Full Day School di Indonesia? Really?

15:35:00

Sumber : Brilio.net
Halo semuanya, apa kabar? Gua tadinya pengen basa-basi banyaaaak banget, untuk merayakan kembalinya gua ke jagad per-BLOG-an ini, tapi nanti deh ya, di post berikutnya aja. Gua lagi emosi nih, pengen nulis tentang suatu hal yg lagi heboh di socmed akhir-akhir ini, dan sesuai judul blog ini, bersiaplah untuk membaca sebuah artikel yg EMOSIONAL. Buat yg jantungnya ga kuat, disaranin warming up dulu sebelum baca. Resiko ditanggung sendiri ya! Oke, here we go!

Di socmed akhir-akhir ini kan lagi heboh pro kontra soal gagasan yg dicetuskan oleh Mendikbud baru kita TERCINTAH. Jadi beliau usul bahwa sekolah-sekolah di Indonesia harus menerapkan sistem FULL DAY SCHOOL di mana anak-anak di Indonesia bersekolah dari jam 7 pagi sampai dengan jam 5 sore. Untuk lengkapnya, kalian bisa baca di sini dan di sini.


Ada beberapa artikel yg kemudian menyebutkan bahwa sistem FULL DAY SCHOOL ini sudah lebih dahulu diterapkan di negara-negara lain, contohnya artikel yg satu ini : https://www.brilio.net/serius/7-negara-maju-ini-ternyata-menerapkan-sistem-full-day-school-wow-160808h.html


Iya, emang udah banyak negara-negara maju yg menerapkan sistem Full Day School sebelum Indonesia, tapi yg pengen gua sampaikan lewat postingan kali ini adalah....sistem Full Day School itu bukan berarti anak-anak di sana SEKOLAH SEHARIAN dari pagi sampe malam lho.


Ambil contohnya di China. Gua pernah tinggal di sana selama 4 tahun, jadi gua lumayan ngerti. Artikel di Brilio mengatakan :




Sayangnya, pernyataan di atas TIDAK TEPAT. Kenapa? Sini gua jelasin...


Sebagian anak SMA di China tuh tinggal di asrama di dalam sekolahnya. Mereka pagi sekolah dari jam 8 ampe jam 11, kemudian istirahat siang. Selama istirahat itu, biasanya mereka makan siang di kantin sekolah, udah itu pulang ke asrama dan tidur siang. Sore jam setengah 3 mereka mulai kelas lagi, sampe jam 5, udah itu istirahat lagi, termasuk makan malam dan mandi sore. Sekitar jam setengah 8 mereka dikasih waktu untuk "belajar mandiri" di kelas sampe jam 10 malam, termasuk bikin PR dan mempersiapkan diri untuk ujian. Udah itu mereka boleh pulang ke asrama dan tidur. 


Jadi, kalo dirangkum, jadwal mereka sehari-hari kurang lebih adalah :


Jadwal Sekolah anak SMA di China
08.00 - 11.00 Kelas
11.00 - 14.30 Istirahat Siang
14.30 - 17.30 Kelas
17.30 - 19.30 Istirahat Sore
19.30 - 22.30 Belajar Mandiri
22.30 - 08.00 Istirahat Malam

Jadi pernyataan yg mengatakan bahwa murid SMA di China sekolah dari jam 06.30 s/d pk.22.00 itu TIDAK TEPAT. 

Kalo ditotal-total, sebenernya anak SMA di China sekolah yg efektifnya cuma sekitar 6-7 JAM, sisanya ya sesi belajar mandiri dan istirahat. Bandingin sama anak-anak SMA di Indonesia saat ini. Masuk jam 7 pagi, pulang jam 3 sore. Di tengah-tengah memang ada istirahat, tapi total paling cuma 1-2 jam. Jadi setiap hari kurang lebih mereka udah belajar efektif selama 6-7 jam juga. 

