Selangkah Demi Selangkah Menuju Impian

23:31:00



Di social media, ga peduli FB, Twitter, blog, email, Ask.fm, maupun Instagram, pertanyaan yg paling banyak gua dapet adalah...

"Bagaimana cara dapetin beasiswa ke China?"

Penjelasan teknisnya udah pernah gua jelasin di postingan gua tentang Cara Mendapatkan Beasiswa ke Luar Negeri, jadi sebenernya buat kalian yg pengen tau apa aja persyaratan teknisnya, tinggal baca aja di sana.

Tapi biasanya, setelah gua kasih link di atas ke orang-orang yg bertanya sama gua, mereka kembali bertanya macem-macem sama gua... 

Tanya : Gimana caranya biar bisa lulus ujian HSK?
Gua : Ya harus les Mandarin, terus rajin ngerjain soal-soal HSK

Tanya : Bahasa Mandarin tuh susah, gimana cara belajarnya?
Gua : Lu harus punya motivasi, harus punya niat dan tujuan yg ingin lu capai

Tanya : Waktu itu motivasi lu apa?
Gua : C-I-N-T-A

Buat pembaca setia blog ini pasti udah bosen tuh dengerin kisah cinta antar negara gua dan Fen, jadi ya gua ga akan ceritain lagi di postingan kali ini. Buat yg pengen baca, silahkan cari aja postingan-postingan terdahulu yg tagnya "Zhen Zhu Nai Cha"

Tapi sebenernya, gua bisa dapet beasiswa ke China, bukan 100% hanya karena cinta. Nggak. Nggak sesimpel itu.

Hal itulah yg mau gua ceritain di postingan kali ini. Kisah di balik layar perjuangan gua meraih beasiswa ke China. Apa sih yg terjadi pada gua saat itu hingga gua bisa tekad dan juga nekad mau kuliah S2 ke China?

Selamat membaca...

Gua tuh kuliah S1 jurusan Desain Komunikasi Visual. Awal tahun 2011 gua cuti kuliah demi magang di Jakarta. Seberes magang di Jakarta, gua pergi ke China sebulan setengah, ketemu sama Fen, dan begitu pulang ke Indo, gua langsung sibuk nulis skripsi plus ngerjain TA. Gimana caranya di tengah kesibukan skripsi dan TA itu gua masih bisa nyempetin diri kursus Mandarin? Apakah gua segila itu, demi seorang cewe yg hanya gua kenal beberapa hari di China, lantas gua nekad mempertaruhkan seluruh masa depan gua? Tentu saja tidak.

Seberes magang di Jakarta, gua sempet jadi desainer freelance di sebuah perusahaan desain di Bandung (yg bahkan namanya ga pernah dan ga akan pernah gua cantumin di CV gua). Gua ga perlu datang ke kantor tiap hari karena kerjaan desainnya bisa gua kerjain di mana pun, dan hasilnya pun hanya tinggal dikirim pake email. Kalo butuh revisi dll, bosnya tinggal kirim email ke gua. Kalo butuh diskusi, tinggal Skype. Praktis. Dan meskipun freelance, tapi desain yg gua kerjain tuh dari klien-klien besar dan perusahaan-perusahaan yg punya nama di Indonesia. Waktu itu, hidup gua bagaikan udah punya pegangan, gua ngerasa kayaknya gua udah yakin 100% kalo selulus kuliah gua akan jadi desainer dan kerja di perusahaan advertising.

Tapi segalanya berubah waktu gua disuruh ngedesain iklan buat rokok. Just FYI, di keluarga dan lingkungan gua banyak perokok berat. Jadi dari kecil, gua udah jadi perokok pasif. Gua ga anti sama perokok, tapi gua sebenernya ga seneng ngeliat orang-orang di sekitar gua merokok. Buat gua, rokok itu adalah racun, dan tentunya gua juga ga boleh tinggal diem liat anggota keluarga gua menghisap racun setiap hari. Ada masanya di mana gua berusaha bikin keluarga gua berenti ngerokok, tapi pada akhirnya gua sadar bahwa gua tidak mampu membuat mereka berenti ngerokok. Gua cuma bisa janji sama diri sendiri :
1) Gua ga akan ngerokok
2) Gua ga akan bikin orang laen ngerokok

Dan waktu gua disuruh ngedesain iklan buat rokok, hal itu bentrok sama hati nurani gua. Buat temen-temen yg ga tau, pada saat itu perusahaan rokok sudah dilarang menampilkan image orang merokok pada iklan-iklan yg mereka buat, jadi para perusahaan rokok itu pake cara laen untuk mengiklankan rokoknya...dan semua itu adalah tanggung jawabnya perusahaan advertising dan juga para desainer.

