Cara Mendapatkan Beasiswa Ke Luar Negeri

18:14:00

My life was forever changed the day I realized there was a big difference between having a dream and chasing it.

Oke, karena di postingan-postingan gua sebelumnya banyak temen-temen yg nanya soal gimana caranya dapetin beasiswa ke luar negeri, sekarang gua akan share di sini bagaimana caranya. Semoga tips tips yg gua tulis di sini bisa berguna =)


1. Tentukan Tujuanmu
Langkah pertama dari dapetin beasiswa ke luar negeri adalah menentukan lu mau pergi ke mana.
- Negara apa?
- Kota apa?
- Universitas apa?
- Kuliah S1, S2, atau S3?
- Jurusan apa?

Dan tentunya, gua harap, lu juga punya alasan yg kuat untuk tujuan lu ini. Jangan bilang lu mau ke Korea cuma demi ketemu Kim Soo-Hyeun atau ke Jepang cuma demi ketemu Sora Aoi. Dijamin, ga akan berhasil ketemu...wkwkwk.

Kenapa harus ada alasan yg kuat? Karena hidup di luar negeri tuh ga gampang. Kalo lu niatnya cuma setengah hati, nanti sewaktu lu mengalami aneka ragam kesulitan, lu ga punya pegangan yg kuat, dan yg ada, ujung-ujungnya lu yg bakal menderita sendiri.

Jadi, kenalilah dirimu, kenalilah kemampuanmu, kenalilah tujuanmu...ini langkah pertama menuju sukses.

Oya, sedikit tips dalam memilih tempat tujuan : pilihlah tempat yg lebih jarang peminatnya. Dengan begitu, kesempatan kamu untuk dapat beasiswa juga semakin besar. Misalnya, kalo kamu mau belajar bahasa ke China, kalo kamu milih tempat tujuannya tuh kota-kota besar seperti Beijing, Shanghai, Guangzhou, Wuhan, dijamin keciiiiillll banget kemungkinan kamu dapet beasiswanya. Kenapa? Karena yg pengen dapet beasiswa ke tempat-tempat tersebut tuh banyak sekali peminatnya, dari seluruh dunia pula. Kecuali kemampuan dan resume lu hebat banget, nyaris ga mungkin deh bisa menang saingan sama bule-bule di luar sono.

Kota kecil bukan berarti universitasnya tuh jelek, nope, belum tentu. Malah kalo untuk belajar bahasa, kota kecil tuh lingkungannya lebih kondusif untuk belajar. Misalnya, karena tinggal di kota kecil, gua jarang banget menemukan orang yg bisa Bahasa Inggris, karena itu mau ga mau gua tiap hari harus ngomong pake Mandarin. Alhasil, hanya dalam 3 bulan, gua udah bisa ngobrol sama orang China pake Mandarin.

Di kota kecil juga biasanya ritme hidupnya lebih lamban, biaya hidupnya lebih murah, penduduk lokalnya lebih ramah, jadi akan lebih mudah bagi kamu untuk bisa berbaur. Di kota kecil, biasanya pelajar asingnya pun cuma sedikit, jadi lebih besar kemungkinannya kamu bisa dapet sahabat pelajar dari negara lain. Percaya deh, kalo kamu tinggal di univ yg pelajar asingnya banyak banget, mereka tuh biasanya antara udah punya geng sendiri ataupun lebih individualistis. Memang lebih banyak orang yg kamu kenal, tapi dijamin mau jadi deket pun ga gampang.

Kalo memang temen-temen pengen belajar bahasa ke China, cobain belajar ke kota-kota kecil nan indah seperti Hangzhou dan Guilin =)


2. Pelajari Bahasanya
Setelah lu tau negara yg ingin lu tuju, lu harus mulai pelajari bahasanya. Ini adalah salah satu faktor penentu apakah lu akan dapet beasiswa atau ngga adalah sertifikat yg satu ini. Misalnya lu mau apply kuliah ke China, orang yg Bahasa Mandarinnya lebih bagus tentunya akan lebih diprioritaskan. Dan ga peduli lu apply ke negara mana, kalo lu punya sertifikat TOEFL (pertanda bahwa kemampuan Bahasa Inggris lu baik), itu akan SELALU jadi nilai plus.


