Kuliah Terakhirku Di Kampus

22:52:00


Udah 3 tahun berselang semenjak gua lulus dari Marnat. Dan untuk pertama kalinya setelah lulus, gua pergi ke sana. Sampe di sana gua cukup kaget karena banyak sekali yg berubah. Perubahan yg paling mencolok adalah munculnya beberapa gedung baru yg kece banget bentuknya. Seengganya sekarang gua tau ke mana perginya uang pembangunan yg telah gua bayar waktu jaman kuliah dulu, hehehe (suatu pernyataan yg ga akan pernah lu denger keluar dari mulut gua dan temen-temen gua kalo kita lagi ngomongin mantan SMP-SMA kita hehehe)

Anyway, sekarang kantinnya jadi lebih besar, lebih bagus, dan sekitar kampus bermunculan banyak sekali restoran dan mini market yg makanannya terlihat menggiurkan (namun harganya tidak begitu ramah di dompet) Beberapa kios favorit gua juga sudah menghilang dari foodcourt, digantikan oleh kios-kios baru yg menu makanannya lebih "kekinian"

Namun ada juga yg tidak berubah dari mantan kampus gua ini, apakah itu? Cewe-cewe di sini masih tetap...bening, hehehe. Bahkan di jalan gua sempet berpapasan dengan cewe-cewe yg tampangnya...OMG...sempurna, bagaikan bidadari turun dari langit dan menjelma menjadi mahasiswi. Gua jadi agak nyesel...kenapa dulu gua lulus cepet-cepet ya? Kalo gua masih kuliah, dan single, pasti udah gua embat tuh bidadari-bidadarinya.

Gua jadi teringat sama hari pertama gua pindah kuliah dari UNAB (Universitas Negeri Antah Berantah) ke Marnat. Di UNAB, bukannya ga ada bidadari. Ada kok, tapi langka banget. Dan secara UNAB dipenuhi oleh kaum adam, bidadari kampus itu pasti ke mana-mana selalu "disemutin" bak setetes gula di tengah padang gurun yg penuh dengan semut-semut yg sedang birahi tinggi.

Anyway, di hari pertama gua pindah kuliah ke Marnat, gua berjalan dari parkiran motor ke gedung FSRD dan saat itulah...gua melihat segerombolan bidadari...catet...bukan satu, tapi beberapa cuy...lagi berjalan bareng sambil tersenyum anggun.

Krak...krak...kerak debu yg sudah menebal di kornea mata gua pun retak dan berjatuhan. Dunia gua yg tadinya serasa abu-abu, kini menjadi warna-warni, diiringi alunan lembut suara Louis Armstrong...

I see skies of blueeee....clouds of whiteeee....
...what a wonderful world...



Dan sejak itu...dunia gua pun tidak pernah berubah menjadi grayscale lagi...
Ga nyesel deh pindah kuliah ke sini wkwkwk

Dan hari ini terbukti...sampai hari ini, gua rasa kampus gua ini tetap jadi kampus dengan populasi koko ganteng dan cici cantik terbanyak se-Jawa Barat wkwkwk...ayo ayo kalian para sarjana yg jomblo, lanjut kuliah S2 di Marnat aja...#promositerselubung

Anyway, back to topic, hari ini gua maen ke kampus buat apa sih? Ngeceng? Oh bukan, ngeceng mah tinggal pake Tinder aja *plaaaak. Ven, sadar woy, lu udah punya cewe!!!

Iya iya, bukan, bukan ngeceng. Gua hari ini ke kampus buat ngambil IJAZAH.
Lho? Kenapa 3 tahun setelah lulus baru ngambil ijazah? Hari ini banyaaaak banget yg bertanya gini sama gua. Well, ceritanya panjang, tapi kalo pembaca setia Emotional Flutter, pasti udah tau kenapa...

