Gara-Gara KFC dan McDonalds

01:09:00



Gua sering ditanyain sama orang, bagaimana caranya belajar Mandarin. Jadi di postingan ini gua mau sedikit cerita mengenai pengalaman gua waktu baru mulai belajar Bahasa Mandarin di China.

Sebelum berangkat ke China, gua udah pernah belajar Bahasa Mandarin selama 8 bulan. Sambil bikin Tugas Akhir (skripsi), sambil ikut kursus di kampus. Kursusnya seminggu dua kali, satu pertemuan sekitar 1,5 jam. Waktu kursus, gua termasuk salah satu murid yg daya tangkapnya paling cepet. Jadi gua pikir, ah, gua punya dasar, jadi nanti di China harusnya gua bisa beradaptasi dengan cepat, ga ada masalah.

Tapi ternyata gua SALAH.

Begitu sampe China, setiap kali orang China sana ngajakin gua ngomong, gua cuma bisa bengong. Kenapa? Orang sana ngomongnya CEPET BANGET, ASTAGAAAA! Pertanyaannya aja gua ga ngerti, gimana gua bisa jawab? Dan kalopun gua ngomong sesuatu, mereka ga ngerti gua ngomong apa, karena NADANYA GUA SALAH, ARRRRGHHHH!

Just FYI, buat yg ga pernah belajar, Bahasa Mandarin itu punya 4 nada/intonasi. Kata yg bunyinya sama, kalo beda nadanya, artinya juga jadi beda.

Contoh :
 (妈) artinya Ibu
 (麻) artinya Wijen
 (马) artinya Kuda
 (骂) artinya Memarahi

Jadi kalo dalam Bahasa Indonesia, Ma Ma Ma Ma itu artinya mungkin adalah Mamah-Mamah alias Ibu-Ibu (satu kata benda), ga peduli apapun intonasinya.

Kalo dalam Bahasa Mandarin Ma Ma Ma Ma itu artinya mungkin adalah Ibu Sang Kuda Memarahi Sang Kuda (马妈骂马) atau mungkin bisa punya arti lain lagi, tergantung intonasinya.

Gimana? Udah kerasa belum susahnya? Wkwkwk. Kalo mau tahu lebih banyak tentang masa Mandarin, bisa liat postingan-postingan sebelumnya yg ada tag  汉语 nya

Anyway, ada banyak orang yg suka berpikir, selama kita bisa Bahasa Inggris, pergi ke penjuru dunia mana pun, kita bisa berkomunikasi. Gua kasih tau kalian ya, pemikiran itu SANGAT TIDAK TEPAT. Waktu gua baru sampe ke China, gua juga berpikir kayak gitu. Tapi ternyata di kota Shijiazhuang tempat gua tinggal, sebagian besar masyarakatnya TIDAK BISA BAHASA INGGRIS. Wakakaka. Celaka ga coba?

Teman China pertama gua yg bisa Bahasa Inggris adalah Ann, seorang mahasiswi jurusan Bahasa Inggris dari kampus sebelah. Sebenernya nama asli dia bukan, Ann, apaa gitu, nama Mandarin, tapi karena waktu itu Bahasa Mandarin gua masih JELEK BANGET, akhirnya ya gua panggil dia Ann, hehehe (mode males berusaha : on)

Suatu kali waktu lagi jalan-jalan di pusat kota, gua tanya sama Ann
"Ann, do you know where is KFC?" (Ann, kamu tau ga KFC di mana?)
"What is KFC?" (KFC itu apa?)
"Kentucky Fried Chicken, a fast food restaurant" (Kentucky Fried Chicken, restoran cepat saji)
"I've never heard of it" (Gak pernah denger)
"What about McDonalds? Do you know McDonalds?" (Kalo McD? Lu tau McD ga?)
"Also never heard of it" (Ga pernah denger juga)

Anjrit. Waktu itu gua stress, se-stress-stressnya. Mati gua, masa KFC sama McD aja gak ada di sini? Gua mau ga mau harus makan di restoran Chinese donk? Terus gimana cara baca menunya yg tulisannya kayak cacing-cacing itu? Gimanaaaa?

Tidak lama kemudian, kita belok ke sebuah jalan dan JENG JENG JENG, di sana berjejerlah restoran KFC dan McD. BESAR dan MEGAH banget restorannya. Kecuali mata lu baru dicolok pake Ilmu Sembilan Matahari, mestinya ga mungkin lu ga liat kedua restoran itu. Terus gua melototin si Ann.
"Lu bilang di sini gak ada KFC dan McD? ITU? ITU APAAAA?" 