Gua ga akan nyebut merk, tapi waktu itu klien gua sang perusahaan rokok itu minta perusahaan gua untuk menampilkan bahwa merokok itu adalah sebuah gaya hidup yg ideal, seolah-olah bahwa kalo lu merokok tuh lu bisa jadi berani, maskulin, dan juga sukses. Dan target mereka...well...adalah anak muda umur belasan sampai dua puluh sekian. Umur-umur yg lagi rentan dan juga labilnya mencari jati diri. Harus gua akui, taktiknya bagus banget, apalagi mereka juga siap merogoh kocek yg jumlahnya ga sedikit untuk bisa bikin iklan yg WAH. Buat gua dan juga tim desainer perusahaan gua saat itu, mungkin ini adalah salah satu proyek paling besar dan bergengsi yg pernah kita kerjain.

Dan waktu itu, gua minta ke boss gua untuk mundur dari tim, mundur dari proyek ini. Bos gua ngambek, terus gua dimarahin dan dikritik abis-abisan. Pada saat itulah gua sadar, bahwa ternyata idealisme yg gua pelajari di saat kuliah, ga bisa diterapin di dunia kerja. Di tempat kuliah gua dulu, kita sering disuruh pake kemampuan desain kita untuk bikin media kampanye yg tujuannya untuk kebaikan : perbaikan gizi lah, pelestarian lingkungan hidup, dll. Tapi begitu masuk ke dunia kerja, tiba-tiba gua disuruh ngejual racun dan ngeracunin orang.

Ini salah satu contoh cara perusahaan rokok mengiklankan produk mereka ke anak-anak muda, kalian sadar ga sih?


I quit. 

Dan pada saat itu, dunia gua mendadak berubah. Gua hilang pegangan. Gua ngabisin bertaun-taun belajar desain, tapi pada akhirnya gua sadar bahwa gua ga pengen kerja jadi desainer. Gua pengen pake kemampuan DKV gua untuk hal yg lebih mulia, untuk memberikan kebaikan buat orang laen. Gimana caranya?

Di saat itu pula, kesialan bertubi-tubi datang menghantam di hidup gua. Gua lost contact sama Fen karena dia ngerasa bahwa hubungan gua ma dia ini ga ada masa depan. Kakek dan nenek gua meninggal. Bisnis ortu gua anjlok dan rumah gua mau disita sama bank. Ditambah lagi, gua mendadak kena Fistula. Dan semua itu terjadi di saat gua lagi TA.

Kalian bisa bayangin keadaan gua saat itu? Bisa gua bilang, hidup gua berada di titik terendah pada saat itu. Kalo orang yg ga kuat mental, mungkin bisa bunuh diri kali ya? Dan saat itulah, gua ngeliat iklan itu. 

Sore itu, gua luntang lantung di kampus karena males pulang. Waktu lagi luntang lantung di kantin, mendadak gua melihat iklan itu. Iklan kursus Mandarin di kampus gua. Dan sekilas gua pun teringat sama seluruh pengalaman gua bertualang di China. Gua ingin kembali ke sana, kembali ke masa itu. Segala hal yg pernah gua liat dan gua rasain mendadak muncul di kepala gua bagaikan film. Rasa itu...kebebasan...petualangan...rasa ingin tahu...Fen...  Di China dulu gua serasa punya sayap, dan gua pengen sekali lagi bisa merasakan kebebasan itu. Gua bisa terbang bebas, mengepakkan sayap gua ke seluruh penjuru dunia. Dan pada saat itulah, gua seolah dapet pencerahan. 

Gua tau yg gua mau.

Gua mau sekolah ke luar negeri. Gua mau liat dunia luar, melihat aneka kehidupan di luar sana. Gua ga tau bagaimana caranya gua bisa mencapai impian gua itu, tapi satu hal yg gua tau, langkah pertama untuk menuju ke sana harus dimulai dari sini, saat ini. Dan sore itu pun, gua langsung daftar kursus Mandarin.