Jadi singkat cerita, tahun 2012 dulu, gua seberes sidang akhir, ketok palu, yudisium, langsung cabut meninggalkan Indonesia, pergi ke China. Wisuda aja gua ga ikut, boro-boro ngambil ijazah. Dan karena sibuk diimpor sana-sini, baru hari ini gua ada waktu untuk kembali ke habitat dan ngambil ijazah. Begitchuuuu...

Setelah melewati proses administrasi yg ehm, lumayan panjang, akhirnya ijazah pun boleh gua ambil. Seneeeeeng banget rasanya, sampe pengen gua ciumin tuh itu lembar ijazah...cuma takut kalo tintanya luntur kena air liur, nanti tanda tangan Dekan dan Rektor nya pindah ke bibir gua gimana?



Setelah ambil ijazah, sebelum pulang, gua sempet maen ke taman bacaan di sebrang kampus tempat dulu gua biasa minjem komik dan novel. Gua liat si mbak penjaganya masih sama kayak yg dulu, jadi langsung aja gua masuk dan nyapa dengan sok akrab
"Halo mbak, masih inget saya?"
Si mbaknya ngeliatin gua sambil bingung, terus nanya
"Siapa ya?"
JEGERRRRRRR
Sedih banget rasanya, gua dulu selama lima tahun hampir tiap minggu minjem buku ke situ, TEGANYA si mbak melupakan wajah gua!

Gua masuk dan liat-liat koleksi komik dan novel mereka. Wah tambah lengkap lho koleksinya, bahkan seri Supernova, Eragon, Eiji Yoshikawa dll pun lengkap, jaman dulu sih belum ada tuh. Tapi gua liat-liatnya sambil ngerasa agak canggung karena si mbak penjaganya melototin gua terus.
"Kalo mau minjem buku harus jadi member dulu!" kata si mbak, agak judes.
Ya ampuuuunn mbakkkk...saya udah member sejak 8 tahun yg lalu astagaaaa...tega banget ihhhh!
Akhirnya sambil agak bete, gua pun pamit dari situ. Si mbak masih ngeliatin gua dengan curiga waktu gua buka pintu dan keluar dari sana, disangkanya gua mau maling komik kali ya?

Di sebelah taman bacaan, ada tukang jualan DVD bajakan dan di depan toko DVD itu ada tukang jualan jus. Gua inget, dulu gua hampir tiap hari pergi ke sana bareng sobat baek gua untuk minum jus, doping vitamin harian ceritanya hehehe. Gua beli jus tomat, just favorit gua dan sobat gua dulu, dan begitu jusnya jadi, langsung gua minum sampai habis. Rasanya tetap enak seperti dulu (cuma harganya lebih mahal 3000 hiks), tidak berubah. Dan kemudian gua menyadari suatu hal...

Gua sadar bahwa sebenernya kampus gua tidak begitu banyak berubah. Yg banyak berubah justru adalah gua nya sendiri.

Gua sadar bahwa semenjak pergi ke China, setiap kali pulang ke rumah, gua sering bertengkar sama mama gua. Bukan mama gua nya yg berubah, beliau tetap sama kayak dulu, gua nya yg berubah. Selama di luar negeri gua bertambah pintar, bertambah tangguh, dan bertambah mandiri. Tapi di sisi lain, di tengah perjalanan itu, kemampuan gua untuk bertoleransi terhadap orang lain pun berkurang. Terbiasa hidup sendiri membuat gua jadi kurang sabar dan egois. Gua ngerasa bahwa gua itu sekarang jauh lebih pintar dan dewasa, udah bukan anak-anak lagi, makanya tiap kali adu argumen sama mama gua, gua ga mau kalah. Padahal mama gua sama kayak dulu, cuma ingin gua mendengarkan, bukan mendebat.

Pulang ke Indo, gua juga sering ngerasa temen-temen gua berubah, jadi tambah sibuk dan jarang ada waktu buat kongkow atau have fun. Sebenernya temen-temen gua juga ga berubah, tetep gila, tetep mesum, tetep garink, hanya saja sekarang mereka udah punya prioritas sendiri-sendiri, dan have fun sudah bukan menjadi prioritas yg utama.

