Guilin, Surganya Osmanthus di Musim Gugur

12:34:00



Musim gugur mungkin adalah musim yg paling indah di Guilin, kota tempat gua tinggal sekarang. Meskipun di sisi musim gugurnya tidak dipenuhi daun daun merah kuning yg berguguran seperti di bagian utara China, tapi ada satu hal special yg hanya bisa ditemukan di Guilin pada musim gugur, apakah itu?

Guilin adalah sebuah kota yg terkenal sangat lembab karena terletak pada ketinggian di bawah permukaan laut. Menurut para ilmuwan, pada jaman purbakala dulu, daerah tempat kota Guilin berada ini terendam di dasar laut. Dan itulah alasan mengapa di Guilin ini terdapat banyak bukit-bukit Karst yg menjulang dengan indahnya bak di lukisan-lukisan China kuno.



Pada musim dingin, semi, dan panas, Guilin mempunyai tingkat kelembaban dan curah hujan yg sangat tinggi. Nah, musim gugur ini adalah musim yg paling kering di Guilin. Cuaca berkisar antara 16-31 derajat Celcius (mirip kota Bandung), udaranya sejuk diselingi dengan angin yg sepoi-sepoi. Di musim seperti inilah, kota Guilin ini menunjukkan wujud aslinya.

Temen-temen tau ga arti di balik nama "Guilin (桂林)"? Gui (桂) adalah nama Mandarin untuk Bunga Osmanthus fragrans dan Lin (林) artinya adalah Hutan. Jadi Guilin, kalo diterjemahkan ke dalam Bahasa Indonesia, artinya adalah "Hutan Osmanthus"

Buat temen-temen yg ga tau, bunga Osmanthus itu seperti apa sih?
Bisa lihat gambarnya di bawah ini :




Osmanthus fragrans atau sweet olive adalah suatu jenis bunga berukuran kecil dengan warna kuning kemerahan yg banyak digunakan sebagai bahan masakan maupun herbal medicine di dalam budaya masyarakat China. Bunga yg baunya sangat harum ini hanya mekar selama kurang lebih satu bulan di bulan Oktober, pada saat musim gugur. Seluruh penjuru kota Guilin dipenuhi oleh pohon Osmanthus ini, jadi temen-temen bisa bayangkan gimana rasanya berada di Guilin pada musim gugur? Pergi ke mana pun, jam berapa pun, akan tercium harumnya wangi bunga Osmanthus ini.

Jangan membayangkan bahwa wanginya menyengat kayak wangi Baygon atau minyak wangi ya. Nggak, nggak kayak gitu. Wangi bunga Osmanthus itu sangat lembut dan juga menenangkan, rasanya menyejukkan kayak aroma terapi di spa-spa gitu deh, bener bener bikin badan dan otak jadi rileks.







Gua merasa beruntung banget bisa kuliah S2 di sini. Selain pengajarannya bagus, kotanya indah, makanannya enak, terus setahun sekali bisa ngerasain aroma terapi gratis, hehehe.

Temen-temen, ada yg berminat maen ke sini? =)

You Might Also Like

49 Orang pembaca meninggalkan jejak di sini

  1. Wow.. luar biasa indah sekali fotonya. Sayang di Indonesia ga ada musim gugur, haha.
    Keren, bisa kuliah di China..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Berkat beasiswa, kalo ga, duit darimana coba? Hehehe...

      Delete
  2. Masya Allaahh bagusnyaaaa ^_^

    ReplyDelete
  3. Wow indahnya. Pondok-pondok di bawah pohon yang menguning itu apa ya, teman? Apkah pondok tempat tinggal?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Itu foto foto di atas adalah foto suasana di Desa Haiyang. Itu pondok pondok tua adalah tempat tinggal para penduduk desanya...

