Small Thing That Makes A Big Difference

21:01:00



Selama sekolah di China gua menemukan bahwa orang bule lebih sulit beradaptasi di sini daripada orang Asia. Apakah karena memang perbedayaan budaya yg lumayan jauh, ataukah alasan lain? Sampai hari ini gua masih ga tau jawaban tepatnya apa. Tapi satu hal yg gua tau, letak masalahnya ada di dalam sikap dan juga pola berpikir.

Buat temen-temen yg pernah belajar Mandarin di Indonesia, pasti di pertemuan pertama, kalian akan diajarkan ngomong "Ni Hao Ma?"(你好吗?). "Ni Hao" ini katanya sih adalah cara kita menyapa seseorang dalam Bahasa Mandarin. Ni artinya adalah "kamu" dan Hao adalah "baik", jadi mungkin "Ni Hao Ma?" itu kalo diterjemahkan secara harafiah ke dalam Bahasa Indonesia artinya adalah "Apa kabar?"

Tapi tau ga, sepanjang gua hidup di China selama dua tahun terakhir, gua jarang banget denger orang China nyapa menggunakan kalimat "Ni Hao Ma?"  Bahkan setelah gua tanya ma Laoshi gua, beliau bilang bahwa bukan budayanya orang China untuk menyapa dengan kalimat "Ni Hao"  Lantas, gimana donk caranya orang China menyapa seseorang di saat mereka berpapasan di jalan?

Hey, udah makan belum? Hei, chi fan le ma? (嘿,吃饭了吗?)
Mau ke mana? Ni yao qu na r? (你要去哪儿了?)
Siang ini mau ngapain? Jin tian xia wu yao gan ma ne? (今天下午要干嘛呢?)
Dan lain sebagainya. Sebenernya ga jauh beda sama cara orang Indonesia saling menyapa kan?

Tapi tau ga, hal ini sering membuat para bule terganggu, bahkan merasa tersinggung. Temen bule gua sering banget curhat soal ini. Kalo ada orang China yg nanya ke mereka : "Udah makan belum?", bule-bule tuh sering mikirnya : "Udah makan atau belum itu urusan gua, apa urusan lu?" atau "Kenapa sih dia pake nanya gitu? Memangnya gua keliatan segitu miskinnya ya sampe ga mampu beli makan?" 

Lebay banget ya reaksinya? Tapi ga aneh karena kata orang bilang, di negara barat sana tuh seorang anak sejak kecil udah dibiasakan untuk berpikir kritis, bahwa segala sesuatu tidak boleh diterima begitu saja, harus dipertanyakan sampai jelas dan bisa dipahami dengan logika. (Sementara kalo di Asia, dari kecil kita udah diajarin untuk manis mulut, jago basa-basi, dan kadang sedikit kepo hahaha) Tapi menurut gua, ada kalanya berpikir positif itu lebih penting daripada berpikir kritis. There are times when being KIND is more important than being RIGHT. Bagaimana menurut temen-temen pembaca sekalian?

Gua juga sering kok ditanyain sama ayi-ayi penjual bacang di depan asrama, "Udah makan belum? Kok sendiri, pacarnya mana?" dan lain sebagainya, tapi gua sih ga pernah ngerasa tersinggung atau bete soalnya buat gua sih yg namanya basa-basi dan tegur sapa tuh salah satu bentuk silahturahmi. Bahkan kalo ada temen orang China yg nanyain gua udah makan atau belum, di dalem hati gua malah mikirnya "Wah, mungkin dia mau ajak gua makan ke tempat enak yg gua belum tau nih?"

Dan dua buah sikap berbeda di atas juga membawa dua hasil yg berbeda.  Kalo papasan sama temen China, temen bule gua sering masang muka jutek terus ngeleos pergi. Sementara kalo gua dan temen temen Indo laen papasan ma temen China di jalan, dari berpapasan ga sengaja di jalan, bisa sampe jadi ngobrol dan keketawaan selama 15 menit di pinggir jalan, dan kemudian berlanjut dengan kita ditraktir makan ke restoran beberapa hari setelahnya.

Jadi intinya, lewat postingan ini gua bukan mau ngajarin gimana caranya dapet makanan gratis di China, bukan, bukan juga mau ngejelek-jelekin cara pikirnya orang Barat. Yg mau gua ceritain di sini adalah bagaimana perbedaan sikap dan pola pikir dapat membawa perubahan yg besar di dalam hidup kita. Tidak semua hal yg terjadi pada kita adalah hal yg negatif, semua itu kembali kepada bagaimana cara kita memandang hal tersebut.

