Lika-Liku Mencari Pekerjaan (Part 1)

16:44:00



Temen-temen pembaca setia Emotional Flutter pasti udah sering baca tentang perjalanan gua mengejar cinta. Nah di postingan kali ini, gua mau cerita tentang sesuatu yg berbeda. Bukan, gua bukan mau cerita soal petualangan gua nangkep Pokemon, bukan.

Di post kali ini, gua mau cerita tentang perjalanan gua mengejar karir, mencari pekerjaan, hehehe.

Selamat membaca!

Sedikit Tentang Gua
Lulusan S1 Desain Komunikasi Visual (S.Sn), sebelum lulus kuliah pernah internship di berbagai perusahaan advertising nasional dan internasional. Waktu magang, gua spesialis di bagian copywriting, branding, dan corporate identity. Di luar itu, gua juga hobi ngerjain kerjaan yg berhubungan dengan video editing dan juga cardgame/boardgame design. Selama kuliah S2 di China, gua kerja di sebuah perusahaan Jepang melalui internet, proyek-proyeknya berhubungan branding, online marketing, dan social media campaign.
Lulusan S2 Pengajaran Bahasa Mandarin (MTCSOL), tesis gua tentang "Kemampuan Belajar Autonomi" membuat gua meraih gelar Lulusan Terbaik di jurusan gua. Selama di China, aktif di HIMIGNU/PPIT Guilin sebagai ketua Divisi Pendidikan. Pernah jadi pengajar (2014) dan jadi ketua acara (2015) untuk Workshop Bahasa Indonesia Bagi Orang Asing di Guilin. Pernah internship di Sekolah Kristen Trimulia Bandung untuk SMP-SMA, dan selama 2 tahun berturut-turut jadi pengajar Kursus HSK bagi pelajar Indonesia di Guilin.

Kerjaan yg gua inginkan :
- Apapun berhubungan dengan copywriting/social media/branding/e-commerce
- Translator/manajer untuk perusahaan Tiongkok yg punya pasar di Indonesia
- Pengajar di universitas


Cari Kerja Lewat Penawaran di Kampus (Maret 2016)
3 bulan sebelum gua wisuda, gua udah sibuk nyari kerja di China. Idealnya sih, begitu gua lulus, gua udah punya kerja, jadi ga usah menganggur dulu. Kebetulan, waktu itu ada beberapa perusahaan China yg dateng ke kampus gua di Guilin untuk presentasi sambil nyari mahasiswa asing yg mau kerja di tempat mereka.

Ada sebuah perusahaan besar nyari pelajar Indonesia yg Bahasa Mandarinnya bagus, tapi juga pengen yg lulusan jurusan Ekonomi atau International Trading. Masalahnya, di kampus gua, yg Mandarinnya bagus kebanyakan adalah lulusan jurusan Bahasa Mandarin atau Pengajaran Bahasa Mandarin, bukan dari jurusan Ekonomi atau International trading. Bukannya mau merendahkan temen-temen yg dari jurusan lain, tapi ya kita di jurusan Bahasa Mandarin, setiap harinya belajar Bahasa Mandarin dan cara mengajarkan Bahasa Mandarin ke orang lain, jadi ya bisa dibilang jam terbang kita lebih tinggi dibandingkan temen-temen dari jurusan lain.

Ada juga perusahaan kecil kayak travel agency gitu. Mereka ga neko-neko mintanya, pokoknya asal bisa Bahasa Mandarin sehari-hari dan bisa mengoperasikan komputer, udah cukup, boleh kerja. Tapi gajinya donk...KECIL BANGET! Sebulan cuma dapet 1400 RMB, kurang lebih 2,8 jutaan lah kalo dirupiahin. Itu sih buat biaya hidup sebulan aja udah ngepas, ga akan bisa nabung. Padahal standar UMR untuk lulusan S1 di Guilin tuh sekitar 2500-3000 RMB (+/- 5-6 juta rupiah) per bulan. Jadi akhirnya, gua menyadari bahwa gua ga bisa mengandalkan penawaran di kampus untuk dapet kerjaan yg oke.