Belajar Mandarin, saat itu bisa dibilang adalah setetes embun sejuk di tengah penatnya kehidupan gua. Dan impian gua untuk bisa sekolah ke luar negeri itu seolah memberikan gua kekuatan untuk bisa maju terus menghadapi aneka pahitnya kehidupan. Hidup gua penuh masalah, gua berkali-kali jatuh dan menangis, tapi gua ga pernah menyerah atau hilang arah. Kenapa? Karena mata gua udah menatap jauh ke depan. Impian gua ada di depan sana, di seberang lautan, dan seberat apapun masalah yg gua hadapi, gua yakin semuanya bisa gua lewati, semuanya bisa gua hadapi, satu per satu.

Dalam keadaan saat itu, ortu gua ga mungkin bisa ngebiayain gua ke luar negeri. Gua juga ga tau gimana caranya gua bisa dapet beasiswa ke luar negeri. Segalanya seolah tidak pasti, tapi gua ga takut karena meskipun harus berjalan ribuan mil, saat ini kaki gua udah menemukan pijakan pertamanya. Dan selama gua ga menyerah, suatu hari gua percaya bahwa gua pasti bisa sampai ke sana.

Dan siapa yg sangka, bahwa "suatu hari" itu datang lebih cepat dari yg gua perkirakan?

Juni 2012. Tugas Akhir, masalah ekonomi, keluarga, dll pada akhirnya satu persatu pun berlalu. TA gua sukses dan gua dapet nilai A. Mama gua menang di pengadilan melawan bank yg mau nyita rumah gua. Pemakaman kakek nenek gua berjalan lancar. Dan gua...dapet beasiswa ke China. Begitu dapet beasiswa ke China, gua pun langsung kontak Fen dan dia pun sangat bahagia mendengarnya. Dia sampe kaget gitu, gua yg dulunya ga bisa ngomong Mandarin dan cuma bisa ngandalin Google Translate, mendadak bisa ngasih tau dia kabar bahagia, dalam Bahasa Mandarin.

Hari yudisium pun tiba, setelah beres ketok palu dan foto-foto, gua pun berdiri di hadapan gedung fakultas gua. Fakultas Seni Rupa dan Desain. Jurusan Desain Komunikasi Visual. Well, mungkin gua ga akan jadi desainer profesional di perusahaan, tapi gua yakin bahwa segala yg gua pelajari di tempat ini, tidaklah sia-sia. 

Di DKV gua belajar berpikir secara kreatif, dan kreativitas itu bisa gua terapkan di segala bidang kehidupan. Bikin presentasi yg bagus untuk memperkenalkan budaya Indonesia di luar negeri misalnya, atau mendesain metode pengajaran yg unik di saat gua jadi pengajar bahasa Mandarin...so far gua udah nemuin banyak cara untuk bisa menggunakan kreativitas gua demi kebaikan orang lain. Bahkan nulis blog kayak gini, berbagi kisah dan pengalaman hidup di China, itu semua butuh kreativitas kan?

Kawan, di dunia ini ga ada hal yg sia-sia. Jurusan kuliah tidak menentukan karir kalian. Situasi ekonomi keluarga tidak menentukan nasib kalian. Dan kalian sebenarnya tidak perlu melacurkan prinsip serta idealisme kalian demi uang atau karir. Hidup ini mau dibawa ke mana, semuanya kembali ke tangan kalian masing-masing. Selama kalian punya tujuan dan motivasi yg jelas di dalam hidup ini, kalian ga akan pernah kehilangan arah. 

Banyak yg nanya ke gua, kok gua bisa sih tabah, mengejar impian yg pada saat itu seolah-olah sangat impossible? Well, karena gua ga tau bahwa impian gua itu bukanlah impossible. Gua udah nemu jalannya dan gua udah mulai langkah pertamanya. Meskipun gua ga tau ujungnya di mana dan kapan baru bisa sampai ke sana, tapi minimal gua tau bahwa gua udah berada di jalan yg benar. Ga peduli seberapa banyaknya hambatan dan rintangan, hadapi saja satu persatu dan pada akhirnya, semuanya akan berlalu. Selama kalian tidak menyerah dan terus berusaha, suatu hari impian kalian akan tercapai. Serumit dan sesimpel itulah hidup itu. Mau dibikin simpel, atau rumit, itu terserah kalian.