Jadwal Sekolah anak SMA di Indonesia
06.30 - 09.15 Kelas
09.15 - 09.35 Istirahat Pagi
09.35 - 12.00 Kelas
12.00 - 12.40 Istirahat Siang
12.40 - 15.00 Kelas

Udah itu pulang sekolah masih dipaksa LES dan BIMBEL ini itu...kasian banget. Gua dulu pernah jadi guru les dan anak yg les sama gua itu, jam 7 malam masih pake seragam SMA. Jadi dia dari siang belum sempet pulang ke rumah, terus dihajar sama les dan bimbel., sehari kurang lebih ada 2 atau 3 les di luar sekolahnya. Dia setiap hari kurang lebih jam setengah 9 malem baru sampe rumah, jadi jam segitu baru bisa mandi, bikin PR, dan tidur. Terus kapan maennya? Ini anak SMA apa karyawan kantoran ya? Kok masih muda udah kayak gini sih hidupnya? Pantesan jaman sekarang banyak ABG kita yg jadi alay, galau, dan labil. STRESS kali ya, seharian dipaksa belajar, sampe ga ada waktu maen.


Berbahagialah kalian yg menikmati masa kecil di tahun 90an, kita masih ngerasain yg namanya :
- tidur siang
- maen ucing sumput sama anak-anak tetangga
- maen layangan sama Bapak
- sepedaan keliling kompleks
- cabut nyawa di atas rumput
- nangkep capung dan kupu-kupu pake jaring
- maen game di warnet sepulang sekolah
- nonton anime siang-siang

Dan kalo suatu saat kalian jadi orang tua, PLEASE, jangan renggut masa kecil bahagia yg jadi hak anak kalian. 

Kesuksesan ga melulu ditentukan sama prestasi akademis, dan kebanggaan sebagai orang tua tidak harus diraih di atas penderitaan anak kita. Masa muda itu hanya datang satu kali, biarkan anak-anak kita menikmati masa-masa keemasan itu.

Gua belum bisa menentukan pro atau kontra terhadap gagasan FULL DAY SCHOOL di Indonesia karena saat ini kita masih belum tau nanti bagaimana penerapannya. Gua cuma berharap, Mendikbud kita bisa riset dan studi banding baik-baik dulu ke negara-negara lain, sebelum menerapkan sistem ini di Indonesia.

Sumber : Brilio.net
TAMBAHAN :
Denger-denger, akhirnya ide ini dibatalkan. :
Menteri kita galau wkwkwk...

You Might Also Like

70 Orang pembaca meninggalkan jejak di sini

  1. wekeke, untung aja aku anak 90-an :D
    aku masih sempat merasakan main sepulang sekolah, mampir ke warnet sepulang sekolah, nonton film kartun siang-sore-malem :D
    mungkin kalo aku jadi anak sekarang, stress juga kali yah
    makanya sempat kepikiran nanti anakku mending aku home schooling aja, biar ga stress :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tapi home schooling juga katanya ada efek negatifnya, anak jadi ga terbiasa bersosialisasi sama temen sebayanya. Ga tau deh, gua punya anak aja belom. Istri juga belom punya, ada yg berminat? Hahaha #malahjadicurhat

      Delete
  2. ide pak menteri ini emang "bias kota" banget sih, dasarnya biar nanti pulangnya bareng orangtua yang pulang kerja, jadi selalu berada di bawah pengawasan, gak keluyuran. Itu kan cuma masalah di kota, pak menteri lupa, di pinggiran kota dan di kampung-kampung, biasanya anak-anak bantu ortu di sawah, bantu jaga warung, bantu nyari rumput buat ternak, bantu dorong gerobak keliling. Indonesia bukan Jakarta, Indonesia bukan cuma kota.

    Semoga dengan heboh-hebohnya ini, pak menteri mengkaji ulang deh ya, kan kemaren masih wacana. Semoga bisa nemu model yang pas, walaupun menurut gue yang terpenting ya tingkatin kualitas guru-guru dulu nih. Tiap tahun kurikulum ganti kayak gimanapun kalo ujung tombaknya gak diupgrade juga ya sama aja sih.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Second this comment also hahaha. Ramy emang TOP abis deh, temen-temen jangan lupa follow blognya ya =)