3. Ketahui Persyaratannya
Cari tau, apa aja sih syarat yg dibutuhkan untuk dapetin beasiswa ke negara tujuan lu tersebut? Lu bisa tanya-tanya ke :
- Agen-agen yg suka mengirim pelajar Indonesia ke luar negeri
- Temen lu yg saat ini sedang berkuliah di negara yg lu tuju tersebut
- Forum, komunitas expat atau pelajar di luar negeri
- Email langsung ke universitas yg lu tuju
- Om Google

Misalnya, syarat untuk dapetin beasiswa ke China adalah :

- Medical check-up
China adalah negara yg sangat ketat dalam hal yg satu ini. Pada saat lu apply, nanti lu akan dikasih selembar kertas medical check-up yg harus lu isi. Nah, kertas itu tinggal lu bawa ke rumah sakit atau klinik terdekat, dan lu harus cek semua kategori yg tercantum di sana. Biasanya biayanya sekitar 500-600 ribu. Ini biaya lu harus bayar sendiri, ga ditanggung beasiswa dan ga digantiin kalo lu gagal menerima beasiswa. Tapi jangan khawatir, kalo kamu berhasil dapet beasiswa, hasil medical check-up ini juga bisa digunakan untuk apply visa, jadi kamu ga akan disuruh medical check-up sekali lagi hehehe.

Yg mau tau gimana kisahnya gua medical check-up untuk ke China, baca di sini.


Contoh form medical check-up untuk apply visa ke China


- Fotokopi legalisir ijazah SMA / S1 / S2
Kalo mau apply kuliah S1, lu harus kasih ijazah SMA. Kalo mau apply kuliah S2, lu harus kasih ijazah S1. Dan seterusnya...

- Dua buah surat rekomendasi
Bagusnya dari orang yg punya posisi dan ada hubungannya dengan jurusan yg mau lu ambil. Misalnya, lu mau apply S2 jurusan Bahasa Mandarin di China, ada bagusnya kalo lu punya surat rekomendasi dari dekan/ / kepala jurusan universitas S1 lu. Surat rekomendasi yg diserahkan harus ASLI (bukan fotokopi/hasil scan) dan ditulis di atas kop surat resmi instansi yg bersangkutan.

- Sertifikat bahasa
Udah gua jelasin kan di nomor 2? Kalo mau dapetin beasiswa ke China, paling aman tuh lu harus udah punya sertifikat HSK (Hanyu Shuiping Kaoshi 汉语水平考试) level 4 atau 5.

- Lain-lain
Ada kemungkinan lu bakal disuruh nulis essay yg menceritakan alasan lu kenapa ingin apply beasiswa atau mungkin juga disuruh datang interview. Makanya, sekali lagi, kemampuan bahasa itu penting. Meskipun bahasa lu ga sempurna, tapi kalo bisa ngomong sedikit-sedikit, kemungkinan lu diterima akan lebih besar daripada mereka yg ga bisa ngomong sama sekali. Sebagian besar interview juga seringnya dilakukan dalam Bahasa Inggris, so yeah, tunggu apa lagi? Ayo belajar dari sekarang.

Sebelum interview, pelajari baik-baik tentang negara yg akan kamu tuju tersebut, jadi kalo ditanya pertanyaan yg ga ada hubungannya sama beasiswa kamu, kamu bisa jawab. Oya, selain cara lu menjawab pertanyaan, faktor lain yg menentukan adalah penampilan. Datanglah interview mengenakan pakaian rapi dan resmi, jangan cuma pake t-shirt dan celana jeans, apalagi bikini. Oya, jangan lupa puji-puji negara yg akan kamu tuju tersebut. Sedikit menjilat ga ada ruginya dibandingkan dengan keuntungan yg akan kamu dapat nantinya.

Kalo misalnya disuruh nulis essay dalam bahasa asing dan kamu ga yakin sama hasilnya, minta tolong orang lain yg fasih dalam bahasa tersebut untuk memperbaiki essay kamu. Mereka ga peduli kok kamu mau pake cara apa nulis essaynya, yg penting hasilnya oke dan mampu merepresentasikan tujuan kamu apply beasiswa. Ga usah nulis terlalu panjang, apalagi pake curhat soal pacar atau bisul di pantat kamu. Keep it simple, but meaningful.

Baik pada saat interview ataupun nulis essay, ga usah ceritain hal-hal yg ga mereka tanyain. Misalnya dulu kamu pernah sakit parah apa, operasi apa, punya kelemahan apa, kalo ga ditanya, ga usah diceritain, takutnya akan mempengaruhi penilaian mereka terhadap diri kamu.