Ann cuma bengong terus bilang
"Itu...Mai Dang Lao" (sambil nunjuk McD)
"Dan itu...Ken De Ji" (sambil nunjuk KFC)

GUBRAXXXXX

Ternyata di China sini...NAMA MERK pun diterjemahkan menjadi Bahasa Mandarin!!!

Berikut ini adalah list merk-merk Internasional dalam Bahasa Mandarin


Mati gua.

Gua harus bisa Bahasa Mandarin, kalo gua mau SURVIVE di sini.
Dan akhirnya, gua pun jadi rajin belajar Mandarin. Mau ga mau.

Di China gua ngulang lagi belajar Bahasa Mandarin dari dasar, DARI NOL, demi benerin intonasi dan pelafalan gua. Gua GAK PERNAH bolos masuk kelas. Semua PR yg dikasih Laoshi nya, gua kerjain sungguh-sungguh. Dan selama tiga bulan pertama, gua jarang ikut jalan-jalan sama temen-temen Indonesia. Gua lebih banyak diem di kamar, nonton film Mandarin, denger lagu Mandarin, latihan nulis Hanzi.

Bulan Ke-1 Belajar Mandarin

Kalo pergi ke kantin, menu kantinnya gua foto, terus gua terjemahin satu-satu tulisannya sambil liat kamus. Kalo belajar kosakata baru, gua catet di hape, terus tiap lagi boker, gua baca ulang. Gua rajin ngerjain soal-soal latihan HSK (kayak TOEFL nya Mandarin). 4 bulan pertama di China, gua lulus HSK level 3. Dan 3 bulan kemudian, gua lulus HSK level 4. Gua pake HSK level 4 gua untuk apply beasiswa S2 di China. Dan kemudian gua dapet beasiswanya. 3 tahun (1 tahun bahasa + 2 tahun S2), full dibayarin, dan tiap bulan dapet uang saku.

Bulan ke-8 Belajar Mandarin


Semua itu bisa terjadi karena apa? Karena nyariin Ken De Ji (KFC) dan Mai Dang Lao (McD), hahaha. Oya, sewaktu nyariin KFC dan McD, gua tanpa sengaja juga nemuin OFC. Apa itu OFC?
Obama Fried Chicken, hahaha...



Intinya yg mau gua omongin lewat postingan kali ini adalah...di dalam hidup ini tidak ada yg INSTANT

Kalo lu ingin mahir di dalam sesuatu hal, lu harus KERJA KERAS, lu harus BERJUANG untuk hal itu. 

Sampe sekarang pun Bahasa Mandarin gua belum bisa dibilang SEMPURNA, karena itulah, meskipun udah lulus S2, SETIAP HARI gua masih BELAJAR.

Belajar itu adalah sebuah proses yg akan terus berlangsung selama kita hidup. Seperti pepatah dari Tiongkok yg satu ini :


Huó dào lǎo, xué dào lǎo (活到老,学到老)
Hidup sampai tua, belajar juga sampai tua


You Might Also Like

71 Orang pembaca meninggalkan jejak di sini

  1. :) pejuang (kasih jempol dua buat kamu nih)
    Pengalamannya seru en ceritanya enak dibacanya.
    Semangads

    ReplyDelete
  2. Jauh banget ya, Mai Dang Lo di Indonesia jadi KFC :)
    pengalamannya kereeen

    ReplyDelete
  3. Hahaha..kebayang susahnya belajar Mandarin. Waktu kuliah S1 gw ngambil Jepang dua semester aja lalu nyerah, sekarang hilang tak berbekas..males ngapalin hurufnya. Terus bener sih..belajar bahasa setempat memang survival strategy. Di Jerman sini juga banyak yg ga pede ngomong Inggris. Mereka sebagian besar ngerti, tapi pada ga pede. Jadilah wajib banget bisa Jerman. -- Tatat

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tapi positifnya, sekarang lu jadi bisa Bahasa Jerman kan? Wkwkwk

      Delete
  4. hahahaha kocak banget ini. terkadang belajar langsung memang paling ampuh kan ya? apalagi berhubungan langsung dengan orang lokalnya. hmmmm banyak merk yang sudah melebur menjadi sebuah kearifan lokal wkwkwkw