Thank you buat yg udah baca kisah gua ini, semoga kalian bisa nangkep pesen moral yg mau gua omongin. Sebagai penutup postingan panjang ini, gua mau mengutip kata-katanya kata-katanya Donny Dhirgantoro dari novel 5cm :

"Taruh mimpi-mimpi kamu, cita-cita kamu, keyakinan kamu,
apa yg kamu mau kejar…
Kamu taruh di sini… jangan menempel di kening.
Biarkan…
dia…
menggantung…
mengambang…
5 centimeter…
di depan kening kamu…
Jadi dia nggak akan pernah lepas dari mata kamu.
Dan kamu bawa mimpi dan keyakinan kamu itu setiap hari,
kamu lihat setiap hari, dan percaya bahwa kamu bisa.
Apa pun hambatannya, bilang sama diri kamu sendiri,
kalo kamu percaya sama keinginan itu dan kamu NGGAK BISA menyerah.
Bahwa kamu akan berdiri lagi setiap kamu jatuh,
bahwa kamu akan mengejarnya sampai dapat, apa pun itu,
segala keinginan, mimpi, cita-cita, keyakinan diri…
Biarkan keyakinan kamu, 5 centimeter menggantung mengambang di depan kening kamu.
Dan…
sehabis itu yang kamu perlu…
Cuma kaki yang akan berjalan lebih jauh dari biasanya,
tangan yang akan berbuat lebih banyak dari biasanya,
mata yang akan menatap lebih lama dari biasanya,
lapisan tekad yg seribu kali lebih keras dari baja…
Dan hati yang akan bekerja lebih keras dari biasanya…
Serta mulut yang akan selalu berdoa” 

You Might Also Like

45 Orang pembaca meninggalkan jejak di sini

  1. Sekian lama gue ngikutin blog lo (yang emang kebanyakan bahas soal cerita cinta lo), baru kali ini gue tau lo anak DKV, bang. Selain kita sama bidangnya, ternyata ketakutan gue sama darah dan benda tajam juga dialamin lo juga. *cheers*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hore, high five dulu donk sesama anak DKV *tos*
      Gua waktu kecil pernah liat orang bunuh diri, lompat dari gedung tinggi dan CROTTT jatohnya beberapa meter di depan gua. Bola matanya menggelinding keluar dari selongsongnya, sampai ke deket kaki gua. Gimana caranya gua bisa ga phobia darah coba? Wkwkwk...

      Gua phobia liat pisau pisau dan golok besar tapi sekarang gua udah ga phobia sama cutter. Kenapa? Karena waktu kuliah DKV, hampir tiap hari gua harus motong kardus atau pasparto pake cutter wkwkwk. Cutter is my best friend...

      Delete
  2. Wuis, udah lama gak BW makin kece aja blog lu Bang. Btw, tentang idealisme yang gak bisa di pake di dunia kerja gw juga ngalamin nih pas nulis sinopsis FTV, jadi kita yg harus nurut nulis tema yang diinginkan stasiun tipi tersebut, semua ada rule. Yah, mau gimana lagi, yang penting nyari duit dengan cara halal, gak bikin susah orang lain. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yah, emang dilema Feb. Di satu sisi, butuh uang, di sisi lain, idealisme. So far, sampe saat ini gua masih bisa kukuh sama idealisme gua (dan idealisme gua juga ga muluk-muluk hehehe). Semoga aja selamanya gua bisa seperti ini.