4. Segera Daftar!
John adalah seorang pria yg sangat religius. Suatu hari, karena sedang mengalami kesulitan financial, John datang ke gereja dan berdoa kepada Tuhan : "Tuhan, aku sangat sangat butuh uang saat ini, karena itu aku mohon supaya Engkau bersedia menolong aku. Ya Tuhan, buatlah aku menang undian lotere." 
Seminggu berlalu, dan John masih belum memenangkan undian yg ia inginkan. Ia kembali datang ke gereja dan berdoa : "Ya Tuhan, Ibuku sakit dan aku sangat membutuhkan uang untuk biaya pengobatannya. Tolong buatlah aku menang undian lotere." 
Satu minggu berlalu dan dia MASIH belum memenangkan undian yg ia inginkan. Ia kembali datang ke gereja dan menggerutu kepada Tuhan : "Tuhan, Kau benar-benar mengecewakanku. Selama ini aku selalu rajin berdoa dan banyak berbuat amal sesuai perintah-Mu, tapi mengapa Kau tidak mau menolongku? Mengapa Tuhan?" 
Seketika langit menggelegar, awan pun terbelah oleh sebuah cahaya, dan dari tengah cahaya itu, terdengar sebuah suara menggema...
"Heh, gimana Gue bisa bikin loe menang undian kalo loe kaga pernah beli kupon undiannya, monyet???"

Oke, cerita di atas hanyalah sebuah lelucon saja, tapi lelucon itu, kita bisa belajar satu hal : gimana caranya kita bisa sukses jika tidak pernah berusaha? Gimana caranya kita mau dapetin beasiswa kalo kita ga pernah daftar? So, kalo kamu lihat lowongan beasiswa, yg penting daftar dulu, baru penuhi persyaratannya satu persatu. Banyak orang yg karena takut tidak bisa memenuhi persyaratannya, karena tidak percaya diri bisa mendapatkan beasiswa, lantas tidak pernah daftar untuk beasiswa. Lah, kapan mau dapet beasiswanya kalo gitu?

Segala sesuatu tuh harus dicoba dulu. Dulu waktu gua apply beasiswa ke China, gua tuh salah satu yg kemampuannya paling cupu. Orang laen udah belajar 3-4 tahun, bahkan punya gelar S1 Bahasa Mandarin, sementara gua baru 6 bulan doank belajar, itu pun seminggu satu kali pertemuannya. Tapi gua rasa, karena waktu itu mereka liat kesungguhan gua, plus ada rekomendasi dari para Laoshi yg ngajar gua les Mandarin, akhirnya gua pun keterima beasiswa. Keajaiban? Yup. Tapi keajaiban itu ga akan pernah terjadi kalo gua ga pernah memberanikan diri untuk daftar dan berusaha memenuhi semua persyaratan yg dibutuhkan.


5. Siap Berangkat
Temen-temen, tau ga? Sebenernya dapetin beasiswa ke luar negeri tuh ga susah susah amat. Tapi kenapa hanya segelintir yg pada akhirnya pergi ke sana? Karena banyak sekali orang yg setelah dapet beasiswa, kemudian ga jadi berangkat. Alesannya macem-macem : sayang umur lah, ga cocok sama negara atau kota tujuan, orang tua ga ngijinin, ga mau LDR sama pacar, dan lain sebagainya. Seperti yg udah gua bahas di post sebelumnya, semua impian tuh ada harganya. 

Dalam hidup tuh kita sering dihadapkan kepada dua pilihan, dan masing-masing pilihan tentu ada resikonya. Sekolah ke luar negeri misalnya, memang banyak tantangan dan resikonya : kehilangan waktu bersama keluarga dan teman, susah cari kerja karena waktu lulus umur kita udah ketuaan, tidak bisa adaptasi di lingkungan baru, dan lain sebagainya. Tapi sekarang gini, kalo kita ga pernah mau ke luar dari zona aman kita, hidup kita hanya akan begitu-begitu saja. Gua pun pergi ke luar negeri dengan mengorbankan banyak hal. Namun di dalam hati gua ga ada rasa takut sama sekali, hanya sebuah perasaan optimis di mana gua yakin bahwa yg gua dapatkan selama gua sekolah di luar negeri itu sebanding dengan apa yg gua korbankan.