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, kalo lu ngerti Bahasa Mandarin, itu nama-nama merk juga mereka bukan sembarangan bikin, ada makna dan filosofi tersendiri. Kapan-kapan gua bahas deh ya =)

      Delete
  5. hayyyaaa.......lucu gue ngebacanya ngooooooo.....

    gue sih males kata-kata mandarin karna aneh dengernya, iya tapi mungkin suatu saat nanti gue belajar bahasa mandarin karna itu bahasa internasional.

    keren lo, dapet beasiswa s2 di china, sakunya dibayarin lagi,wuihhh.....pengen gue jadi elu.

    hahahahahahaahhaahahah.....OFC

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yup, sekarang Bahasa Mandarin sudah jadi bahasa internasional, dan banyak yg bilang, di masa depan kedudukannya akan bisa sejajar dengan Bahasa Inggris

      Delete
    2. hmmmmmmmm......klo itu yang akan terjadi, iya gimana iya, kayaknya saya lebih milih bahasa inggris ketimbang cina

      Delete
  6. Aduhh, aku nyerah deh kayaknya kalau belajar bahasa mandarin, itu satu kata Ma saja bisa empat arti begitu. BElum lagi harus nyesuaiin intonasinya. Salah intonasi bisa salah arti. Repot bener.

    Tapi kalau buat orang yang akan pergi ke China ya mau nggak mau memang harus belajar bahasa mandarin.

    Cinta banget ya orang China sama bahasanya, bahkan merek KFC sama McD pun diterjemahin ke bahasa mereka sendiri hahaha.

    ReplyDelete
  7. Dulu pernah jatuh cinta sama pelajaran bahasa jepang. Apalagi sensenya cantik :D. Jadi makin semangat belajar bahasa jepang. Tapi setelah lulus STM, gak ada latihan lagi, jadi lupa semuanya. Cuma tau ichi itu satu, sushi tei itu nama restoran :D.

    Gue juga pengen belajar satu bahasa lagi selain bahasa inggris.

    ReplyDelete
  8. Baru tau nama merk pun diteremahkan ke dalam bahasa Mandarin
    menarik infonya :D
    TFS :D

    ReplyDelete
  9. Astaga intonasi nya banyak banget padahal tulisannya sama. Mati kutu banget dah waktu baca postingan ini. Nyiut nyali buat belajar Mandarin. wkk

    tapi tentang makanan cepat saji itu, gue pernah baca tentang petualangan alit di china. Yang tempat restauran disana menyesuaikan namanya. Keren sih menurut gue, biar lebih cinta sama negri sendiri

    ReplyDelete
  10. Anjir . gue bacanya sambil ngakak ngakak sendiri .Kadang ada hasrat pengin belajar mandarin juga haha

    ReplyDelete
  11. wkwwkk susayh.. pengen sekolah ke jerman cuman belajar bahasanya males juga gua om :/

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mau ga mau. Kalo ga bisa bahasanya, gimana kuliahnya nanti?

      Delete
  12. Iya, ya bahasa Mandarin itu katanya salah satu bahasa tersulit. Tapi keren banget bisa mempelajari bahasa mandarin.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bisa karena terbiasa, mampu karena terpaksa, hahaha

      Delete
  13. pengalaman yg unik, betul kata ankku yg belajar mandarin walu huruf sama kalau cara baca beda artinya beda

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul. Saya pernah salah ngomong dan...artinya FATAL hahaha.

      Delete
  14. Mungkin, kalo gue ke China, gue bakalan jadi apa ya. Cuma bengong aja kali gue. Gak paham sama sekali bahasa Mandarin soalnya. :D

    Menurut gue, mungkin orang China pada cepet ngomongnya soalnya time is money kali. Jadinya gak mau buang-buang waktunya kalo ngomong. :D

    Sukses, bro! Semoga bisa ngelancarin lagi bahasa Mandarinnya biar gak bingung lagi kalo ke China. Semua pasti bisa, ya ! :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ini stereotype yg salah. Orang China tidak menganggap uang adalah segala-galanya. Mereka ngomongnya cepet, karena suku katanya pendek-pendek, ga kayak Bahasa Indonesia panjang-panjang, hahaha