      Delete
  4. gue kalo baca postingan lo tuh selalu dibuat ngayal, kapan gue kesana yak :" pengen ngerasain indahnya suasana disana, makanan disana dan banyak deh pastinya yang asik asik, beruntung lo bro :'D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Thank you. Semoga tulisan ini juga bisa menginspirasi temen-temen semua untuk tambah semangat cari pengalaman hidup, melihat dunia luar =)

      Delete
    2. urwell, iya semoga... semangat semangat.. ku follow yah blognya :D hhe

      Delete
  5. Kayaknya di China punya banyak tempat penghilang stres hidup ya, andaikan Indonesia punya musim gugur xD

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, di Guilin ini empat musimnya masih ga gitu kerasa, kalo lu pergi lebih ke utara lagi, wah dijamin bakal lebih bagus daun daun merahnya

      Delete
  6. cantik bunga-bunga kuning di musim gugur

    ReplyDelete
  7. indahnya bunga-bunga dan aku suka dengan warna kuningnya, keren bingiiit!!!!

    ReplyDelete
  8. Beneran deh kak ngelihat bunganya aja udah ada efek terapisnya, apalagi dikau yang lagi tinggal disana gak bisa bayangin deh.
    Tapi keren yak pemerintah disana terus menjaga alamnya ahhh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Indonesia sebenernya juga punya banyak tempat tempat super indah kayak gini, tapi sayangnya kurang diolah dan dirawat, ditambah lagi transportasi umum di Indonesia masih kurang bagus, mau pergi ke sana ke mari agak repot

      Delete
  9. mungkin kalau musim semi, jepang bangga dengan sakura, tapi di musim gugur guiling bangga dengan bunga Osmanthus ini ya. Indah banget ya, kayak bunga anggrek. Pas juga sih warnanya kuning, identik dengan musim gugur dengan warna kuning dan oranye. Jd pengen kesana melihat langsung..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Cobain googling "Jiuzhaigou"
      Itu tempat paling indah di China

      Delete
    2. gw balik lagi ke blog lu. insya Allah awal november tahun ini gw mau ke china. Shanghai, beijing, dan guilin kayaknya. karena mau liat bunga osmanthus. hihihihi.

      Delete
    3. Sampe Guilin kabarin gua ya...kalo gua ada di tempat, nanti gua anterin jalan-jalan hehehe

      Delete
  10. saya suka foto yang ada bulan diatasnya , kereeen :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bulan di negara-negara yg tidak terletak di khatulistiwa akan terlihat jauh lebih besar daripada bulan di negara yg terletak di khatulistiwa kayak Indonesia

      Delete
  11. Sumpah, VIEWnya tjakep bener, pengen rasanya gue mengabadikannya. :)

    ReplyDelete
  12. gambar atau foto fotonya sangat mengguagh hatiku tuk ingin ke sana pula. dunia memang indah dengan berbagai pernak pernik yg ada, bukankah begitu??

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yes, the world is a book and those who do not travel only read a page =)

      Delete
  13. gw jadi pengen balik lgi ke guilin... jemput gua!!!

    _from someone in chongqing_ you know lah

    ReplyDelete
  14. Gw inget ven... Dulu di belakang nanyuan ada sekolahan yg klo musim gugur banyak bunga ini... Trus banyak makanan pake bunga ini juga kan.. Yg gw inget ada jelly pake bunga ini... Gw baru tau nama indonya oshmantus,,, gw juga paling demen pas musim gugur... Adem banget abisnya.. Mengingat pas summer dan winter begitu menyiksa... Dan malatang mulai banyak yg jual yah... Duh rindu guilin!!!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Tom, Guilin emang bikin ngangenin. Kalo suatu saat gua lulus nanti, gua juga pasti kangen berat sama tempat ini. Kalo ada waktu dan mau maen maen ke sini, kontak-kontak gua, oke?

      Btw jelly osmanthus beli di mana sih? Gua di toko kok kaga pernah nemu ya?

      Delete
  15. Itu potonya dari google ya? Bukan asli. Padahal baru baca judulnya aja udeh mupeng

    ReplyDelete
    Replies
    1. Fotonya memang dari search engine (dari Baidu btw, Google di sini di blok), tapi itu hanya untuk pemanis saja karena memang pada kenyataannya seindah ini kok.