Cari Kerja Lewat International Job Fair (April 2016)
Selama di China, gua aktif menulis di forum China Daily and juga komunitas expat. Lewat komunitas, gua dapet info soal akan diadakannya sebuah job fair khusus untuk Expat di kota Shenzhen. Dari Guilin ke Shenzhen itu kurang lebih 3-4 jam perjalanan naik kereta. Gua berangkat bareng cewe gua dan satu orang cewe orang Vietnam. Buat ngehemat uang, kita numpang nginep di apartment orang, lewat aplikasi semacam AirBnb gitu. Memang murah sih harganya, tapi gua kapok, ga mau lagi deh tinggal di tempat kayak ginian. Ceritanya kita simpen untuk lain hari ya.

Me & Girlfriend

Back to topic. Di hari Job Fair, kita bertiga udah dandan serapi mungkin. Gua juga udah siapin dua buah CV. Satu yg versi agak resmi untuk pekerjaan sebagai translator/pengajar, satu lagi yg bentuknya agak out of the box, untuk melamar ke perusahaan/industri kreatif. Dua-duanya ada versi Inggris dan Mandarin.

CV agak resmi dalam Bahasa Mandarin

Kita sampe di tempat Job Fair cukup awal, stand-stand yg ada pun masih sepi. Setelah keliling-keliling liat stand-stand yg ada, kita menyadari suatu kejanggalan. Di persyaratan calon pelamar yg tertulis di setiap stand, tercantum satu kalimat : Native English Speakers Only. Kalo diterjemahkan, intinya : Kita Cuma Mau Orang Bule.

Gua kesel banget, emosi gua naik ke ubun-ubun. Ini yg ngadain jobfair tuh bego atau rasis ya? Memangnya yg termasuk expat tuh cuma bule ya? Halooo? Kita orang Asia, walaupun bahasa Ibunya bukan Bahasa Inggris, tapi soal kemampuan komunikasi Bahasa Inggris kita ga kalah kok sama orang-orang Bule. Malah ada beberapa stand yg lebih terang-terangan pilih kasihnya, mereka nulis :
1) European/American Only
2) Caucasian Native English Speakers Only
3) Good Looking Caucasian Only

Oke, in their defense, yg nulis kayak no 3 tuh perusahaan agency fashion model. Tapi tetep aja KESEELLL!!! Baru kali ini gua merasa apes lahir sebagai orang Asia. Ternyata dunia kerja internasional tuh tidak adil ya. Gua belom mulai kerja aja udah kena diskriminasi.





Tapi bukan Blogger Emosional namanya kalo lantas mundur dan menyerah begitu saja. Dengan sotoy dan pedenya, gua datengin aja stand-stand yg kira-kira kerjaannya gua suka, terus gua ikut interview. Bukannya gua sombong, tapi sebagian besar pertanyaan mereka, bisa gua jawab. Mau pake Inggris atau Mandarin, atau campur-campur, BEBAS. CV gua juga desainnya lebih bagus daripada CV punya pelamar-pelamar lain (ya iya lah, anak DKV gitu lho)

Hari itu total ada 17 perusahaan yg menginterview gua, dan dari mukanya, kelihatannya sih mereka cukup puas. Mereka bilang, kalo gua keterima, mereka akan menghubungi gua, paling lambat dua minggu setelah interview. Sepulang ke Guilin gua nunggu, dan nunggu..

Dua minggu berlalu, cuma ada satu perusahaan yg ngontak gua melalui email, itu pun manajer personalia nya cuma ngomong gini
"Maaf, saya pribadi merasa cocok dengan kamu, tapi boss saya pengennya orang bule"

Cewe gua dan temen Vietnam gua juga nasibnya ga jauh beda dari gua...nihil

MAKAN TUH BULE!!!


Cari Kerja Lewat Aplikasi Lowongan Kerja (May-July 2016)
Di China, ada banyak situs/aplikasi untuk mencari lowongan kerja, mirip-mirip kayak jobstreet/jobDB gitu deh pokoknya. Setelah tanya-tanya sama temen-temen orang China, gua memutuskan menggunakan sebuah aplikasi bernama 51job yg jadi andalannya orang-orang China untuk mencari kerja. Aplikasinya menggunakan Bahasa Mandarin, tapi di dalemnya ternyata bener, banyak lowongan kerja buat orang Indonesia yg ada di China. Setelah bikin CV melalui appnya, gua mulai apply sana-sini. Dan reaksinya cepet banget lho! Gua baru apply jam 10 pagi, jam 2 siang udah langsung ditelp. Tapi ternyata, masih ada dramanya...