Kalo kamu mau jadi kupu-kupu, kamu harus siap meninggalkan kehidupan lamamu sebagai seekor ulat. So, sekarang kamu tinggal pilih aja, mau hidup mendekam di dalam kepompong, atau mencoba mengepakkan sayap ke luar dari sarang?

Thanks udah baca artikel ini. Jika ada pertanyaan atau komentar, silahkan tulis di bawah ini.

You Might Also Like

89 Orang pembaca meninggalkan jejak di sini

  1. Aduh jadi pengen ngelanjutin S2 ke UK o_o
    Eh tapi S1 saya aja masih belum selesai. Doakan saya bang :|

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sabar, selangkah demi selangkah ya, tapi ga ada salahnya dari sekarang udah bikin rencana dan juga belajar bahasa =)

      Delete
    2. rencananya sedang direncanakan, belajar bahasa juga jalan terus. mudah-mudahan saja semuanya berjalan sesuai rencana :D

      Delete
    3. Sip, semoga sukses ya! Nanti kalo udah sampe sana, jangan lupa laporan di blog, supaya lebih banyak orang ikut terinspirasi, hehehe

      Delete
  2. Pengen lanjut S2 nih tapi S1 aja belum lulus doakan ya doakan hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sabar, selangkah demi selangkah ya, tapi ga ada salahnya dari sekarang udah bikin rencana dan juga belajar bahasa =)

      Delete
  3. aaaaaaaaaaak beasiswa ke luar negeri? gue setuju sama komentar diatas, pengen kuliah di UK :3

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mau ketemu Daniel Radcliffe ya?

      Delete
    2. kalo saya pengen ketemu the beatles sih (kalo masih ada) hehehe =)

      Delete
  4. Gue juga pernah baca, kalo salah satu kunci utama dapet beasiswa luar negeri itu, harus bisa GAHOL.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kemampuan beradaptasi di lingkungan baru tepatnya. Tapi ga juga, kemampuan itu akan muncul dengan sendirinya SETELAH kita tiba di lingkungan baru tersebut =)

      Delete
  5. Bentar lagi ane wisuda D3 Koh.. Tapi pengin kuliah lagi dan pengin di luar negero dengan beasiswa tentunya. Jurusannya pengin semacam DKV atau ilmu komunikasi, koh.. Ada saran ke negara mana? Hehe

    Salam, ThrwBlog

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah, gua kurang tau tuh kalo kedua jurusan itu bagusnya kuliah di mana hehehe

      Delete
    2. Sekarang pa indra sudah bekerja kah? Dulu jadi kuliah ke luar? Saya juga sedang dalam rencana ingin kukiah keluar dan jurusannya pun sama di DKV dan Ilmu Komunikasi gitu

      Delete
  6. terima kasih tipsnya, berguna banget siapa tau anakku juga mau ambil besiswa nantinya

    ReplyDelete
  7. gue sebenarnya pengen bang, tapi bahasa inggris gue masih anjur, gue selalu gimana gitu kalau sudah begitu -_-.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mau ga mau harus belajar kalo begitu. Manusia kan bukan batu. If you don't like something, change it.

      Delete
  8. koh, beasiswa keliling dunia ada ga? :(
    artikelnya aku sebar2 ya koh, buat temen2ku :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ada, jadi pramugari atau tour guide, bisa keliling dunia gratis =)

      Delete
    2. pramugari ga memenuhi syarat. tour guide ide bagus koh :3

      Delete
  9. Om, abis baca postingan ini gua langsung keinget sama rencana ikutan http://www.id.emb-japan.go.jp/sch.html, tapi waktu itu sempet pesimis karena kurang fasih bahasa inggrisnya, jadi belum nyoba sampe sekarang :|

    Tapi, tetep kepengen banget ini bisa keluar dari zona aman, tak pikirin dulu om. Doakan semoga dapet :D

    Thanks postingannya rate 5 ini!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Thanks, semoga lu sukses bisa sampai ke Jepang ya =)

      Delete
    2. Aamiin om, sekarang lagi fasihin english dulu buat bekal :D

      Delete
  10. yang paling susah tu belajar bahasa setempat :(

    ReplyDelete
  11. Tips tipsnya aplikatif banget Kev. Bikin semangat bacanya. Moga semangat juga untuk memburu beasiswa di luar negeri ya... :)