Begitu pula dengan kampus gua. Kampus gua tidak banyak berubah sebenernya, diri gua lah yg banyak berubah. Gua yg dulu sering ngomel-ngomel kalo kuliah dapet banyak tugas, sementara gua yg sekarang menyadari bahwa masa kuliah itu adalah masa yg paling menyenangkan. Jadi pelajar itu enak lho, tanggung jawabnya cuma harus belajar dan ngerjain tugas, udah...simpel banget. Gua yg sekarang, selain belajar, masih harus kerja cari duit, masih harus mikirin masa depan, mikirin orang tua, mikirin biaya untuk nikah...argh ribet. Nanti udah punya anak, dijamin tambah ribet.

Gua yg dulu ingin cepat-cepat dewasa, semasa kuliah malah sibuk cari pacar lah, bisnis ini itu lah, tidak menggunakan kesempatan gua untuk menimba ilmu dan menikmati kehidupan gua sebagai pelajar. Gua yg sekarang, berharap gua bisa kembali lagi ke masa kuliah, dan menghabiskan lebih banyak waktu untuk belajar lebih banyak ilmu desain dan juga bergaul dengan lebih banyak orang. Kalo bisa sih, pengen ngasih tau diri gua yg dulu untuk belajar yg rajin, serajin-rajinnya, karena belajar itu adalah sebuah privilege, bukan beban atau kewajiban...ga usah sibuk nyariin pacar, cari temen aja yg banyak, nikmatin masa muda dan single...seudah dewasa nanti, lu bakal merindukan semua kebebasan itu.

Well, sekarang semua itu sudah berlalu, tidak ada gunanya disesali. Gua bukan seseorang yg sempurna. Menyadari dan mengakui semua kekurangan di atas adalah langkah pertama gua untuk berubah. Gua bakal lebih sabar terhadap orang-orang di sekitar gua, gua bakal lebih menghargai apa yg gua punya, dan gua tidak akan terus menyesali masa lalu, gua akan melangkah maju dan membuat hari-hari gua mulai saat ini, menjadi lebih bermakna dan tanpa penyesalan.

Memang ironis ya hidup manusia itu. Sewaktu kecil kita ingin cepat dewasa, setelah dewasa kita malah merindukan masa muda. Sewaktu lajang kita ingin cepat punya pacar, setelah punya pacar kita baru sadar bahwa kita malah merindukan kebebasan di saat lajang  Banyak hal di dunia ini yg terasa indah pada saat kita tidak memilikinya, tapi saat kita akhirnya mendapatkan apa yg kita inginkan tersebut, kita baru menyadari bahwa...hidup itu adalah timbal balik. Di saat kita mendapatkan sesuatu, pada saat itu pula kita pun kehilangan sesuatu.

Setelah minum jus, gua pun memacu motor gua menuruni Jalan Surya Sumantri yg dari jaman gua kuliah dulu selalu macet. Sesaat gua pun memandang gedung kampus gua, dan tersenyum...ternyata setelah lulus pun gua masih mendapatkan ilmu hidup di sini.



Selamat ulang tahun yang ke-50, kampusku tercinta. Terima kasih untuk "KULIAH TERAKHIR"nya. Terima kasih untuk segala-galanya.  Gua akan berjuang untuk sukses, dan kalo suatu hari gua diwawancara wartawan dan ditanya dulu kuliah di mana, gua akan dengan bangga menjawab : "Universitas Kristen Maranatha, yang penuh koko ganteng dan cici cantik", hehehe.

Buat temen-temen yg masih sekolah dan kuliah, gua cuma mau pesen : Inget, masa muda itu cuma akan datang sekali, gunakanlah waktumu sebaik-baiknya.

You are only young once, cherish it.