      Delete
  3. Mas, keren banget kisahnya. It's never too late ya berarti.
    Tapi, saya kadang takut untuk bermimpi yang tinggi karena sering sekali saya teringat akan kekurangan saya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ga ada orang yg sempurna di dunia ini, tapi kadang ketidaksempurnaan itulah yg membuat hidup jadi lebih indah. Kalo gua jadi lu, gua bakal kejar impian gua sampai dapet supaya gua bisa buktiin ke diri gua sendiri bahwa gua bisa menggapai impian gua meskipun punya kekurangan. Kalo lu baca kisah gua di atas, di saat dapet beasiswa itu juga hidup gua lagi ada di titik terendah lho. Segalanya kacau. Tapi gua punya prinsip dari dulu...bahwa di saat gua tidak bisa mengubah keadaan, itu berarti gua harus mengubah jalan pikiran gua. Cobain deh =)

      Delete
  4. Kewreeeen... Jadi menyemangati anak2 muda yang berburu beasiswa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sebenernya gua cuma mau curhat aja di atas, tapi syukurlah kalo curhatan gua bisa membuat orang terinspirasi wkwkwk

      Delete
  5. Niat dan motivas besar di tambah kerja keras akhir kesampaian ya cita-citanya. Seneng deh bacanya sampai bisa ke China lagi ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Kak Lidya, semoga orang-orang yg baca kisah saya ini jadi tambah semangat dan punya energi positif untuk mengejar impiannya

      Delete
  6. Inspiratif banget, Ven. Gue baru tau soal segala cerita itu. Seriusan. Tangguh juga lo ya? Hahaha...

    Soal idealisme itu, emang ribet sih yah. Kita hidup di dunia juga butuh duit kan. Butuh makan juga. Dan gara2 itu, kita terpaksa harus melacurkan diri. Gue sempat menyingkirkan idealisme gue itu cuma buat dapetin duit yang ga seberapa. Terus gue sadar, kok kesannya gue rendahan banget. Apalagi sampe ribut2 gara2 duitnys ga turun2. Hahaha...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ada yg bilang, mumpung masih muda, kita harus kejar impian dan idealisme kita setinggi mungkin, mumpung kita masih sanggup. Gpp banyak gagal, gpp banyak jatuh dan merugi, tapi yg penting kita dapet banyak pelajaran dan pengalaman dari semua itu.

      Delete
  7. Gapai cita2mu setinggi langit, sejauh negri cina... semangaaat...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yup. Berjuanglah yg keras menggapai impian, karena impian itu rasanya manis...semanis Zhen Zhu Nai Cha

      Delete
  8. ah bang kepennn, tetep kece tulisannya seperti biasa dan yg ini mengejutkan banget plus nasihat bgt buat saya....makasiiiiiiiiii yak :D

    sukses terus ya bang kepen :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terima kasih Ca Ya, udah bertahun-tahun rajin bacain blog saya yg sederhana ini hehehe

      Delete
  9. Kebetulan banget abis posting soal mimpi dan mampir di postingan selangkah menuju impian ini :) Keven keren deh, selalu penuh semangat menggapai mimpi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terima kasih, kamu juga keren kok. Berani bermimpi adalah langkah awal dari perjalanan mencapai impian =)

      Delete
  10. Bacanya pengen nangis. Rasanya iri, terharu, terisnpirasi, bangga.. Campur aduk deh. Saya baru duduk di semster dua nih om, perjalanan saya masih panjang banget. Saya harus melakukan banyak hal ya, biar hidupnya penuh tantangan kayak om Keven :')

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gpp, Nys, nikmatin dulu masa kuliah kamu, itu masa-masa indah terakhir sebelum masuk ke dunia kerja. Tapi pelan pelan sambil mikir, nanti abis lulus mau ke mana dan jadi apa, terus arahkanlah hidup kamu ke sana, mulailah langkah pertamanya =)

      Delete
  11. Sebelumnya, salam kenal ya. Ini pertama kali aku blogwalking di blog kakak. serius, ini jujur. aku berterima kasih bgt kakak mau share tulisan ini.

    advertising adalah dunia yg ingin bgt aku masuki.. tapi aku selalu takut jikalau suatu saat akan dihadapkan dg iklan rokok. apalagi setelah lulus nanti aku pengen cari pengalaman kerja d agensi d Jkt. tahun lalu aku magang di Jogja, di agency yg basicnya syariah. jd client2nya aman, udah jd prinsipnya agency itu u/ tdk menerima client yg "membohongi" masyarakat.

    kak, sekali lg thanks bgt. aku jd semakin optimis bisa lanjut s2 ke luar negeri. aku jg nggk bisa ngandalin duit ortu, s1 aja aku jg puter otak biar ttp bisa lanjut. jd entah gmnapun caranya aku bakal berusaha. thanks kak Keven!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Salam kenal juga Nur, hehehe. Aku doain semoga kamu bisa nemuin jalan untuk mencapai impian kamu ya. Teruslah berusaha dan jangan pernah menyerah. Inget, masalah apapun di dunia ini bisa dihadapi dan diselesaikan satu persatu =)

      Delete
  12. Aahhh tq sharingnya,menyulut api semangat bgt buat saya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama-sama. Hati hati ya sama apinya, jangan sampe kebakaran wkwkwk

      Delete
  13. Ni hao ma?