      Delete
  15. Wow, ga mudah ya belajar bahasa Mandarin. Intonasi beda arti beda... Hahaha. Kayak arab pas panjang pendeknya beda jadi salah artinya...
    Belajar bahasa itu menarik. Ikut seneng baca kisah pengalamannya Keven di Cina... Nambah wawasan Dipi. Dipi blm pernah ke Cina. Nice! Ditunggu tulisan pengalaman2 lainnya jg yaaa..
    Sukses untukmu :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terima kasih Dipi. Komentar dari kamu selalu sukses bikin aku tersenyum. Terima kasih ya =)

      Delete
    2. Makasih juga Keven :)
      Ceritain dong gmn caranya selamat klo tersesat di China? Trys muslim bisa shalatnya dmn aja? Trus cari mkanan halal nya gmn? Sapau tau aja ada keajaiban Dipi bisa ke cina... Hahaha. Kan kasian klo dipi ngegembel. Wkwkwkwk

      Delete
    3. Bawa kartu nama hotel, kalo tersesat, tinggal naik taksi, terus tunjukin kartu namanya hehe. Muslim bisa shalat di masjid, biasanya di kota-kota besar ada masjid kok. Tapi teman-teman muslim aku selama di China memang biasanya hanya shalat di kamar sih, kalo lagi di luar, mau ga mau bolos, soalnya gak ada mushola.

      Makanan halal juga tersedia di restoran muslim, biasanya di depan restorannya ada tulisan/logo HALAL nya

      Delete
  16. Kerenn bangett , ceritanyaa lucuu bikin ketawaa ketiwi tapi point pentingyg dpt sy petikk... semangatnyaa dlm belajar bahasa mandarin... aaaaaaaa bahasa inggris ajaa saya masih blom bisa apa2... jd pengenn seriuss belajar lagii setelah baca ini

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bahasa itu adalah jendela dunia. Kalo kamu bisa bahasa asing, jendela duniamu akan terbuka lebih lebar.

      Contoh gampangnya, jadi bisa baca wikipedia dalam bahasa lain. Asik kan? Wkwkwk

      Delete
  17. Kerenn bangett , ceritanyaa lucuu bikin ketawaa ketiwi tapi point pentingyg dpt sy petikk... semangatnyaa dlm belajar bahasa mandarin... aaaaaaaa bahasa inggris ajaa saya masih blom bisa apa2... jd pengenn seriuss belajar lagii setelah baca ini

    ReplyDelete
    Replies
    1. Satu-satu belajarnya, selangkah demi selangkah =)

      Delete
  18. Menurutku mandarin emang susah, lebih mudah cantonese. Tapi tetep aja ga bisa nulisnya meskipun 8 tahun kerja di Hong Kong haha

    BTW apa kabar? Lama ga main kesini kayaknya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Cantonese lebih gampang? Benarkah?

      Apa kabar juga Mbak Tarry, kangen denger cerita-cerita kamu =)

      Delete
  19. keren ya, di mulai dari Hal sepele aja, bisa bikin semangatnya menggebu-gebu gitu buat bisa, salut bang! ini sih tergantung orang itu gimana sih. Tapi ngomong-ngomong ini gak ada unsur keterpaksaan kan bang belajar mandarinnya hahah.... tapi gak papa malah makin lancar sekali.

    malah, sampe dapet beasiswa loh. Gokil!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gak ada unsur terpaksa, karena selain buat survive, gua juga belajar demi cinta hahaha

      Delete
  20. Bwahahahaha, masih ngakak baca yang 'Ma Ma Ma Ma'.

    Berarti harus belajar keras tuh, ya. Kalau nggak, bisa mati karena komunikasi. Hahaha.

    Btw, jadi penasaran sama daftar menu di dalam KFC dan McD-nya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Menunya kadang ada Bhs Inggris, kadang ga ada, jadi ya maen tunjuk aja wkwkwk

      Delete
  21. Anjay hahahahaha, Gue baru tau kalau di China itu beda intonasi beda arti juga, wah pada susah juga ya..
    Ngakak di China pas KFC dan McD nggak ada, ternyata cuma namanya aja yang diganti, kampret..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ga tau di negara laen gimana, gua belom pernah ke Jepang, Thailand, atau Korea sih wkwkwk

      Delete
  22. Perjuangan seorang pemuda yang mencari restoran makanan cepat saji ha ha ha ... Gue kira seperti KFC , MCD , STARBUCKS dan sebagai nya , itu tetep sama ya ? eh tau tau nya diganti ya ? waduuh . Terus gimana dong , kalo ada turis yang gak bisa bacaan kanji begitu ? bisa mati kelaparan mungkin , tapi karena ada logo nya ya , mungkin jadi tau hehe hehe.