      Delete
  3. Aku lahir masih 90 an meski agak akhir. Dari SD sampe SMA belajar full day mulu sampe jam 3/4 sore. Hasilnya? Pas SMA jadi males malesan banget. Pengennya main mulu. Dan gampang stres, ga bisa kendaliin diri. Ga bisa mengenal diri sendiri karena disuruh kenalan sama pelajaran mulu.
    Apalagi kalo ortunya kagak pengertian, stress lah.
    (hah inimah numpang curhat)

    Eh btw cabut nyawa di atas rumput itu gimana ya x')

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jadi ceritanya kita masukin sapu tangan ke celana bagian belakang, terus kita kayak gulat gitu, siapa yg bisa nyabut sapu tangan lawannya duluan, menang. Belum pernah maen?

      Delete
  4. Di negara" yang ada full day schooling, kok tingkat stress nya lebih tinggi ya buat murid"nya? Coincidence? I think not.

    ReplyDelete
  5. wah, padahal untuk kondisi sekarang aku termasuk setuju loh untuk sistem full day. kalau dulu anak 90-an pulang sekolah mainnya positif. gak cuma pegang gadget trus browsing akun gak jelas dan malah bangga buat team haters.

    dengan teknologi yang main maju, anak-anak harus di siapkan jadi gerasai produktif dong, jadi gunain teknologi dengan bimbingan di sekolah. jadi ga banyak anak rusak gara-gara teknologi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, abis jaman sekarang ortunya juga pada sibuk cari duit, ga ada waktu buat anak-anak. Coba sekarang tanya sama ortu di kota-kota, berapa dari mereka yg pernah ngajarin anaknya maen layangan? Ah ribet, kasih iPad aja, suruh anaknya maen sendiri hehehe

      Delete
  6. istirahat siangnya semacam tidur siang juga ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, tidur siang itu wajib. Coba lu ke China, terus jalan-jalan antara jam 1 sampe jam 2 siang, dijamin SEPI, semua pada tidur siang hahaha

      Delete
  7. yaa, aku juga masih bingungn antara pro dan kontra soal masalah ini.

    ternyata sekolah full day di china beda banget penerapannya ya. istirahatnya lebih banyak ternyata. lain kalau di indonesia kan kebanyakan belajarnya.

    kasihan juga kalau ini jadi diterapin soalnya ntar bakalan banyak yang kekurangan jatah main haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, di China mereka pake full day school karena memang anak-anaknya tinggal di sekolah. Kalo di Indonesia kan beda, makanya ga bisa disamain...

      Delete
  8. I also feel so grateful to be able to experience childhood in 90s. It felt so simple back then! The simpler = the happier hahaha.

    One thing I am very surprised before all of these, I was so shocked why did they replace Menteri Anies =( he looks so kind (apa sih hahaha)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, gua juga kaget hahaha. Jokowi kesambit apa ya?

      Delete
  9. ktia adalah generasi terakhir yang merasakan nikmatnya masa kecil dengan luar biasa. Gue belum tahu "full day school" yang KATANYA meengadopsi sistem Finlandia ini akan diterapkan seperti apa oleh bapak Menteri kita ini tapi semoga saja "formula" yang dibuat mampu memberikan kemajuan dalam sistem pendidikan di Indonesia. Urusan pro/kontra yah wajarlah. Kita lihat saja nanti dan mari kritis demi kemajuan bersama.

    All in all we are just another brick in the wall

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yeah, just another brick on the wall. Aku mah apa atuh hehehe

      Delete
  10. hehehe aku selama 6 tahun kehidupannya gitu tuh (SMP-SMA), pulang sekolah jam 3, lalu lanjut les (Inggris atau bimbel) sampe jam 9 -___-

    tapi kalo pas SD mah masih santai. heuheu.

    btw berarti si brilio hoax dong ya, duh berabe nih content writernya -_-

    ReplyDelete
    Replies
    1. Duh kasian banget ya lu, tiap hari kayak gitu sekolahnya. Tapi hasilnya kok jadi kreatif kayak sekarang? Masih sampe bisa bikin blog segala? Hehehe

      Delete
  11. Mendingan sekolah dilamain tp bmbel dll itu ditiadakan ato sekolah pendek tp les les an tetep jalan? Jangan sampe uda sekolah makin panjang trus pake les pula lagi aja yah..*pengsan*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jaman sekarang orang tua berlomba-lomba ingin anaknya jadi bisa segalanya sih, makanya...