Tampilan 51job di smartphone

Perusahaan A, Dalian, China
Perusahaan A ini bergerak di bidang manufaktur dan pasar utamanya adalah negara-negara Asia Tenggara, terutama Indonesia. Setelah HRD nya telponan sama gua, nawarin gua posisi sebagai translator sekaligus asisten manajer regional Indonesia. Setelah gua oke, besoknya dia langsung kirim formulir online yg harus gua isi, berikut gaji yg gua inginkan. Ga berapa lama, HRD nya kasih kabar ke gua kalo jumlah gaji yg gua ajukan udah diapprove sama direktur. Akhirnya mereka ajukan permohonan ijin kerja gua ke Departemen Tenaga Kerjanya Tiongkok. Setelah menunggu dua minggu, gua dapet kabar buruk. Permohonan kerja gua ditolak sama pemerintah China karena gua gak punya pengalaman kerja full time di bidang yg ada hubungannya sama manufaktur. Yahhh...sayang banget, padahal gua suka sama perusahaan yg satu ini, kerjanya cepet dan ga pake rese.

College B, Guangzhou, China
College B ini bergerak di bidang pengajaran bahasa asing, dan akhir-akhir ini mereka baru membuka jurusan Bahasa Indonesia. Mereka minta gua datang ke Guangzhou untuk interview. Guangzhou ini adalah kota yg selalu kasih gua perasaan campur aduk. Di satu sisi, gua seneng karena di sini banyak makanan enak yg harganya murah. Di lain sisi, gua agak stress ngeliat populasi manusianya. Di mana-mana kayak lautan manusia, pokoknya salah satu kota terpadat di China deh.

Gua berangkat subuh-subuh dari Guilin naik kereta. Setelah 3-4 jam perjalanan dengan bullet train, gua sampe di Guangzhou. Setelah check in ke penginapan, mandi, dan ganti baju, gua pun berangkat ke College B. Lokasi kantornya tuh di lantai 70 sebuah bangunan tinggi. Dan pas gua sampe di sana, wah gila, kantornya keren banget, terasa sangat elit meskipun tempatnya hanya seluas satu lantai. Sampe sana, gua di-interview, terus disuruh praktek ngajar.

Setelah praktek ngajar 10 menitan, si HRD nya bilang kalo gua diterima...

TAPI (ada tapinya donk...)

Mereka ga bisa kasih gua visa kerja.

Emosi gua udah sampe di ubun-ubun. Di 51job, mereka jelas-jelas tulis FULL TIME JOB, yg artinya mereka harus memberikan kita visa kerja kalo kita kerja di situ. Setelah mendengarkan alasan ini-itu, intinya sih gua harus urus visa sendiri dan cari tempat tinggal di Guangzhou sendiri. Gua punya sodara yg kerja di perusahaan kayak gini, dia tiap 3 bulan sekali harus keluar dari China (nyebrang ke Hong Kong misalnya) untuk memperbarui visanya dia. Ribet banget. Akhirnya ya udah gua tolak tawaran kerjanya.

Yg gua ceritain di atas hanya dua contoh dari sekian banyak perusahaan yg mengiyakan lamaran kerja gua, tapi ujung-ujungnya batal karena satu dan lain hal (dan sebagian juga ada yg PHP kayak si College B). Selama 4 bulan nyari kerja, kurang lebih gua udah menghabiskan uang tabungan sekitar 3000 RMB (6 juta) untuk biaya transportasi dan penginapan.

Nyebelin memang, tapi ya begitulah hidup. Kadang tidak segalanya berjalan sesuai apa yg kita rencanakan. Jaman sekarang tuh persaingannya ketat, dan bahkan gelar S2 + lulusan terbaik pun tidak menjamin lu bisa dengan mudah mendapatkan kerjaan sesuai dengan yg lu harapkan.

Nah, dari pengalaman gua mencari kerja di luar negeri, sebenernya hal apa saja sih yg perlu diperhatikan supaya kita bisa ada kesempatan untuk mendapat pekerjaan tersebut?

1) Pengalaman Kerja
Pelamar A cuma lulusan D3, tapi udah punya 5 tahun pengalaman di bidangnya. Pelamar B, baru lulus S1 dan belum punya pengalaman kerja. Mana yg dipilih oleh perusahaan? Dari pengalaman gua sebagai pelamar kerja dan pengalaman dulu bantuin mantan boss gua di Bandung menyeleksi pelamar kerja, sudah pasti pelamar A yg diterima. Selain gajinya bisa lebih murah (karena dia cuma lulusan S1), dia udah punya pengalaman, jadi artinya kita ga usah repot ngajarin dia lagi dari nol.