    Emang sih ya , kalo mau bener bener bisa menguasai suatu hal itu harus dikerjakan dengan bener , sungguh sunggu , dan niat nya juga udah emang bener bener niat .

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya kadang2 kalo di pinggir jalan liat tukang makanan, asal maen tunjuk juga bisa sih wkwk

      Delete
    2. oh gitu ya ? maklum lah gue belum pernah ke LN , jadi ya gitu ha ha ha .Gimana di sana , enak apa enggak ya ?

      Delete
  23. Gue pertama tahu kalo bahasa inggris itu gak bisa dipake keliling dunia pas dengar bit stand up nya pandji. Dan mulai dari situ ya mau gak mau harus belajar bahasa lain lagi selain bahasa inggris. Terus pas ntn ngenest ada scene yg bilang bahasa mandarin akan menguasi dunia, yaelah makin keder euy. Udah bahasa inggris gue cemen, ditambah mau gak mau harus belajar bahasa lain. Terus tau fakta bahwa bahasa yg paling banyak digunakan di dunia adalah bahasa mandarin. Gue mau nangis aja rasanya :/

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, soalnya populasi orang China tuh 1/3 nya populasi dunia kalo gak salah wkwkwk...

      Delete
  24. Eassh. Keren abis nih semangatnya. Coba dlm bhs mandarin gimana tuh komentarku, hehe...

    ReplyDelete
  25. nihai wo de hao pengyou ehehe.

    dulu saya juga sempat belajar bhs mandarin
    tapi ga pernah ada kemajuan.
    mungkin gara-gara ga ada motivasi buat nyari mekdi kayak lu gitu kali ya.

    btw, kayaknya lu udah mahir banget mandarin nih ya,
    lu mau jadi laoshi gue ga ?
    mau aja ya ?
    oke sip sekarang ni shi wo de laoshi.

    jadi gini, gue mau minta tips ngapalin hanzi itu gimana ya ?
    di mandarin kan banyak banget tuh karakter tulisan.
    sampe sekarang saya cuma hapal beberapa puluh karakter aja.
    itu juga kalo ga dilatih lagi bisa lupa lupa lagi.

    saya udah sempet berlatih sehari nulis beberapa karakter, tapi besokknya lupa lagi. sampe wo de toudeng :(

    hao ! saya tunggu tipnya ya laoshi.

    xie xie, zaijian !!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo mau hafal Hanzi, harus rajin nulis, terus lu harus menangkap polanya. Sebagian besar Hanzi itu terbagi ke dalam dua bagian. Bagian kiri (Radical) itu artinya, bagian kanan itu pelafalannya. Jadi kalo lu udah hafal sekitar 800 Hanzi, untuk sisanya meskipun lu gak bisa melafalkannya, tapi lu tetep bisa tau artinya wkwk.

      Delete
  26. Pengen ketawa. Tapi ketawanya campur bingung. Iya bg Kev. Gue bingung ketika manggil Ma Ma Ma Ma di sampingnya ada orang mandarin. Buset... Gue jamin deh, ni orang lansung menatap nanar gue. Artinya beda.

    APalagi gue nyebutin pas di nada Memarahi. Yakali, manggil mama gue jadi "Memarahi... Memarahi.... Memarahi.. Memarahi..." -_-

    Dulu pengen banget belajar bahasa ini. Ada waktu kuliah gue punya temen kelahiran mandarin asli. Jadi, setiap denger dia ngobrol sama orang tuanya pake bahasa mandarin. Gue cuman bengong bego aja. :D

    Pas udah kelar, gue nanya "Lo tadi ngomong apa, sih?"

    "Bapak gue nanya, gue uangnya udah habis belom? Terus, bapak mau pamit keluar bentar. Nanti pulang sekolah ikut temen aja, ya. Atau mampir di rumah nenek."

    Kata sepanjang itu. Cuman keucap beberapa kata di telinga gue. Demi Wortel!!! Gue hening ajalah.. Setiap temen gue ngomong gitu.

    Pernah nanya dan minta ajarin. TEmen gue malah bingung ngajarinnya.

    Tapi setuju sih, bg. Bisa karena terbiasa. Bisa karena dipaksa. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, makanya asik kan kalo bisa Bhs Mandarin? Bisa ngegosipin orang di depan mukanya tanpa dia sadari hahaha *ngaku dosa* *sering gua lakukan*

      Delete
  27. Gue baru tau kalo nama merk terkenal diterjemahin juga ke bahasa China. Mungkin kalo turis-turis asing yang baru menginjakkan kaki di China pada bingung ya.