      Delete
  12. Aku setuju kalo pemerintah harus mengkaji ulang rencana ini. Jangan semuanya digeneralisasikan bahwa semua daerah di seluruh Indonesia menerapkan ini. Bayangkan saja kalo daerah terpencil juga diterapkan sistem ini. Murid-murid yang kalo berangkat sekolah harus berjalan sekian kilometer atau harus naik perahu dulu sekian jam demi bisa sampe ke sekolah bisa-bisa mereka lelah dan jadi tidak fokus dengan pelajaran yang ada. Kecuali, jika di sekolah tersebut memiliki asrama seperti yang ada di Cina dengan jadwal yang kurang lebih efisien, mungkin baru bisa. Semoga ini masih wacana saja.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, sebenernya gua pernah baca, belajar yg efisien itu 45 menit buat taraf SMA. 15 menit mendengarkan guru, 30 menit praktek. Kalo buat level SMP atau SD, kemampuan fokus anak-anaknya lebih singkat lagi. Nah bayangin kalo seharian dipaksa belajar? Dijamin pada korslet semua otaknya hehehe, pelajaran malah jadi ga ada yg masuk.

      Delete
  13. Gue juga kurang setuju si sama kebijakan ini. Sebenernya bagus, tapi harus di tunjangan fasilitas yang memadai.
    Okelah klo misal di Pusat kota. Lah klo di kampung di terapin gini? Kadang gedung 2 sekolah aja gabung karena gak punya gedung. Udah gitu gedung mau runtuh. Lah siapa yang mau betah kan? Hmm

    Klo menurut gue ini di tunda dulu lebih baik fasilitas.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, masih banyak yg harus dibenahi dari negara kita. Duh jadi gatel, apa nanti gua ngelamar jadi menteri pendidikan aja gitu ya?

      Delete
  14. menrut gue mah mentri yang baru ini pengen terkenal ajah.usulannya masih mentah banget. gede karena media terlalu mengekspose itu kan baru usulan, perlu dikaji ulang. dll..

    gue sih bersukur udah keluar dari sistem sekolah yang selama ini bkin gue nggak bisa berkembang. hehe malah setelah gue lulus sekolah dan kuliah dapet ilmu banyak dari praktek dan otodidak belajar tentang kehidupan.. halah :)))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, jujur gua juga belajar banyak ilmu dari pramuka, pergaulan, magang, dan kehidupan di luar sekolah

      Delete
  15. Sebenernya sekolah full day sudah di terapkan di beberapa daerah, contohnya desaku sekolah pagi dari jam 7 - set 1, lalu jam 2 sekolah lagi, tapi ini sekolah madrasah yang dipelajari tentang keagamaan, biasa disebut " Sekolah sore ".

    Untuk ide pak mentri kayaknya dia baru lihat di satu daerah saja dan belum lihat ke daerah lain tentang sekolah

    atau biasa jadi ini hanyalah blowup media yang ingin memperburuk citra bapak mentri yang baru ini

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo kata gua sih, mungkin Pak Menteri nya terlalu terburu-buru pengen bikin kebijakan baru, tapi dia belum memikirkannya dengan masak

      Delete
    2. ikutan pramuka juga koh nggak takut item kah? hahaha
      iya praktek langsung di kehidupan nyata lebih dapet ilmunya

      Delete
    3. Kenapa harus takut item? Wkwkwk

      Delete
  16. sebenernya boleh juga sih full day school, asal sistem pendidikannya dirombak total, school dibuat jadi lebih fun... tapi wacana itu uda diapus tuh, ga jadi dikeluarin hahahaha...

    gua termasuk anak taon 90, yang bisa nonton anime siang2, nonton telenovela sore2, dan nonton serial cina malem2... no bimbel, cuma les piano sama inggris doang hahahaha...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yup, gua mulai bimbel baru kelas 3 SMA, itu juga cuma 2x seminggu, belajar MIPA. Sisanya? MAENNNNN hahaha