You Might Also Like

32 Orang pembaca meninggalkan jejak di sini

  1. Heeee... Aku juga udah ngerasain itu sejak sebelum lulus. Masa kuliah itu masa paling enak. Kewajibannya cuma belajar dan bersosialisasi. Sekarang setelah lulus, baru merasa kewajibannya jauh lebih abstrak.. Susah dibayangin. Ini aja masih ada di antah berantah belum punya arah jalan :"D Soal nabung untuk masa depan, itu juga sebenernya masih terasa jauh banget. Tapi kenyataannya itu udah disodorin didepan tangan, dan sekarang harus mulai mengisi tiap persoalan hidup.. Semangat ko... hehehe :P

    ReplyDelete
  2. kalo aku sekarang sedang berusaha secepat mungkin bisa keluar dari kampus

    ReplyDelete
  3. foodcourt marnat sekarang sih udah saingan ma foodcourt IP. cm tetep lah enak yang dulu,sensasi nya beda ahahah

    ReplyDelete
  4. Cie yang abis main-main kekampus buat inget2 kenangan sama si doi *abaikan*. memang sih kebanyakan gitu kalo udah lulus lama terus ngak main ke situ lagi pasti ada satu dua hal yang bakal berubah. mulai dari bangunan, sampai mbak-mbak penjaga taman bacaannya yang padahal dulu sering main kesitu, itu antara mbaknyaa yang lupa atau loenya yang ngak terkenal :D ngak masalah deh yang penting sekarang udah lulus, udah jadi sarjana, gue mah masih lama, baru masuk kuliah kemaren ajah. tapi pesenmu bakal tak pegang buat kehidupan kedepan gue :)

    ReplyDelete
  5. Bg, kenapa kata "NGAMBIL IJAZAH" harus dibold gitu... "Nyesek tau bg...!!"

    Mengenang kembali ke masa di mana semuanya benar2 indah dulu, sekarang menjadi hal baru yang patutnya kita menyadari bahwa sudah banyak yg berubah. Jujur, di masa akhir gue kuliah ini saja, banyak sekali hal yang berubah dalam diri. Gak cuman sekedar teman atau keadaan.

    Pertanyaan sederhanapun sering muncul "Akan jadi apa aku nanti?"

    ReplyDelete
  6. Makasih bang, setidaknya gue bisa sadar akan hal itu sebelum semuanya terlambat.

    Btw... selamat ya karena udah nerima ijazah! Selamat menempuh hidup baru :p

    ReplyDelete
  7. Wah... menarik sekali nih cerita pengalaman hidupnya...
    itu ke cina ngapain bro? hehe... kepo... ijazahnya keren... jd pengen...
    cepet2 lulus, btw makasih tips2 ttg kehidupannya bro... pengalaman hidup...
    adalah guru terbaik, masa muda itu cuma sekali... jd jgn disia2kan, sip!

    ReplyDelete
  8. gue juga sebenernya nyesel kenapa dulu terlalu menikmati masa kuliah sampe ga baca "peluang2" yang ada, tapi justru itu bisa jadi pengalaman, buat gue sendiri, dan penerus2 gue kelak.

    dan dari situ gue belajar, bahwa masa lalu adalah pelajaran yang paling mahal, dan sebisa mungkin gue mempersiapkan diri untuk masa depan.

    ReplyDelete
  9. Waw, baru diambil ya? Jadi inget kadang banyak hal berubah tapi ya lagi-lagi kondisi juga. Teman2 yang berubah pun karena lingkungan yang udah beda ya. Sama kayak Keven yang balik ke sini pun pasti membawa perubahan yang banyak. Semoga step selanjutnya jadi lebih mudah ya, yang penting jalani aja. :D

    ReplyDelete
  10. Terbiasa hidup sendiri membuat diri berubah jadi egois? *brb cari pacar*

    Aku juga ngerasa gitu pas mau legalisir ijazah smp, sekarang sudah berubah bagus banget padahal waktu pertama masuk situ gedungnya masih numpang.