Jaman sekarang, memang banyak perusahaan yg permintaannya ga masuk akal. Fresh graduate, tapi udah harus punya pengalaman kerja? Gimana tuh ceritanya? Ya intinya mereka menuntut kita supaya selama kuliah pun kita udah kerja atau internship. Jadi, jangan terlalu santai kuliahnya. Kalo ada waktu luang, daripada ke mall atau galau-galauan di Twitter, magang deh sana!





2) Pengalaman Berorganisasi
Dari pengalaman gua ngelamar internship atau kerja ke perusahaan, ada satu poin dari CV gua yg sering membuat para HRD berdecak kagum, yaitu pengalaman gua jadi Pembina Pramuka selama 8 tahun. Satu, menunjukkan kepada mereka bahwa gua sejak muda (sejak umur 17 tahun, tahun 2005) sudah aktif di organisasi. Kedua, membuat mereka tidak ragu bahwa gua punya kemampuan leadership dan teamwork yg baik.

Selain jadi Pembina Pramuka, selama sekolah di China, gua juga aktif di PPIT (Perhimpunan Pelajar Indonesia-Tiongkok) dan jadi ketua OSIS untuk International Student Committe di kampus. Jadi kalo gua bilang bahwa gua mampu beradaptasi di lingkungan kerja internasional, mereka udah ga akan ragu lagi kan?

3) Gelar dan Prestasi Akademis
Seperti kata Adhitya Mulya di novel Sabtu Bersama Bapak : "Prestasi akademis yang baik memang bukan segalanya, tapi ia berguna untuk membukakan lebih banyak pintu, untuk memperlihatkan kualitas kita yang lain." Pada saat melamar kerja, yg pertama dilihat oleh penyeleksi pasti dan tidak akan salah lagi adalah gelar serta prestasi akademisnya. Mana ada orang yg percaya kalo lu pinter, kalo IPK nya aja ga sampe 3. Dan sepandai-pandainya seorang lulusan S1, ada banyak posisi dan jenjang karir yg lebih tinggi yg hanya diberikan bagi seorang lulusan S2. 

Jadi...
cermat-cermat lah dalam merencanakan hidupmu
Kalo jenjang karir yg lu inginkan menuntut lu untuk lulus S2, kejarlah S2 sedari muda. Jangan tunggu nanti udah nikah dan berkeluarga baru mikir-mikir mau S2. Ribet!

Salah satu dosen favorit gua di kampus sering ngomong "Jangan nikah sebelum kamu lulus S2!"

Sementara seorang dosen favorit gua lainnya juga sering berkelakar "Cowo-cowo, kalo mau dihormati sama istri kamu nanti, kamu harus lebih pinter daripada dia! Kalo dia lulusan S1, minimal kamu harus S2! Kalo dia lulusan S2, kamu harus lulus S3! Kalo dia lulusan S3...kamu cari cewe laen ajah hahaha"




Oke, segini dulu ya cerita soal perjalanan gua mencari pekerjaan. Di bagian kedua nya nanti, gua akan cerita soal lika-liku gua mencari pekerjaan di Indonesia. Dijamin, lebih seru dan lebih EMOSIONAL daripada part 1 nya hehehe.

Tongkrongin terus Emotional Flutter ya! Sampai jumpa di postingan berikutnya!


Sekedar Info
Di Nanning (provinsi Guangxi, Tiongkok) lagi ada universitas yang ngasih promo harga khusus untuk orang Indonesia lho. Universitasnya juga lumayan terkenal, ranking 70 dari 2500 universitas di seluruh China. Kalo ada yang tertarik untuk kuliah S1/S2/S3 atau belajar Bahasa Mandarin ke China, bisa kontak gua di keppi_kun@yahoo.com atau +8618269000643 (Whatsapp)

Pendaftaran ditutup tanggal 1 July 2017. Kuota terbatas.

You Might Also Like

68 Orang pembaca meninggalkan jejak di sini

  1. Grr paling males deh denger soal diskriminasi itu. =_= Eh btw itu sodara kamu yang mesti nyebrang ke Hong Kong tuh berarti ga punya visa kerja apa gimana? DDDD:

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dia ngajuin visanya atas nama pribadi, bukan atas nama perusahaan, jadi cuma dapet visa bisnis, bukan visa kerja, tiga bulan sekali harus diperbaharui

      Delete
  2. Diskriminasi itu memang ada di mana-mana...termasuk buat cewek asia berjilbab di yurop yg lagi nyari kerja *curcol*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oh gitu ya??? Wah kapan2 boleh tuh diceritain di blog, saya pengen tau situasinya...