      Delete
    2. Serial silat China malem-malem? Jangan-jangan lu juga fansnya Yoko dan Bibi Lung ya? Pedang Pembunuh Naga nonton ga? Hahahaha

      Delete
  17. Urrrggghh aku tuh gak suka banget dah kalo ada website2 gede yang ngasih info gak bener -_- Btw, thank you for the reminder, I'll make sure not to take away my child's time just for the sake of my own happiness.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, banyak orang tua yg setelah jadi orang tua lantas LUPA bahwa dirinya pun pernah muda hahaha

      Delete
  18. Hm... sebelum ada pemerataan full day, aku malah sudah pengen anakku besok sekolah di sekolah swasta yang full day :D Penjelasannya? entar deh yaaa di blog ku.. hehehe....

    ReplyDelete
  19. Hehehe sebenernya bukan dari jumlah waktu sih, tapi dari kualitas pendidikannya harusnya yang di upgrade :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, harusnya kesejahteraan guru diperhatikan, fasilitas sekolah dibenahi...

      Delete
  20. Seriusan full day? Masha Allah kaya orang kantoran dong ya? Eh iya tp sebetulnya kalau seandainya full day tp pendidikannya ga upgrade sama aja sih ya hehe. All the best lah buat Indonesia tercinta

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, kasian ya anak anak kita? Dari kecil udah dipaksa "ngantor"

      Delete
  21. Kayaknya kalau di Indonesia gak cocok deh. Malahan aku pernah di baca artikel tentang sistem belajar di Finlandia kalo gak salah. Murid-murid di sana cuma belajar di sekolah selama 5 jam. Dan sistem sekolah di Finlandia itu jadi yang terbaik di seluruh dunia. Kalo di Indonesia harusnya mereka juga dikasih waktu buat bermain dan menghabiskan waktu bersama keluarga. Syukur deh akhirnya dibatalkan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, lu merhatiin ga sih, pejabat-pejabat di Indonesia tuh kalo udah kepilih jadi menteri, langsung berlomba-lomba pengen bikin kebijakan baru. Padahal yg harus dibenahi itu sistemnya. Tiap tahun kurikulum gonta ganti juga ga ada manfaatnya kalo sistemnya masih belum dibenahi secara maksimal.

      Delete
  22. Merinding baca di akhir-akhir, emeng bener kesel banget deh kayaknya, hihihi. Jujur, aku juga gimana gitu denger wacana Mendikbud yang baru ini. Pak Anies aja kemarin mencanangkan Hari Pertama Sekolah diantar Orang Tua, lah ini Pak Muhadjir malah pengen anak makin lama di sekolah. Apa beliau tidak tau, seperti yang dibilang di atas, setelah pulang sekolah mereka kebanyakan sudah banyak yang dihajar sama les, lah, kalau sekolah sampai sore, jadwal les mereka dikemanain, diganti malam? Lah, kapan pulang ke rumah ._.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dia cuma mikirin orang Jakarta doank, pertimbangannya supaya anak-anak beres sekolahnya barengan sama jam ortu beres kerja. Dia ga mikir, ga semua kota di Indonesia kayak Jakarta...

      Delete
  23. Nah lo, berarti istilah sekolah full day di China itu adalah semacam sekolah asrama yah. Ya jelas, pantas saja sekolah dari jam 8.00 - 22.00 soalnya nginep.

    Nah, bener itu. Masalahnya kalau full day nanti bagaimana anak-anak bisa main di luar, kasian sekali :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, dan hanya diberlakukan mulai dari SMA. Kalo waktu SD dan SMP, mereka biasanya tetep tinggal di rumah, supaya ada bonding sama keluarganya

      Delete
  24. Kita tinggal dimana nilai matematika sebagai standar kepintaran seseorang. Padahal masih banyak pelajaran lain yang bisa jadi standar seseorang itu pintar. Bahasa inggris, fisika, biologi, dan menurut saya setiap mata pelajaran bisa jadi standar seseorang itu pintar di bidangnya.

