya si penjual bakal nolak harga yg lu kasih dan turunin harganya sedikit dari harga awal yg dia kasih, tapi masih termasuk mahal. 
Pada saat ini, temen lu mendadak ikut nimbrung dan bilang "Mahal ih, udah tinggalin aja" (dalam Bahasa Mandarin kalo bisa, biar penjualnya ngerti) kemudian suruh dia narik, maksa lu pergi. Ngeliat keadaan seperti ini, biasanya 95% si penjual akan manggil2 lu untuk balik lagi dan akhirnya akan ngajak lu untuk deal dengan harga baru yg lebih rendah dari harga yg dia sebut sebelumnya, tapi masih termasuk mahal.
Tolak lah harga ketiga ini, dan suruh temen lu kembali maksa2 lu pergi. Dalam sebagian besar kasus (80%), si penjual biasanya akan kembali kasih lu harga yg lebih rendah lagi dari harga sebelumnya dan ini adalah harga yg PALING RENDAH yg bisa dia kasih. Kalo lu emang niat pengen beli barangnya, udah, deal aja dengan harga tersebut. Tingkat keberhasilan 80%, tergantung hoki dan kemampuan akting lu. Biasanya harganya bisa cuma 20-30% dari harga yg pertama penjualnya sebutin.

Silakan dicoba triknya. Ga harus di China, di Indo juga bisa kok kadang2...
Gua sih sering banget berhasil pake trik di atas, apalagi Bahasa Mandarin sehari-hari gua sekarang udah lumayan lancar dan muka gua Chinese banget, hahaha... Kalo penjualnya ga tau bahwa lu adalah orang asing, chance keberhasilannya semakin besar =)


Satu hal yg harus diinget. Kalo lu belanja di tempat2 wisata terkenal seperti Wangfujing Street di Beijing, harga awal yg mereka kasih tuh bakal TINGGI banget. Misalnya, temen gua pernah mau beli sandal Crocs dan penjualnya bilang harganya tuh 1600 kuai! (3,2 juta rupiah, bayangin, sendal Crocsnya dibuat dari emas kah?) Setelah kita tawar-menawar dan berdrama ria, akhirnya temen gua berhasil beli itu sandal dengan harga 34 KUAI saja. Gila kan?

Hati2 juga kalo mau beli barang2 kerajinan tangan atau daun teh, biasanya harga modalnya adalah 1% dari harga awal yg mereka tawarin. Lukisan yg harganya 2000 kuai, mungkin kalo lu pinter nawar, bisa lu beli dengan harga 20 kuai saja. Semakin penjualnya jago Bahasa Inggris, semakin besar kemungkinan dia nipu lu.

Sekian tips dan trick soal tawar menawar di China. Kalo ada tips dan trick tambahan berdasarkan pengalaman temen2 sendiri, silakan share di kotak komentar di bawah ini ya.

Have a good weekend guys!


BONUS : Kosakata tawar menawar dalam Bahasa Mandarin
- Ini (这个 -Zhège)
- Itu (那个 -Nàgè)
- Di sini (这里 -Zhèlǐ)
- Di sana (那里 -Nàlǐ)
- Berapa harganya? (多少钱 - Duōshǎo qián)
- Mahal banget! Kemahalan! Terlalu mahal! (太贵了 - Tài guìle)
- Murahin sedikit donk! (请给我便宜一点吧 -Qǐng gěi wǒ piányi yīdiǎn ba)
- Oke (好的 -Hǎo de)
- Saya mau beli (我想买 - Wǒ xiǎng mǎi)
- Saya ga mau beli (我不买 -Wǒ bú mǎi)
- Mau (要 -Yào)
- Ga mau (不要 -Bùyào)
- Kita pergi aja deh (我们走吧 -Wǒmen zǒu ba)

You Might Also Like

39 Orang pembaca meninggalkan jejak di sini

  1. XDD
    kurang lebih sama ternyata teknik nawar disini dan di sono.. tapi ajegile jualannya mahal2 banget ya ="=a
    tp kynya meski tau tekniknya kalo gatau gimana ngedramainnya kayaknya tetep aja ga guna... 0<-<
    temen sy kmaren pergi ke cina buat survey kota terlarang(?) *yg ada lapangan tianmennya kalo ga salah?* trus pas balik kan pengen beli souvenir.. dia ngomel2 di kampus katanya penjual2 cina klo ngebati ga kira2. pasti karena blom baca postingan kamu ini kev

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yup, beda ladang beda belalang. Beda negara, beda juga budayanya. Orang China sih semua udah tau soal kayak gini, jadi mereka pada jago nawar. Udah tau kira2 harga modalnya berapa. Masalahnya ya turis2 yg clueless kayak temen lu itu...hahaha...kasian...