      Gua ga ada kamera SLR soalnya (dari dulu sampe sekarang belom mampu beli hiks), kalo ada mah gua kasih foto hasil jepretan gua sendiri wkwkwk

      Delete
  16. indah banget ya kotanya, sejuk. gak kayak disini, panas banget. bunganya juga cantik banget. pasti indah kalau lagi musim gugur, dihujani bunga-bunga yang wangi itu. eh tapi juga bisa buat bahan masakan ya? masakan apa yang menggunakan bunga itu?

    beruntung banget bisa mengunjungi kota secantik itu. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Katanya sih bikin jelly sama teh bisa pake bunga ini, nge-cah sayur juga bisa =)

      Delete
  17. keren banget kak fotonya udah kayak fotoggrafer terkenal haha indah jadi pengen kesana andai di indonesia adah hutan kayak gitu dan musim gugur yang setiap tahun ahhh ngayal :v

    ReplyDelete
    Replies
    1. Itu fotonya bukan hasil jepretan gua, tapi emang pada kenyataannya bener bener indah kayak gitu kok. Well, ga di seluruh kota kayak gitu, tapi ada tempat tempat tertentu seperti taman kota, desa Haiyang, tepi sungai Lijiang, dan lain sebagainya =)

      Delete
  18. Gue selalu terpesona dengan keindahan tempat-tempat di sana bang. Beruntung banget ya bisa kesana :)

    ReplyDelete
  19. Kereeenn... Jadi kayak berasa lihat drama-drama korea hehehe

    ReplyDelete
  20. gue baru tau, ternyata bunga kuning kecil yg sering gugur di pilm'' itu, naanya itu, bang....

    kalo gue pribadi, masih belom bisa makan makanan khas sini, bang. maasih asing di lidah, bang. huweek.
    salam dari mahasiswa perantauan

    ReplyDelete
  21. Ngebayanginnya suasananya aja gue pengen males2an klo ada disana , tidur mulu kali gue haha \(~o~)/

    ReplyDelete
  22. wah, keren abis pokoknya bang! Kaapan aye bisa memetik dahan dahan berdaun kuning cenderung oranye kayak gitu yaaahh...mana ntar musim saljunya pasti romance bangetttt...hidup di luar negeri emang bikin amazed yah, how lucky you are!

    ReplyDelete
  23. gw balik lagi nih. promo Airasia kemaren akhirnya gw beli tiket jkt-shanghai pas 4 november 2015. Insya Allah bisa maen ke Guilin. mau liat bunga osmanthus, hihihi.

    ReplyDelete
  24. Bro...bisa info klo bulan september d guilin cuacanya spt apa...?krn gw plan ksna awal september ini...thanks

    ReplyDelete
  25. Bro bisa donk jadi guide di sono

    ReplyDelete
  26. Sepertinya bunga Guilin itu semacam bunga sakuranya di jepang gitu ya.
    Beautiful banget.
    Jadi makin cinta ama China haha :)

    ReplyDelete
  27. bersyukur banget udh dapet beasiswa dan kuliah di luar negri dan merasakan keindahan di luar sana
    rasanya gue pengen berlibur kesana tahun depan :D

    ReplyDelete
  28. Duh, aku kok malah jadi pengen pergi ke Guili juga yaa wkwk. Di Indonesia mah mana ada musim gugr dengan bunga bermekaran dimana-mana gitu. Udah lagi bunganya baunya harum pula. Tempat yang luar biasa.

    ReplyDelete
  29. Gue suka tuh dengan bunga osmanthus nya ,unik ya ? keren , kalo dipajang di ruang tamu gue seperti nya . Hemm , ternyata "Guilin" punya sejarah yang sangat penting juga ya ?jujur gue baru dengar nama ini .

    Yang unik nya lagi , kata lo tadi bang itu dulu nya didasar laut ya ? hemm ,eng kebayang deh.

    ReplyDelete
  30. Suasananya kayak film-film china zaman dulu ya, ada guru Wong Fei Hung gitu. haha. itu keren banget di dekat pemukiman warga gitu ada bukit ditambah lampu-lampu keren. kalo di Indonesia bukitnya pasti longsor. :))

    lari-lari pagi kayaknya enak... etapi musim gugur agak dingin ya..

    ReplyDelete

Temen-temen yg ga punya blog atau account Google, tetap bisa komentar kok. Di bagian "Comment As" pilih "Name/URL", terus masukin nama dan email kamu, beres deh.

Satu-dua buah baris komentar yg sahabat tinggalkan merupakan sebuah apresiasi yg sangat besar artinya bagi sang penulis =)

Subscribe