    Alhamdulillah saya diberi kebebasan untuk memilih pendidikan yang saya mau, mulai dari SMP sampai kuliah. Orang tua selalu menekankan untuk terus belajar, tapi tidak memaksa seharian belajar.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, buktinya sekarang seudah gua lulus, ilmu yg paling kepake buat gua itu malah Bahasa. Tapi di sekolah-sekolah di Indonesia, hanya sedikit yg punya jurusan Bahasa. Indonesia masih mencontoh budaya Barat jaman baheula di mana pelajaran eksakta itu dianggap nomor satu.

      Delete
  25. Wah harusnya content writernya brilo itu kroscek dulu ya.

    Tapi kayaknya enak di china gitu ya, tinggal di asrama. Ada jam2nya tertentu untuk istirahat dan belajar mandiri. Kalo di indonesia mungkin mirip pesantren xD

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya, mungkin ngejar jam tayang, jadinya asal nyari di internet hehehe

      Delete
  26. Ko, apa kabar? Lama banget g nongol2 di blog, hiatusnya kelamaan nih si koko, ampe setahun gini blognya ditinggal. Sorry ya ko kalau akunya sok ngakrab, tapi yes, dari pada sombong kan, hehehehe

    Masalah full day school emang lagi rame, banyak banget blogger2 yang udah merangkap jadi orang tua pada nggak setuju dengan sistem pendidikan full day school. Apalagi buat anak-anak yang usianya masih SD gitu, itu kan masih jamannya main yah, eh malah sekolah sampe edan. Alasan yang selalu dipake adalah membentuk moral. Jujur aja nih ko, aku g setuju sama pernyataan ini.

    Kalau mau membentuk perilaku dan moral, kayaknya Indonesia bisa mencontoh Jepang. Aku pernah nonton tentang kehidupan anak SD di Jepang, mereka diajarkan untuk disiplin, memahami sopan santun, dan kejujuran di awal masa sekolah dasarnya. Tapi yah, untungnya acara full day school g jadi ko, anak-anak Indonesia masih bisa main, hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, anak-anak ga usah kehilangan waktu bermainnya hanay untuk membentuk moral, justru moral itu bisa dibentuk dari pergaulan dan sosialisasi di lingkungan keluarga dan pertemanan. Iya nih Pit, sori ya gua hiatusnya kelamaan, semoga mulai sekarang bisa kembali aktif nulis lagi hehehe

      Delete
  27. Emang sih dibeberapa negara udah menerapkan "full day school".Tapi , menurut gue di Indonesia cukup untuk mengubah strategi pembelajaran aja . Gak perlu ikut ikut negara lain.Ya mungkin emang ada beberapa yang setuju , tapi kan pelajar Indonesia juga perlu waktu untuk mengisi waktu lainnya.Konspe pembelajarannya aja diubah.

    Kalo soal asrama , banyak sekolah yang menyediakan asrama.Tapi umumnya itu sekolah swasta.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Di China anak-anak tinggal di asrama karena banyak yg berasal dari luar kota. Kalo di Indonesia...rumah cuma 15 menit ngesot juga nyampe, ngapain tinggal di asrama segala? Hehehe

      Delete
  28. yang gue tahu itu emang baru wacana sih, cuman uah kadung digembor gemborkan oleh media jadinya kayak udah jadi aja gitu. cuman sebagai guru gue juga sangat ga setuju, kalau anak anak sekolah full day, lah kita para guru kapan bisa kongkow2 sama temen menikmati hidup? tapi bukan karena itu juga sih..gue liat anak anak jaman sekarang emang kasihan banget. udah pulang sore, masih les bahasa Inggris abis itu KUMON sampe malam..gile udah kayak orang kerja. Boro boro mainan ban dalam, tidur siang aja cuman mitos bagi mereka. Makanya ada yang sampe depresi dan gila, kaena terlalu ditekan oleh obsesi orang tuanya. Gue kelak akan menyelamatkan anak gue. PASTI!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jangan biarkan dia kehilangan masa kecilnya ya =)