    Sok2 an komen pakek bahasa Mandarin, barusan aja belajar Mandarin disekolah hanzinya bikin tangan keriting. Eh salam kenal ya baru pertama kali ke sini

    Kalo aku diposisi sperti itu bingung, disatu sisi kita dituntut profesional tapi sisi lain kita nggak mau banyak orang yg terjerumus gara2 rokok. Salut deh atas perjuangan dan pilihannya.

    Semoga sukses terus ya. Xie xie atas pengalamannya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yup, hidup ini segalanya mengenai pilihan dan gua juga ga tau apakah pilihan yg gua ambil ini benar atau salah, tapi gua percaya bahwa pada saat itu, nurani gua sudah memutuskan yg terbaik, hehehe. Semoga Mandarinnya makin lama makin bagus ya. Kalo tertarik mau belajar lebih jauh, di blog ini juga gua pernah ngepost banyak pengetahuan seputar bahasa Mandarin. Bisa liat di kumpulan post di bawah ini :

      http://claude-c-kenni.blogspot.com/search/label/%E6%B1%89%E8%AF%AD

      Delete
  14. Selamat ko Keven! Salut buat segala kerja kerasnya, yang bikin saya kagum dan sangat inspiratif. Selalu semangat ko hehehe :))) semoga saya juga diberi ketabahan dan kekuatan yang luar biasa untuk menggapai impian saya, S2 di luar negeri. Yang terpenting buatsaya yang masih anak SMA gini ya gimana caranya dulu bikin ortu bangga. Buat pemuda - pemuda Indonesia yang lain, semangat juga! :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ayo generasi muda Indonesia, kita semua semangatttt...bangun tanah air kita...berantas SARA dan KKN...!!!

      Delete
  15. Anda adalah salah satu blogger yang kuliah di luar negeri yang suka bikin iri dan termotivasi.

    Itu dilema banget saat uang dihadapkan dengan prinsip hidup. Ternyata teguh juga pendiriannya buat anti rokok. Semoga banyak pemuda Indonesia yang bisa mengikuti kisahmu bang!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semoga rasa iri nya bisa bikin termotivasi ya hehehe. Gua ga mau anak gua ngerokok, jadi gua harus beri dia contoh nyata lewat diri gua sendiri =)

      Delete
  16. Wow gue terharu bacanya. Penuh dengan asam garam khudupan. Penuh dengan perjuangan. Apa lgi pas lagi bahas rokok. Gue salut sama prinsipnya. Go ahead mas hhe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terima kasih. Sukses buat kamu juga ya =)

      Delete
  17. setelah sekian lama vakum ga pernah ngurus blog dan ga pernah blogwalking, akhirnya saya bisa mendarat di blog bang ken lagi :3

    selalu suka sama tulisan abang, selalu ada motivasi dan semangat juang di setiap tulisannyaa. Semua berawal dari mimpi kan bang? dan kita berusaha buat ngejar mimpi itu, pasti gak ada kata ga mungkin. ^^

    ReplyDelete
  18. Mungkin ini kali pertama gue mampir di blog ini.
    Dan di pendaratan pertama gue ini, gue diinspirasi sama postingan blog ini.
    Tulisan yang sangat menginspirasi gue dalam proses impian gue yang persis sama dengan isi tulisan ini.
    Pengen lanjut S2 meski gak di luar negeri.