Misalnya, ada seseorang yg nanyain umur kita. Orang yg negatif thinking mungkin akan langsung berpikir : "Mau apa ni orang nanya-nanya umur gue?" "Emang gue keliatan setua itu ya?" "Kok dia bisa nganggep gua tua? Jangan-jangan kulit gua udah mulai keriput?" Dan lain sebagainya. Padahal, mungkin orang itu nanya dalam konteks netral, hanya sekedar basa-basi, atau mungkin, sebenernya dia ada maksud positif, mau muji atau mau nawarin pekerjaan. "Wah, umur 27? Kok ga keliatan ya? Gua pikir lu baru 22. Mau jadi pramugari di perusahaan penerbangan gua ga?"
Bisa aja kan ternyata dia menjawab demikian?

So yeah, cobalah terapkan kebiasaan berpikir positif di dalam hidupmu, kawan. Kadangkala suatu masalah yg kita hadapi tidak seberat seperti yg kita bayangkan. Seseorang yg berhasil adalah seseorang yg mampu mengendalikan jalan pikiran dan juga emosi pribadinya. Setiap kali kita menghadapi suatu orang atau masalah, hadapi dengan kepala dingin, ambil positifnya dan buang negatifnya. Mulailah berpikir positif mulai dari saat kita menghadapi kejadian-kejadian kecil di dalam kehidupan sehari-hari kita. Karena seringkali, yg dapat membawa perubahan besar di dalam hidup bukanlah suatu kebetulan luar biasa yg datang 10 atau 20 tahun sekali, melainkan sikap dan kebiasaan yg kita pupuk sehari-hari selama bertahun-tahun.


You Might Also Like

27 Orang pembaca meninggalkan jejak di sini

  1. Wow mencerahkan mendamaikan hati terima kasih banyak saya jadi belajar dan punya pikir baru thanks banget

    ReplyDelete
  2. klo bule cenderung privacy sedangkan asia cenderung care...
    semuanya sama2 baik...
    salam kenal ya...

    ReplyDelete
  3. kalau di Indonesia kadang care sama kepo beda tipis :p

    ReplyDelete
  4. Wah bro.. itu lebih ke perbedaan kultur. ane baru baca bukunya james borg dan disana dikatakan saat kita berkomunikasi itu kita akan mengeluarkan kata kata dan kata kata itu di terjemahkan dulu ke pattern yang sudah dipunyai sama yang denger. nah kebetulan di kebudayaan bule patternya itu seperti itu.
    sama kaya kalo orang indonesia bilang gak biasa bilang I LOVE YOU karena di pattern orang indonesia itu I LOVE YOU itu untuk pasangan aja. sedangkan di bule love itu perasaan sayang ke teman, saudara dan lain lain..
    CMIIW - coba deh baca bukunya.. seru

    ReplyDelete
  5. Blognya keren, broh. Btw, dulu gimana kok bisa sampai sekolah di China? Haha, orang barat itu menurut gue biasanya lebih cenderung tertutup untuk urusan pribadi sih, berkebalikan dengan orang asia yang cenderung lebih care sama orang lain :))

    Nice blog, gue udah mulai suka dengan blog ini :))

    Salam kenal,

    ReplyDelete
    Replies
    1. Soal sekolah ke China udah banyak gua bahas di postingan-postingan sebelumnya, lu baca baca aja nanti ya.

      Thank you udah baca dan thank you udah mampir ke sini =)

      Delete
    2. yoi, kunjungan pertama sih. Btw, blog lo udah gue ikutin kok, tinggal nyelem aja baca-baca :))

      Delete
  6. Ni hao ma :) bahasa mandarin pertama yang gw tau
    klo baca kisah di atas berarti orang barat lebih sensi dari pada orang asia ya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mungkin mereka ga biasa sama yg namanya basa-basi wkwk

      Delete
  7. Pelajaran nih buat gue, yg mau sekolah China.. Hehe makasi lho, tulisannya bermanfaat.

    ReplyDelete
  8. ataaaau.. orang Indonesia dan China suka berbasa-basi ya :D

    ReplyDelete
  9. Cenderung sedikit kepo..
    Ini yang gue tangkep dari panjangnya tulisan diatas..
    hahahhahhaa

    ReplyDelete
  10. lain ladang lain belalang
    lain udel lain bodongnya hehehe
    yah memang beda kultur kali yah makanya mereka jadi tersinggung kalo disapa begitu. hehe

    ReplyDelete
  11. :))
    "postingan ini bukan utk ngajarin trik cari makan gratis atau buat ngejelek2in bule" << sip
    bagus kep, tulisan kamu makin "adem" dan sarat pesan >,<)b
    *nunggu apdetan selanjutnya*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wihhh, ternyata si Anne sampe sekarang masih jadi pembaca setia blog gua *terharu*

      Delete
  12. Tapi pola pikir orang barat ada benarnya juga, ven. Kadang bete juga dikepoin gitu. Plus malesin kalau nemu orang yang hobi basa-basi, padahal cuma mau bilang, "Eh gue mau minjem mobil lu, boleh ga?" LoL