      Delete
  29. Sudah dibatalkan hahhahaa
    Kalau aku sih setuju nanti anakku full day, tapi suami ga setuju.
    Terlepas pro dan kontra sebaiknya full day school ditinjau jg dari tiap sekolah, karena tidak semua daerah cocok, tapi kalau utk Jakarta kayaknya cocok-cocok aja deh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, gua juga belum bisa bilang setuju atau ga setuju, tergantung nanti penerapannya

      Delete
  30. kepiii masih inget gua gaaa? FSRD marnat! hahaha gw baru tau lu ngeblog juga kep, gw br bkin blog baru lagi kep, blog yang lama uda ga bisa gw lanjutin u.u gw follow lo ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oh halo Kay hahaha. Awalnya gua sempet bingung, ini Claudia siapa ya? Tapi abis stalking blog lu...oh si Kay...hahaha...thanks for reading ya, I hope you enjoy my "NEW" blog also. New karena gua udah lama ga nulis, hahaha. Semoga bisa hadir dengan tulisan-tulisan yg lebih FRESH! =)

      Delete
  31. untung gue udah lulus tahun lalu, hahaha. tapi katanya full day school ini gak jadi diadakan ya. hmm, gue bingung, tiap kali ganti mentri... ada aja wacana pergantian di wajah pendidikan yang cukup signifikan. keliatan, dari kurikulum 2013 yang dulut coba diterapin tapi gagal

    ReplyDelete
  32. Menurut aku yang kemaren wacana Full-day school itu cuma wacana aja, biar pada geger gitu, ya namanya menteri baru masa nggak ada gebrakannya, kan harus bikin gebrakan biar nanti media pada nyorot nah jadilah si menteri baru ini terkenal, ya ini sih sekedar pemikiran aku aja hehe, mungkin ada maksud politik terselubung di balik kebijakan ini tapi entahlah

    ReplyDelete
  33. Wah sori Bang aku baru sempet bewe.

    Iya, nih. Gila memang kalo bener-bener full dari jam 7-5 sore. Dulu zaman SD aku lumayan lah dapet prestasi memuaskan. Itu karena waktu sekolah yang cuma sampai jam 7-12. Istirahat cukup. Siang bisa tidur, sore ngaji terus main. Ya bahagia lah. Makin sini pendidikan makin dipressure tapi bukannya berdampak baik malah jadi buruk. Apalagi kalo kurang istirahat, anaknya yang ada stress.

    Syukurlah ya nggak jadi pake sistem gini. Ngeri aja waktu tidur siang mainnya harus dikejar buat belajar terlalu banyak~

    ReplyDelete
  34. gue juga udah bahas ini di blog. muahahahhahaha

    katanya sih emang dibatalin.. tapi beberapa sekolah swasta emang udah nerapin sistem ini sejak lama..

    kalopun pemerintah mau nerapin juga, ya jangan sama rata ke seluruh negeri..

    btw kalo gue lihat2 nih, anak2 di kota meski pulangnya jam 1, tetep aja diikutin les sama mamanya sampe jam 10.. jadi sami mawon..

    tapi ya, gak semua begitu sih..

    ReplyDelete
  35. Setuju hahahaha krn aku anak sekolahan.
    Gausah ikutan bimbel, gimana kalau yang emg setelah plg sekolah ada osis atau ekskul lain? Ya sama aja plgnya sore gitu.
    Lagian istirahat di sekolah, istirahat di sekolah juga cuma 45 menit, istirahat kedua utk sholat. Dari jam 7 pagi-2 siang aja udah cape apalagi ditambah lagi. :(

    ReplyDelete
  36. Setujuuu..saya pas SMA sekolah ampe sore, trus sore nyambung bimbel sampai malam..capekk. Di sekolah dari pagi sampai sore jam istirahat cuma 1-2 jam..bener sih menteri pendidikan harusnya riset bener2 jangan asal baca trus langsung nerapin -___-''

    ReplyDelete

Temen-temen yg ga punya blog atau account Google, tetap bisa komentar kok. Di bagian "Comment As" pilih "Name/URL", terus masukin nama dan email kamu, beres deh.

Satu-dua buah baris komentar yg sahabat tinggalkan merupakan sebuah apresiasi yg sangat besar artinya bagi sang penulis =)

Subscribe