      Delete
    2. Ga secara langsung sih...tapi ya..gtu deh -_- Walopun gtu, tetep berusaha tebel muka sih..haha

      Delete
  3. Eh ya..terus, saran dari gw (yang lagi kuliah S2 sambil parenting balita 1) buat dedek-dedek mahasiswa: jangan nikah sebelum selesai S3..haha..

    Aktif berorganisasi dan cari magang yang berhubungan dengan jurusan dan profesi idaman pun bener banget, seperti yang ditulis Keven. Makin kesini tuntutan makin banyak, bahkan buat seorang fresh grad. Persaingan makin sengit. Get ready yaaa...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jangan nikah sebelum S3??? Wokehhhh...hahaha
      Semoga ga kebablasan sebelum saya S3 (ups) hehehe

      Delete
  4. Gile, beneran serem ya dunia kerjaan. Anak SMA kayak gue jadi ngerti dan takut-takut buat bolos pelajaran Matematika. :')

    ReplyDelete
    Replies
    1. Emang lu nantinya pengen kerja di bidang yg ada hub nya sama Matematika?

      Delete
  5. Adeku dulu juga cuma punya ijazah STM tapi berhasil menyingkirkan para fresh grad waktu melamar kerja di perusahaan kontraktor besar. Karena sudah punya pengalaman kerja di bidangnya. (Tapi sekarang udah S1 sih)

    Bacanya aja ikutan gemes lho, ditunggu cerita selanjutnya ya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, karena jaman sekarang, manusia senengnya serba instant. Cari pegawai pun pengennya yg udah bisa segala, supaya ga usah cape2 ngajarin ini itu lagi hehe

      Delete
  6. Susahnya mencari pekerjaan. dunia masyarakat memang lebih keras ya. kudu siap siap ini buat ngadepin pasca menyelesaikan study

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, kalo lu udah kerja nanti, lu bakal tambah menyadari bahwa masa kuliah itu sesibuk apapun, lebih menyenangkan drpd kerja haha

      Delete
  7. Eh, ribet ya ternyata, tpi akhirnya berhasil dong hehe. Yg paling sebelnya ya waktu baca diskriminasi asia... Kudu good looking pulak... Emang posisinya apa sampe hrs gudluking... Hhhh.

    Kompetisi di dunia kerja mkin ketat ya, jaman anakku ntar gmn ya, kurasa dia mau kulatih berdagang sejak dini deh... Trus pinter sosialisasi. Modal EQ yg bagus utk nunjang IQ nya berkembang. Soalnya dia ntar remaja aja mamak dipi nih udah tuaaa... Kudu jdi bocah mandiri biar survive.

    Rupanya background mu medsos bgt ya. Kpn2 klo ada waktu bikin tulisan ttg tips trik atau cerita2 ttg marketing di medsos dong.. request nya personal branding deh.. hahaha. Mkasih sblmnya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, yg nyari bule gutluking itu perusahaan model sih hahaha. Btw soal personal branding, saya jg masih belajar. Justru saya yg harus banyak belajar dari Dipi soal SEO dan monetize blog hehehe.

      Nanti kalo ada kesempatan, kirim anaknya ke perantauan, biar dia jd mandiri dan tangguh hehe

      Delete
    2. Takluk atuh dipi mah klo SEO dan monetize, yg laen lbih jago... Apalah daku ini yg blogger pemula... Hahaha.

      Iya, moga dede bayi ntar gede nya cerdas mandiri, biar panjang langkahnya dan jauh jangkauannya. Aamiin... :)

      Delete
  8. Perjuangan banget. Salut deh! Jadi ngaca ke diri sendiri, perjuanganku belum apa2nya :) Sharingnya keren, suka *)

    ReplyDelete
  9. Pernah ikutan Job Fair. Ngelamar kesana kemari gak dapet panggilan, akhirnya buka usaha :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nasib kita sama donk kurang lebih wkwkwk