    Berubah itu pasti asal kita bisa mengikuti arus perubahannya gak masalah, kalo perubanhannya ke arah yg jelek sih jangan ya.

    Selamat ulang tahun buat mantan kampusnya :)

    ReplyDelete
  11. jadi sekarang udah lulus sah ya ijazahnya udah di tangan :) Balik KE CIna lagi gak?

    ReplyDelete
  12. eh tiga tahun lama banget ya
    untung orang sana masih inget tuh sama ijazahnya
    kalau lupa mungkin bakalan lama tuh
    ckckc

    saya yakin semua orang bisa berubah, jadi ya terima dan syukuri aja perubahan itu selama memang ngerasa positif dan enak ngejalaninnya

    ReplyDelete
  13. Lucu baca cerita yang dikira mau maling novelnya. Wkwkwkwk

    ReplyDelete
  14. Selalu, pengalaman dan pemikiran koko menginspirasi saya wehehe semangat terus ko!

    ReplyDelete
  15. keren pengalamannya. Perubahan itu memang pasti terjadi, gua juga merasa berubah. Intinya banyak belajar dan rajin. Menginspirasi tulisannya, menyesal memang selalu datang terlambat

    ReplyDelete
  16. Yah, memang dasarnya manusia mah serakah, pengen sana sini nggak ada habisnya, nggak pernah puas.
    Thanks for sharing ya om Kev, sekarang aku jadi bawaannya pengen ngerjain tugas.................

    ReplyDelete
  17. Iya. Semuanya juga baklaan berubah, mau lingkungannya, mau teman, mau mama atau diri sendiri. Dan begitu sampe di posisi kayak kita, bgtu ngeliat ke belakang rasanya pingin kembali lagi, hidup jaman dulu emang simple..hidup jaman sekarang, msh sama kayak yg lo bilang lebih bercabang dengan beban lbih berat. Tapi ya thats life...pas masih kecil lgn buru buru gede, pas udah gede ehh kegedean bebannya pingin kecil lagi. Piye ya...dan semua yg lo katakan so trueeeee....kayaknya lo emang udah banyak makan asin manis kehidupan. Hehehe

    Tapi lo mah dri postingan lo ga jauh jauh soal kebeningan cewek cewek, panteslah ya, itu di bandung kan?? Owh baru tau pernah kuliah di situ juga. Makanya kmrin postinga yang mantan itu jga pas pulang ke bandung nyak??

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, sekarang lagi di Bandung sampe awal Okt. Mey, lu juga orang Bandung? Kapan kapan boleh tuh kita ketemuan dan ngobrol ngobrol hehehe

      Delete
  18. Iya bang, manusia emang gitu, termasuk gue juga sih. Saat kita menginginkan sesuatu, pas keinginan itu tercapai, kita malah cepat bosan atau ingin meninggalkannya begitu saja~

    ReplyDelete
  19. Gue juga nyesal dimana masa smp gue, gue buang begitu saja untuk bermain game, tapi sekarang gue berusaha untuk beruba pola pikir dan pola gue untuk ngatur waktu. Gue gak mau masa smp gue terulang di lagi di SMA ini. Gue mau belajar dan belajar untuk masa depan gue. *Curhat

    ReplyDelete
  20. weeee.....langsung ke LN toh bro?
    jadi baru ambil ijazah gitu bro? gak ikutan wisuda gitu bro?
    nyoba nyari bidadari kampus baru bro? *eh

    selamat deh buat kesuksesannya semuanya, selamat juga udah bisa pegang ijazah yang dirindukan, dan selamat ulangtahun buat kampus loe bro :D

    ReplyDelete
  21. Kuliah? Belum tau deh rasanya kayak apa? SMK aja baru mau selesai :D
    Yaa itulah hidup bang. Pas SMA rindu masa masa SMP, pas Kuliah rindu masa masa SMA :D

    ReplyDelete
  22. Kok Universitas kristen maranata cuman disingkat marnat -____-

    Wuihh orang sibuk banget nih kayaknya. Masa wisuda yang seumur hidup sekali nggak hadir. Btw, selamat mendapatkan izasah yang udah 3 tahun nggak diambil :|

    ReplyDelete
  23. Ada juga yang 3 tahun baru ambil ijazah, hahaha lucu juga. Tapi kalo lihat keadaan waktu itu kayaknya emang sibuk banget ngurus pindahan ke China.