    ReplyDelete
  12. makasih tipsnya kaaa
    msh SMA nih, tapi ga papa dong kalo udh di siapin dr sekarang :D

    ReplyDelete
  13. Bagus nih artikelnya, mau nanya soal beasiswa dr kota kecil, gmn caranya kita bs tau ada beasiswa dr kota kecil? Krn jujur aku krg wawasan yg mn kota kecil dn besar. Mungkin bs ksh tips?
    Terus, dianjurkan gk apply bea luar negri ke semua kesempatan yg ada? Dgn syarat sdh dipelajari negaranya. Krn ini brhubungan dgn ketidaktahuan kota kecil dan besar. Aku prefer ke UK, USA, Australia. Mungkin bs ngasih tips. Makasih

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gimana bisa tau ada beasiswa dari kota kecil?
      Googling.
      Cari website universitasnya, biasa mereka tulis di sana.
      Dari forum forum expat dan pelajar di luar negeri

      Dianjurkan gak apply beasiswa ke luar negeri ke semua kesempatan yg ada?
      Boleh aja, tapi pada akhirnya lu cuma bisa milih satu. Kalo udah keterima di A, ada tawaran B yg lebih menarik, lu ga bisa pindah, atau ga bisa kena black list sama negara tujuan lu itu.

      Ke negara apa aja bebas, asal lu tau apa tujuan lu mau ke negara itu.

      Delete
  14. Gue juga pengen lanjutin kuliah ke luar negeri. Sayangnya, gue kurang referensi kota kecil nan nyaman. Kebanyakan yang banyak peminatnya. Bisa tolong kasi saran kota kecil nan nyaman itu gak? Yang gunain bahasa Inggris di kesehariannya.
    Oh iya, salah satu kendala gue. Ujian TOEFL. Sulit buat dapetin ujiannya di tempat gue. :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gua cuma taunya kota kota kecil di China dan mereka ga pake bahasa inggris hahaha

      Delete
  15. Nice :D
    Saya juga pernah waktu itu daftar ke jepang, hokaido...
    Sayangnya, saya gak punya duit buat ngelanjutin... Tapi gak apa-apa... :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Banyak kok beasiswa yg A sampai Z nya semua ditunjang. Mungkin waktu itu kamu belum mendapatkan beasiswa yg sesuai =)

      Jangan menyerah ya! Berjuang terus! Ganbatte ne!

      Delete
  16. Gue sih nggak terlalu niat lagi S2 ke luar negeri. Lebih tertarik jalan2 doang ke luar negeri, Ven. Hahaha... Paling kalau mau diseriusin, gue pengen banget dah, kalau ada film hasil kerjasama Jepang-Indonesia, gue pengen banget bisa terlibat di dalamnya. Hahah.... Semoga, semoga, semoga. =D

    ReplyDelete
  17. Pengen ke S2 London sumpah deh. :'( ato ke Jerman deh, tanah air ilmu gue.
    selesein S1 dlu, :"

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dari sekarang mulai belajar bahasa kalo gitu, supaya begitu lulus S1 bisa langsung berangkat, ga harus buang buang umur lagi =)

      Delete
  18. makasih tipsnya hehehehehhe gue emang pengen nih

    belom nemu yg bisa ngasi beasiswa buat mahasiswa ekstensi jadi rencananya gue harus ekstensi s1 dulu baru nyari beasiswa s2

    ReplyDelete
  19. Terima kasih tipsny aplikatif sekali

    ReplyDelete
  20. Klo boleh tau kemaren pas dpt beasiswa buat belajar bahasa ke china slama setahun dpt dr mana ya ko? Nama scholarshipnya apa? Pengen coba apply jugaa, thankyouu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Confucius Institute, Chinese Government Scholarship, atau beasiswa langsung dari kota atau universitas yg bersangkutan =)

      Delete
    2. kalau udah ketrima..trus berangkat sendiri ato ada yg dapingin sampe universitas itu??
      biaya transport di tanggung sendiri ato dapat dari sana??

      Delete
    3. Tiket pesawat dll biaya sendiri. Tapi biasanya waktu pertama dateng, akan ada yg jemput kita di bandara. Biasanya kalo kamu daftarnya lewat agen penyalur, mereka akan atur segalanya sampe kamu sampe di sana. Biaya sendiri, tapi ada yg dampingin =)

      Delete
  21. Semoga diberi rezeki utk dpt beasiswa kuliah di luar negeri. Aamin.
    Cuma kdg ya emg belajar bahasanya itu yg ribet huhu.