      Delete
  2. keren banget akting lu ko, ajegile hahaha. gua selama ini males nawar-nawaran karena gua ga jago debat dan ga bisa dapet harga murah sama yang jual, makanya gua lebih suka beli barang di supermarket aja harganya uda pasti punya. gua ngeles akting buat nawar di pasar sama nawar ojek dong ko sama elu hahaha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sok dateng ke sini, tiket pesawat ga ditanggung sama tempat les tapinya ya...wkwkwk

      Delete
  3. hahHa kl gw nawar suksesnya lgs aja ngom sm dia minta turun sampe hrg terendah kl penjual suruh nawar gw blg gak enak ah nanti kl kemurahan loe marah (semua conversation pk bhs mandarin) niscaya semua barang gw dpt murah2 hihihi

    kadang2 gak semua penjual seneng lgs di cut 75%-90% trus kita diusir diteriakin gila dan dia teriak ke 1 lorong itu jgn jual ke kita hahah tapi yah tergantung penjual, kl yg baik yah dia bakalan kasih di cut 75-90% itu jg mrk udah nge cuan abissss

    di dept store gw pernah beli kemeja G2000 woman disc 90% good deal bgt peralihan musim panas ke gugur trus pernah beli jaket CK juga 75% ini ori semua

    pernah beli jaket ky tmn loe versi pendek kayanya berapa puluh ribu doang...

    ahhh jadi kangen gw ke china lagi jalan2 ke daerah blusukan nyoba2 makanan, shopping, tempat wisata semua ngangenin hihihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo udah bukan musimnya, emang barang2 tuh didiskon. Mau beli jaket Winter murah? Belinya waktu Summer...hehehe. Tapi ya modelnya tuh ga gitu bagus, SISA tahun sebelumnya soalnya...

      Delete
  4. Menarik banget neh soal tawar-menawar di China. Moga2 tar bisa kesampean ke Negeri Panda. Baca ekspresi bonus Mandarin jadi inget waktu belajar bhs Mandarin (dasar) dulu. Thx Kev! xie xie ni.

    ReplyDelete
  5. wah menarik juga nih tips nya...

    ReplyDelete
  6. Ha ha ha
    Percaya deh, haarga di China emang murah-murah.
    makanya kalau denger teman kantor bilang mau pergi ke China macam2 lah yang kita titip. Aksesoris yang biasa kita beli di sini di atas 75 - 125 ribu (anting kuningan) dia beliang hanya 20 rebuan gak nyampek-lah padahal kualitas sama...

    Lumayan suka nawar sih kalau belanja.

    Yang bisa bahasa Mandarin sih so far gak ada masalah ya...gimana yang gak bisa? Duh....saya ngerti tapi gak bisa ngomong.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Trik ini memang cuma bisa dipake sama mereka yg bisa bahasa tempat trik ini digunakan, hehehe. Tingkat keberhasilannya tinggi, jadi tentunya ya butuh usaha lebih juga =)

      Delete
  7. Tapi kadang2 kalo udah nawar terus ditinggal pergi penjualnya ngamuk juga ya :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Di China sih ngga...karena udah budayanya kayak gitu

      Delete
  8. kayaknya sama aja deh cara tawar-menawarnya sama di Indo.. rata2 emang harus kayak begitu. hihih
    jadi mupeng pengen shopping di china --"

    ReplyDelete
    Replies
    1. Di Indo biasanya kalo kita pergi, ga dipanggil balik sama penjualnya =(

      Delete
  9. gila :D
    1600 ke 34
    berapa persennya tuh :v

    ReplyDelete
  10. Gw rencana ke beijing bawa baju dikit aja, beli disono, siap-siap perang nawar ini. wkwkwk. sering denger banget tentang harga yang gila-gilaan tapi tips good and bad guy baru denger dan BERMANFAAT HAHAHA. pasti bakal gw coba banget itu. sayanganya, kosakatanya gak bisa di copy -_- bahasa mandarin gw yi er san si wu doang :D :D :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Beijing lumayan mahal harga barang2nya...yg murah tuh di Shijiazhuang...