    ReplyDelete
  13. Iya sih sebenernya lebih ke masalah budaya aja yah...
    Dan emang ada baiknya juga kalo kita berfikiran terbuka untuk bisa mengadaptasi budaya dari negara lain :)

    waktu di Korea gue sempet rada aneh juga ketika baru dateng langsung ditanya usianya...nah lhooo...maksud loooo?
    Tapi emang di budaya Korea itu usia penting banget karena ada jenjangnya menurut usia...bahkan manggilnya pun beda...jadi berhubung gue yang paling tua di kumpulan mereka, mereka jadinya hormat banget ke gue...hehehe...*tua kok bangga?*

    ReplyDelete
  14. kalau belajar pasti bakal lancar ko walapun sulit awalnya ..haha

    ReplyDelete
  15. Pengetahuan baru nih buat aku :)

    Menurut aku sih nggak cuma perbedaan sikap dan pola pikir aja bang.
    Perbedaan budaya juga
    Perbedaan kebiasaan juga

    Banyak banget kejadian kayak gitu lho, tapi memang karena di tempat masing-masing nggak biasa ditanyain, trus giliran ditempat asing malah ditanyain

    ReplyDelete
  16. Iya, mungkin bener apa yang ditulis, perbedaan budaya yang bikin orang bule susah beradaptasi. Kita pun kadang suka susah beradaptasi sama orang bule kok ko. Pengalaman pribadi bertemen sama temen amrik, mereka ga pernah basa basi. Jadi kadang banyak salah paham, tapi kl bisa memahami perbedaan itu bukan masalah :"D

    ReplyDelete
  17. Hai kooh aku pembaca blog kokoh dari lama loh wkwk

    Menurut aku sih itu lebih ke perbedaan bahasa dan budaya
    Kebetulan rumpun2 bahasa Eropa (Inggris, Jerman, Yunani, Latin) emang biasa digunain sebagai bahasa ilmu pengetahuan
    Jadi, bahasa2 eropa itu sering dipakai buat ngedeskripsiin sesuatu yg detil dan kritis
    Ga heran, saat kalimat basa basi sepele macam "udah makan belom?" "lagi sendirian aja nih?" kalo diucapin dalam bahasa eropa, kesannya berasa 'serius banget'
    Beda ama orang Asia yg emang seneng basa-basi, bahasanya cenderung bahasa pergaulan ketimbang bahasa ilmu. Efeknya bakal keliatan beda kalo dipake:
    “Udah makan belom?”  nih orang pasti cuma iseng nyapa gue aja, biar ga dikira sombong
    “Have you eaten yet?  kenapa lu nanya gitu? Emang lu beneran mau ngasih gue makanan? Emang urusan lu gitu? Emang kita deket?
    “Lagi sendirian aja nih?”  nih orang pasti cuma mau ice-breaking aja. Biar gue ga bengong2 amat sendirian gini.
    “Are you alone?”  Lah jelas2 gue sendiri, pake nanya lagi. Mau nemenin emang?
    Wkwk trus emang yang namanya ‘sopan’ di Asia dan Eropa beda. Di Asia kalo mau dianggap sopan, kalo kita papasan ama orang asing dijalan harus kita sapa trus senyumin.. kalo ga gitu, kita dianggap gak tau hormat/gak tau sopan santun
    Sementara di beberapa Negara Eropa… persisnya Rusia, kalo mau dianggap sopan maka JANGAN senyum sama orang sembarangan di jalan, apalagi nyapa. Kita bakal dicap “sok kenal, gak menghargai privasi, gak sopan”
    Yah lain selokan lain kecebong, lain empang lain lelenya. Nice post and great thought ‘though ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, gua tau budaya Eropa sama Asia itu beda, tapi karena mereka berada di Asia, harusnya mereka ga boleh menyamakan budaya setempat dengan budaya negara mereka sendiri. Gua kan punya banyak temen bule nih, dan beberapa dari mereka ada aja yg selalu ngejudge buruk budaya Asia dan menganggap bahwa budaya mereka sendiri adalah yg paling bener.

      When in Rome, do like Romans do. Di mana bumi dipijak, di situ langit dijunjung =)

      Delete
  18. Salam Kenal :)

    Orang bule cenderung lebih straight-forward yah, gak gitu ngerti basa-basi manis kayak orang Asia. Hanya perbedaan point of view dari masing-masing budaya saja yang kadang bisa menyebabkan "slek". Good posting and interesting view to look at. If you don't mind, please take a look at my blog at www.pemandanganindah.com juga, masih newbie kk. 谢谢!

    ReplyDelete

Temen-temen yg ga punya blog atau account Google, tetap bisa komentar kok. Di bagian "Comment As" pilih "Name/URL", terus masukin nama dan email kamu, beres deh.

Satu-dua buah baris komentar yg sahabat tinggalkan merupakan sebuah apresiasi yg sangat besar artinya bagi sang penulis =)

Subscribe