    ReplyDelete
  22. hi Keven

    saya senang sudah membaca blogmu. Senangnya jika benar terwujud untuk kuliah di luar negeri tapi apadaya jika kepikiran orangtua dalam membiayai hidup di luar negeri. Next S2 mungkin saya akan melanjutkan di dalam negeri saja sembari bekerja, tidak ada salahnya bukan? yang penting punya keinginan menuntut ilmu, mempunyai semangat juga dan juga pastinya niat. makasih mas sudah memotivasi :) good luck juga disana.


    salam kenal,
    desty.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo Desty, thank you ya udah baca blog saya.

      Saya tahu bahwa di Indonesia tuh ada banyaaaak banget generasi muda yg cerdas dan berbakat, yg potensi luar biasanya dapat diasah lebih jauh jika mampu menuntut ilmu ke luar negeri, namun mengalami hambatan dalam bentuk keterbatasan dana dan juga informasi.

      Saya hanyalah satu di antara segelintir yg beruntung bisa mendapatkan kesempatan menuntut ilmu ke luar negeri meskipun mempunyai keterbatasan dana. Karena itu, melalui artikel ini, saya mau berbagi inspirasi dan juga informasi kepada mereka mereka yg mungkin mempunyai impian yg sama dengan saya, supaya lebih banyak generasi muda dengan potensi luar biasa yg bisa mendapatkan kesempatan belajar ke luar negeri, seperti saya.

      Syukurlah kalo artikel ini bisa bermanfaat dan juga menjadi sumber inspirasi bagi Desty.

      Salam kenal,
      Keven

      Delete
  23. Wah jadi pengen lanjut kuliah di luar negeri juga. Tapi sayang bahasa inggrisku pasif. Haha

    Biaya kuliah paling minimal berapa ka kev? Kalo gak pake beasiswa..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Satu semester di China sekitar 30 juta all-in, dan itu udah termasuk murah banget kalo dibandingkan negara laen

      Delete
  24. Aduhhhhhhh, angan-angan ke luar negeri itu gak untuk kuliah sih, paling untuk jalan-jalan. Tapi pengen sebenarnya, cuman Bahasa Inggris gue sedikit parah ni, udah PD tapi kalo parahkan harus gimana. Nice post deh, terima kasih pengalamannya. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Harus banyak belajar. Kita manusia, bukan batu. Selama ada niat, pasti ada jalan.

      Delete
  25. Tulisannya bagus buanggettt mas,,, thank's yah

    salam kenal ,, saya Rianto ,, sekarang masih dalam pengerjaan Tugas Akhir moga desember nih bisa wisuda,,, rencananya tahun depan mau ngelanjutin s1 di IPB,, belakangan ini sering banget saya membaca kisah sukses perjalanan seseorang yg dapet beasiswa kuliah luar negeri, akibatnya saya sering berangan-angan dan bercita2 untuk bisa kuliah di luar negeri, ditambah lagi dosen yang berbagi pengalaman kuliah di belanda,, memang mendapatkan beasiswa luar negeri gak gampang tapi tidak menutup kemungkinan bisa mendapatkannya,,,

    saya berharap bisa melanjutkan kuliah di delf university in Belanda,,,, mudah2an tercapai.. do'ain saya yah ....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semangat ya nulis skripsinya. Setelah lulus, jangan terlena sama gaji dan meninggalkan impianmu ya =)

      Delete
  26. biasanya contoh agen yang menawari beasiswa itu dimana ya kak? hehe terimakasih

    ReplyDelete
  27. salam kenal koh, nama saya eji..
    udah 2 tahun lulus dari S1, dan sekarang baru menggebu2 pen ngambil master degree di china, beruntung saya nemu blog koko :)
    banyak persyaratan yg masih saya bingungin,beberapa diantaranya: HSK itu dimbil ketika di China atau di Indonesia? kalau sudah ada HSK apa perlu juga sertifikat Toefl? dan setelah itu kamana berkas2 persyaratan diberikan?
    saya ikut program csc (china scholarship council), mungkin koko punya forum anak2 csc yg bisa di infokan, trims

    ReplyDelete
    Replies
    1. Biasanya kalo beasiswa CSC tuh ada dua macam, yg langsung S2 atau yg belajar bahasa dulu setahun baru S2. Kalo kamu ambil paket yg pertama, berarti kamu dituntut untuk udah lulus HSK 4 atau 5 (tergantung jurusan yg kamu ambil) dan sertifikatnya harus diserahin pada waktu daftar. Kalo paket yg kedua, biasanya pemula yg belum pernah ujian HSK juga boleh daftar, tapi dituntut untuk bisa lulus HSK dalam satu tahun baru boleh nerusin S2 di tahun berikutnya.