    Hmm, inti dari tulisan lo ini keren broo, memotivasi gue untuk berjuang tentang apapun yang gue kerjakan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yup, tidak ada jalan pintas menuju sukses. Apapun yg lu lalukan, kalo mau sukses, butuh kerja keras hehehe

      Delete
  28. Keren dan inspiratif pengalamannya... Gue ngga kebayang belajar bahasa mandarin, toh bahasa inggrisnya aja masih sangat belepotan. Apalagi kalau disuguhi tulisan yang kayak cacing itu... OMG!

    Tapi hebat juga perjuangannya, justru berawal dari hal-hal yang nggak bisa diduga.. KFC dan MCD..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dan ada faktor lain sebenarnya. Demi cinta, hahaha. Cobain baca kisah Zhen Zhu Nai Cha di blog ini, pasti kamu ngerti deh apa maksud ku...

      Delete
  29. Haha.. asli ngakak..dulu gw cuma bisa denger n baca tulisan nya doank ga bisa ngomg...soal ny dlu mmg lbh byk blajar nulis nya.. tau nunjuk2 doank..kaya org gagu. memang susah2 gampang blajar nya wkwkw.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gua juga bisa karena terpaksa hahaha, abis mau gimana lagi? Ga ada yg bisa ngomong Inggris wkwkwk

      Delete
  30. pernah dapet 2 SKS 2 semester, dapet A terus sih, tapi sekarang mah ya entah kemanalah nggak berbekas bahasa mandarinnya hahaha. dan masalah intonasi itu emang ampun deh ya susahnya *kibar bendera putih*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jangankan lu, sampai sekarang gua aja nadanya masih suka nyengsol hahaha

      Delete
  31. wkwk kocak banget mas ceritanya.. ternyata resto cepat sajipun diterjemahin ke bahasa mandarin ya. apalagi yang OFC itu ngakak pisan

    ReplyDelete
  32. keren dah kerja keras nya bang 😂, lah gue ditaiwan sini bahasa masih belepotan 😂 kadang males belajar tapi apadaya kadang pengen cepet bisa 😂 apalagi kalo digosipin pake bahasa taiwan aslinya 😑 njiirr

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ayo yg semangat belajarnya. Jadi tar kalo ada yg ngegosipin, kita bisa ngagetin mereka karena kita tiba2 ngerti apa yg mereka omongin hehehe

      Delete
  33. Siip banget keren abis dech.. 11 jempol buat mas. Sangat memotifasi buat saya pribadi untuk lebih gigih lagi belajar. Tak punya target seenggak enggaknya bisa buat ditularkan buat putra tercinta di indonesia kelak.
    Terima kasih sudah berbagi..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Belajar bahasa asing itu tidak akan pernah rugi, membuka jendela dunia kita

      Delete
  34. Siip banget keren abis dech.. 11 jempol buat mas. Sangat memotifasi buat saya pribadi untuk lebih gigih lagi belajar. Tak punya target seenggak enggaknya bisa buat ditularkan buat putra tercinta di indonesia kelak.
    Terima kasih sudah berbagi..

    ReplyDelete
  35. Bikin ngakak, bikin termotivasi. Gue pengin banget beasiswa di luar. Tapiiii, gue nggak pede Om. Terus, kayak yang susah nyari info gitu. Gimana baiknya nih? Gue pengin ambil Master Information Systems Management.

    #tetibagalau

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gak pedenya nanti aja kalo udah tua. Kita masih muda, takut apa? Kalo mau ambil beasiswa, lu harus mulai dengan cari informasi, terus belajar bahasanya. Ga ada yg ga mungkin Fun...

      Delete
  36. Supaya cepat bisa belajar bahasa mandarin.ada tips bro?

    ReplyDelete
  37. Supaya cepat bisa belajar bahasa mandarin.ada tips bro?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ada, pergi sekolah ke China deh. Dijamin 1 tahun udah lancar wkwkwk

      Delete

Temen-temen yg ga punya blog atau account Google, tetap bisa komentar kok. Di bagian "Comment As" pilih "Name/URL", terus masukin nama dan email kamu, beres deh.

Satu-dua buah baris komentar yg sahabat tinggalkan merupakan sebuah apresiasi yg sangat besar artinya bagi sang penulis =)

Subscribe