    Thanks bang sudah menginspirasi.
    Salam,,

    ReplyDelete
  19. mantap, pantang menyerah , memang seharusnya begitu

    ReplyDelete
  20. Mungkin jarang banget orang yang bisa bangkit dari cobaan-cobaan yang bang kev hadapi ini, tapi untungnya bang kev orang yang mampu menghadapinya dan akhirnya bisa mencapai tujuanya walaupun lagi sulit :D

    Keren lah, soal idealisme kerja aku belum pernah mengalaminya, soalnya belum kerja apalagi kuliah. Tapi kayaknya ntar bakal ngerasain juga, dan apa yang akan aku lakukan nanti, belum kepikiran, apakah tetep mempertahanin idealisme atau enggak :D

    Btw, ijin baca-baca postingan lama ya, apalagi soal Fen, aku tertarik banget bacanya :p

    ReplyDelete
  21. aku juga orang yang anti sama rokok, kenapa ada orang yang mau ngerusakin dirnya sendiri... kerja sama yang nggak sesuai nurani itu malah bikin nggak nyaman dan ujungnya kerjaan jadi berantakan, tapi kamu udah membuktikan untuk mengikuti hati nuranimu juga mengikuti cita-citamu sampai ke negeri cina, akhirnya kamu bisa mendapatkan yang kamu inginkan,

    Makasih banget ya buat postingannya, ini bener2 memotivasi, iya memotivasi yang sesuai pepatah supaya menuntut ilmu sampai negeri China :D

    ReplyDelete
  22. Perjalan cinta yang butuh perjuangan tuh. Kagum dan salut dech . Jarang orabg bisa saperti mas. Klo ada munkin seribu satu. Dan satu itu masnya . Sukses selalu ya mas. bisa buat judul buku tuh cinta dinegri china. Heheh

    ReplyDelete
  23. Salut buat lo Ven. Gue juga selalu percaya sama impian gue, walaupun keliatannya situasi gue sekarang lagi buat gue takut buat bermimpi, tapi dengan cerita lo juga, kalau elo bisa harusnya gue juga bisa. Anyway, thank you tahun kemarin udah share tentang Beijing juga, walaupun gue riweuh emailin lo, Hahaha, dan sayang sekali enggak bisa ngujungin tempat Fen padahal gue mau introgasi gimana rasanya pacaran LDR-an cuy hahaha. thank you for sharing Keven! makin termotivasi nih! ^^

    ReplyDelete
  24. kampreettt...kampreettt.. postingan lu selalu sukses bikin gue spechlesssssss. nyeseek bacanya... gue iri sama tekat lu, motivasi lu dan cerita cinta lu yang indah...
    udah lama nggak baca blog, lagi ngneet di warnet (yg mahalnya ampun) tetiba keinget buka blog lu, ternyata bener, baca blog lu bikin motivasi gue nambah lagi...

    salam dari Papuaaa :)

    ReplyDelete
  25. Ah, hidup memang kadang di atas kadang di bawah, ada saatnya kita merasa di atas angin, tapi kalo kita terlena, Tuhan gak akan segan-segan langsung jatuhin kita. Atau, bisa juga Tuhan jatuhin kita untuk lihat, atau mungkin untuk mengajari kita, seberapa kuat sih kita, bagaimana cara kita bertahan.

    Dan untuk cita-cita, persis seperti yang lu bilang dan kutipan dari Donny Dhirgantoro, kalau lu mau cita-cita lu tercapai, bergeraklah, lakukan hal-hal yang gak pernah lu lakuin berjuanglah melebihi yang biasa lu lakuin, dan hasilnya nanti bakal melebihi segala hal yang pernah lu capai :)

    ReplyDelete
  26. Duh ya ampuuun ini keren amaaaaat. Gue jadi pengen S2. Jadi pengen kursus bahasa inggris yang getol, yang serius. Jadi pengen sekolah di luar :D

    ReplyDelete
  27. memang ya dalam hidup itu selalu butuh proses setahap demi setahap:')

    ReplyDelete
  28. Setiap hasil yang baik pasti melalui proses yang baik juga. Keren bro :-D

    ReplyDelete
  29. demi tuhan... artikel ini keren banget, superb.

    ReplyDelete

Temen-temen yg ga punya blog atau account Google, tetap bisa komentar kok. Di bagian "Comment As" pilih "Name/URL", terus masukin nama dan email kamu, beres deh.

Satu-dua buah baris komentar yg sahabat tinggalkan merupakan sebuah apresiasi yg sangat besar artinya bagi sang penulis =)

Subscribe