      Eji tinggalnya di kota mana ya? Biasanya universitas di China tuh punya agen kerjasama di Indonesia, tempat les Mandarin atau universitas tertentu misalnya. Nah kalo mau apply beasiswa CSC, bisa lewat agen-agen tersebut. Kalo ga, kamu juga bisa coba langsung kirim email ke universitas China yg kamu tuju untuk apply. Nanti kalo dia terima kamu, dia bakal kasih tau, di kota kamu, kamu harus apply ke mana.

      Delete
  28. Ikut beasiswa ini ada penyaringan nilai gak sih?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tergantung jens beasiswa dan universitas yg dituju. Biasanya sih bukan dilihat dari nilai waktu di sekolah, tapi dilihat dari kemampuan bahasanya

      Delete
  29. blognya keren banget.. banyak jempol deh buat abang.. doain ya bang bisa lanjut S2 ke luar negeri.. baru otewe nyelesain S1.. pengennya sih ke Eropa, tapi dimanapun itu juga gpp kok.. yang penting di luar negeri aja hehe

    ReplyDelete
  30. What a nice tips gan! Izin sedot yaa gan. Thx alot gan for sharing us ^^

    ReplyDelete
  31. keren bangen bang. jadi on fire lagi nih buat ngejar s2 ke luar meskipun otak kagak jenius2 amat.. hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah perasaan ga jenius ... sama aja kaya aku.. aku juga selalu bilang kalo aku ga jenius.. kadang ketika aku tanya ke temenku yang lulusan kampus bergengsi kaya ITB, UGM dan UNPAD. mereka bilang ga berani padahal aku pikir mereka tuh ada lah cuma aku bukan berarti ga merasa jenius bukan berarti ga belajar. tapi ak selalu berusaha. tapi aku ngebet bgt yak pengen sekolah lagi... entah lah

      Delete
    2. Ga butuh otak yg jenius untuk bisa menggapai impian.

      "Kang kamu perlukan hanyalah kaki yang akan melangkah lebih jauh dari biasanya, tangan yang akan berbuat lebih banyak, mata yang akan melihat lebih lama, leher yang akan lebih sering mendongak, tekad yang setebal baja, dan hati yang akan bekerja lebih keras serta mulut yang selalu berdoa.”
      ― Donny Dhirgantoro, 5 cm

      Delete
  32. terkadang percaya diri menarik diri untuk meng apply ke beasiswa. dan bahasa inggris yang tidak kunjung fluent. oh god... palagi kalo dah bilang cita cita ku ingin sekolah lagi S2 ke luar negeri ke dia. hadeuh... udah mau nangis aja... sedih aja gtu.. tapi aku tetep berusaha sich, who knows gitu kan? cita cita aku tercapai? ya walaupun aku harus meninggalkan pekerjaan dan si dia... aku siapkan mental itu sich.. dan siapkan bahasa dan informasi bejubel tentang apapun. ,masih galau juga sich

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bahasa Inggris gua juga ga sempurna, tapi minimal cukup lah untuk bisa komunikasi. Kalo mau mahir bahasa asing, harus rajin membaca dan berlatih, setiap hari setiap saat =)

      Delete
  33. eh , thank great brother buat sharing nya... wah semangat sekali... nyetrum nih... huuueerr

    ReplyDelete
  34. Amelia Christina3 April 2015 at 23:37

    Halo ko.. aku juga lagi ingin apply beasiswa csc ke Cina, mau tanya" dong ko aku liat di comment di atas ,kata koko ada agen agen csc ya, aku tinggal di bandung, kalo boleh tau di mana ya agen csc itu di bandung? Trims ya ko..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kirim email ke gua, tar gua kasih tau lewat email
      keppi_kun@yahoo.com