      Delete
  11. Gilak, penjual-nya gak kira-kira boongin orang luar. Hahaha.
    Yap, situasi seperti itu, maklum aja sih dalam perdagangan. Penjual bebas mau kasih harga berapa aja. Walaupun, perlakuan mereka mendekati penipuan karena sangat merugikan orang lain. Hmm....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya, soalnya kalo orang lokal sih ga akan ketipu karena mereka udah tau kisaran harganya berapa. Kalo orang asing, yg kebetulan kurang pinter...ya ketipu deh

      Delete
  12. Well, dengan ini gua tau cara lebih gampang nawar. apa lagi dengan muka gua yang ke-china-china-an, dan bisa mandarin~

    mungkin gua bisa buka jasa joki jadi Bad Guynya? XD

    ReplyDelete
  13. bawa si koko ajaadeh kalo mau nawar-nawar. boleh ya ko? wkkwkw XD

    ReplyDelete
    Replies
    1. Boleh, asal tiket keretanya dibayarin ;p

      Delete
  14. Gila banget itu berarti ya mereka naikin harganya. Parah abis. Pernah juga sih belanja di Beijing dan yah... Memang harus pintar2 nawar. Waktu itu saya hampir terjebak permainan si penjual. Untung saja ada kakak saya yang menahan. Eh, ujung2nya dapat harga murah. Yah, persis lah dengan cara good guy and bad guy. :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya sebenernya kalo yg udah sering belanja sih, pasti secara ga sadar juga mempraktekin cara ini hehehe

      Delete
  15. kokoooo aku ga sanggup ke China ko :( tapi pernah beli gelang di bandung harganya 20ribu satu buah terus aku tawar 20ribu 4 buah dengan modal nekat dan nawar yg kelewatan :p debat lah kita disitu, akhirnya aku dapet gelangnya 21ribu 4 buah :D

    ReplyDelete
  16. Ini kalau gue pedagang, gue bakal bilang, "BANGKE!!! Bangsat nih yang bikin postingan!!! Gara-gara dia, gue jadi rugi mulu dah!!!" Hahahaha, thank's sob atas sarannya.. Gue emang rada lemah dalam hal bargaining. LOL

    BTW, kalau gitu caranya, orang2 sana udah bisa dibilang makmur dong yah? Tiap bulan bisa gonta-ganti gadget mungkin kali yah. Hahahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ga juga karena gadget harganya lumayan mahal dibandingin baju sih...

      Delete
  17. woww... luar biasa... pengalaman yang menarik nih..

    ReplyDelete
  18. Min tahun kemaren saya ke Shenzhen nawar topi di Window of the World ko ga boleh ya? emng kalo di Window of the world harganya udah fix?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ga juga, boleh nawar kok mestinya. Mungkin karena mereka tau lu turis, makanya mereka jawab kayak gitu, hahaha

      Delete
  19. ga jauh beda sama jurus kalo mau nawar di mangga dua yah? ihihihi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pada intinya kan mereka sama2 orang dagang hehehe

      Delete
  20. Wah menarik postingannya, telat banget baru baca. Aku pernah import barang dari china koh, tp rasanya ko harga beli , sama kaya harga jual importir lain.. Alhasil rugi lah, mungkin ga kalo beli online juga harus nawar? Hahah

    ReplyDelete
  21. Kalo di Guangzhou gimana yak??? Apa juga bisa nawar???

    ReplyDelete
  22. Kalo di Guangzhou gimana yak??? Apa juga bisa nawar???

    ReplyDelete

Temen-temen yg ga punya blog atau account Google, tetap bisa komentar kok. Di bagian "Comment As" pilih "Name/URL", terus masukin nama dan email kamu, beres deh.

Satu-dua buah baris komentar yg sahabat tinggalkan merupakan sebuah apresiasi yg sangat besar artinya bagi sang penulis =)

Subscribe