    Aku baru mulai kuliah, dan tekadku untuk belajar lebih besar disini daripada waktu SMA. Aku udah punya niat untuk belajar banyak dan cari temen yang banyak. Banyak hal yang harus aku lalui disini, dan semoga aku nggak nyia-nyiain waktuku.

    Setidaknya dari pengalaman bang kev aku bisa belajar kalau masa muda itu jangan disia-siakan. Jangan mengeluh tugas kita banyak, karena dimasa dewasa nanti tugas kita akan lebih banyak. Nikmati masa muda dan jangan sia-siakan :))

    Makasih nasehatnya bang

    ReplyDelete
  24. Main ke sekolah lama emang selalu bikin kita banyak nostalgia. Yang tadinya kita nggak terlalu inget memory-nya, eh pas udah main ke sana, jadi inget dengan jelas semuanya.

    Main ke sekolah lama juga bikin nyesek, kenapa sekolah jadi tambah bagus setelah kita lulus? Hmm..

    Makasih nasehatnya bang. Sekarang gue mau menikmati sepuasnya dulu ah masa jadi pelajar. Biar kalo udh dewasa nggak nyesel :)

    ReplyDelete
  25. nostalgia banget tuh pasti..

    boleh dicoba tuh kampusnya. beneran tuh populasi cici cantiknya banyak? wah, study abroad ke china? gue jadi pingin study ke luar negri juga. denger2 di china itu wc nya jorok banget ya? tapi hasilnya oke juga tuh, jadi makin pinter rplus tangguh.

    ReplyDelete
  26. Oh lulusan Marnat ya Om? Btw di Marnat itu ada ekstensi nggak sih? Aku kok jadi tertarik buat nyoba ke sana. Dulu waktu SMA pernah dapet undangan buat masuk ke situ tapi minder haha.

    Jadi sekarang di Cina sambil kuliah apa kerja doang?

    Bener sih kata kamu, bukan orang lain yang berubah. Tapi kitanya yang berubah. Kita yang harus lebih memahami.

    ReplyDelete
  27. Kalo menurut Koko, lebih indah masa SMA atau masa kuliah Ko? Lain kali tulis dong perbedaan suka duka masa SMA dan kuliah :3
    Aku tinggal 6 bulan lagi di SMA nih.. dan aku rasa, selain belajar buat persiapan UN, aku mau cobain hal-hal baru yang nantinya bakal jadi sejarah dan pelajaran dalam hidupku..
    Dan sebenernya rada takut juga sih, ngadepin dunia perkuliahan.. tulis suka dukanya dong Kooo :3

    ReplyDelete
  28. Seiring berjalannya waktu, semuanya pasti ada yang berubah. entah kitanya atau lingkungan di sekitar kita. Tinggal kitanya aja yang harus bisa beradaptasi sama semua perubahan itu.

    Btw, aku jadi pengen juga nih kayak koko. Bisa ngelanjutin kuliah ke luar negeri. Semangatin aku dong ko :D

    ReplyDelete
  29. Gue masih tetep nyimpen hasrat pengen ketemuan langsung sama lu, Ven. Sayang lu di Bandung, hahaha.

    ReplyDelete

Temen-temen yg ga punya blog atau account Google, tetap bisa komentar kok. Di bagian "Comment As" pilih "Name/URL", terus masukin nama dan email kamu, beres deh.

Satu-dua buah baris komentar yg sahabat tinggalkan merupakan sebuah apresiasi yg sangat besar artinya bagi sang penulis =)

Subscribe