      Delete
  35. hallo. sy mau tny dong kalau mau ambil beasiswa bahasa di guanzhou seperti scnu. dan sy blm pernah ikut ujian HSK. untuk bahasa sy uda ada dasar sedikit dan utk ngomong ada modal dasar. tapi untuk penulisan hanyu dan baca sy sama sekali minus paling bisa tulis nama sendiri la. apa sy bisa mendapatkan kesempatan tersebut. dan utuk daftar nya apa harus melalui website dl ya? kalau kita lgsng dtg ke kampus nya bagaimana? xiexie

    ReplyDelete
    Replies
    1. Paling bagus ya email dulu, pastiin lu bisa dapet beasiswanya atau ngga...ngapain buang buang uang beli tiket ke China cuma buat apply

      Delete
  36. ka kalo misalkan bahasa inggris saya kurang tetapi saya lagi belajar menguasi bahasa yang saya tuju, Nih kan saya lagi belajar menguasi bahasa perancis supaya bisa dapetin beasiswa ke negara perancis apakah bisa ka? yang saya tau sih cari2 di google kaya ada wawancara gitu yaa ka? itu biasanya pake bahasa apa ka? bahasa inggris atau bahasa negara yang kita mau dapetin beasiswa?

    ReplyDelete
    Replies
    1. BIasanya sih baik Bahasa Inggris maupun bahasa negara tujuan lu itu wajib

      Delete
  37. Serius cerita lu inspiratif bgt,,, gue jadi pengen buat lanjutin S2 gue. Amazing story anyway...lu bisa jadi motivator nih ko...
    Btw thanks bgt yah info nya...sukses selalu buat lu ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama sama, semoga sukses ya mengejar S2 nya =)

      Delete
  38. kak kalo mau apply beasiswa harus ke kedubesnya dulu ga sih? aku buka web web ttg beasiswa tp di recommend in suruh ke kedubesnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ada yg harus lewat kedubes, ada yg bisa lewat agen. Kalo di China sih, biasanya universitas di sana ada kerja sama dengan universitas atau tempat les Mandarin di Indonesia. Makanya, mulai dulu les bahasanya, terus di tempat lesnya tanya tanya soal beasiswa, pasti mereka ada channelnya.

      Delete
  39. Pengen banget kuliah fi inggris hehe asli udah pengen banget dari smp ;((

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terus sudah berusaha sampe mana? Sudah lakukan poin poin di atas belum?

      Delete
  40. Kak, kalo ikut beasiswa ke luar negri itu sehabis lulus sekolah atau kita bisa kerja dulu utk memenuhi dana kalo dana sudah cukup kita bisa ikut atau pas memang sehabis lulus sekolah?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terserah, dua duanya bisa. Tapi biasanya kalo udah kerja suka jadi males mau lanjutin kuliah lagi hehehe

      Delete
  41. menginspirasi banget. semoga bisa lanjutin S2 ke colombia :)

    ReplyDelete
  42. Terima Kasih info infonya kak :-) inspiratif !

    ReplyDelete
  43. What a inspiring post..👏
    Ko, harus tes HSKnya ya? Gue lancarnya cuma English berkat sudah setahun tinggal di Abu Dhabi..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo mau beasiswa sih butuh HSK. Kalo bayar sendiri, ga usah juga gpp.

      Delete
  44. minta recommend dong Universitas di London atau australia yang bagus tapi murah... Planning buat lanjut S1 ke sana kalau biaya udah ngumpul.. Makasih :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gua kaga pernah sekolah ke sana jadi gua kaga tau di sana ada univ apa yg bagus tapi murah. Baca poin pertama di artikel di atas. Kalo emang lu niat ke luar negeri, lu harus niat riset universitas mana yg mau lu tuju =)

      Delete
  45. Mau tanya dong, tujuan kuliah nya anda dulu apa? Dan gimana sih ngenalin kemampuan diri sendiri tuh, gimana cara tau tentang kemampuan dirisendiri. Menurut pengalaman anda saja terimakasih

    ReplyDelete

Temen-temen yg ga punya blog atau account Google, tetap bisa komentar kok. Di bagian "Comment As" pilih "Name/URL", terus masukin nama dan email kamu, beres deh.

Satu-dua buah baris komentar yg sahabat tinggalkan merupakan sebuah apresiasi yg sangat besar artinya bagi sang penulis =)

Subscribe