      Delete
  10. ternyata nggak cuma di Indonesia aja ya yang nyari kerja dipenuhi drama :D

    kalau aku dulu seringnya ngalamin drama cari kerja justru pas masih kuliah. soalnya dulu aku niat banget kerja sambil kuliah :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, gw jg wkt kuliah sering internship ke sana sini, tapi rasanya masih jauh lbh gampang drpd nyari kerja seudah lulus. Mgkn krn anak magang mah gajinya kecil kali ya, malah kdg ga dibayar sama sekali. Dikasih tenaga kerja gratis, siapa yg nolak? Wkwkwk

      Delete
  11. parah banget deh tuh maunya cuma orang bule, dikira kita ndak mampu :(

    pengalaman cari kerjanya bener-bener kaya sinetron ya.
    ketrima ini tapi ndak bisa ngasih ini. hmmm
    semoga kedepannya bis alancar cari kerjanya
    sama ditunggu cerita yg nginep d apartemen orang. :)
    terimakasih tipsnysss

    ReplyDelete
    Replies
    1. Soalnya promotor job fairnya bule sih, jadi ya...dia pikir yg namanya expat tuh cuma bule kali ya? Yg bukan bule mgkn namanya TKI, bukan expat, wkwk

      Delete
  12. Setelah baca postingan ini ka, aku sebagai mahasiswa yang belum ada apa-apanya ini jadi sadar susahnya mencari kerja. Biarpun skill kita OK, tapi persyaratan dan sebagainya byk yang gak sesuai juga dengan kondisi kita hingga kitatidak bisa bekerja di tempat yang kita inginkan.

    Aku jadi mikir tentang aku dimasa depan ketika harus dihadapkan mencari kerja yang menghasilkan. Tapi setelah aku pikir usaha gak pernah mengkhianati hasil ka... kejar terus semangat kakk untuk bisa bekerja di luar negeri atau bekerja dimana pun yang kakk suka, skill kakk udah OK, aku aja malah merasa awesome dengan yang kakk miliki. Semoga postingan kakk bermanfaat buat para pelamar kerja...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Laila, usaha dan kerja keras memang tidak akan mengkhianati kita. Nanti tunggu aja kelanjutan kisahnya, kamu pasti bakal tersenyum hehe

      Delete
  13. Duuuh kesel banget ya kalau rasis gitu, masak yg dibutuhkan cuma bule? Terus orang2 Indonesia yg berprestasi bagaimana? Hufh
    Ujung2nya PHP semua ya?
    Udah dihabisin tabungan 6jutaan lagi.
    Tapi emang bener sih harus punya perencanaan hidup. Jadi ga kewalahan saat cari kerja

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, soalnya promotor event nya bule, jadi ya mgkn dia sengaja nyariin perusahaan2nya jg yg emang nyari bule kali ya...

      Delete
  14. Hihi. Seru Ko Kev. Karena posisinya sama nih. Aku juga lagi nyari kerja. Jadi pas baca ceritanya kerasa banget. Hehe. CV nya bagus, bisa jadi inspirasi tuh. Tapi beneran gitu yha? Cuma nerima bule? Kan jadi kayak rasis gitu.

    Bener tuh, kadang sering bingung sendiri, freshgraduate tapi punya pengalaman kerja min dua tahun. Yhhhaaa, gimana yak, lucu aja gitu secara nih menurutku kuliah aja udah padet eh ditambah kerja. Ya pinter2 bagi waktu tuh.
    Oh ya Ko Kev, makasih buat saran2 diakhir postingan. Jadi tambah wawasan deh kalo pas nyari kerja. Mantaps. Di tunggu cerita yang tinggal di apartement orang. hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, jaman skrg, perusahaan pada pengen enaknya. Pengen nyari org yg udh berpengalaman, tapi gajinya setara fresh graduate. Syukurlah kalo sharing gw bisa bermanfaat, tungguin bagian duanya ya...

      Delete
  15. Ribet juga perjuangan nyari kerjaannya ya... Kesabaran bg Kenni cool deh, salut. Kalo aku diposisi bg Kenni mungkin sudah nyerah :D Btw, jadi penasaran nih nanti di indonesia dapat gak pekerjaaannya.. Ditunggu lanjutannya bg, hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Soalnya demi mencari sesuap nasi sih, hehehe...jadi meskipun sulit harus dijalani hehehe...

      Delete
  16. Pernah merasakan susahnya cari kerja. Jadi menyesal dulu pas kuliah kenapa jadi mahasiswa kupu-kupu (kuliah pulang kuliah pulang), gak banyak belajar, cupu, gak mau berorganisasi, intinya gak mau eksplor diri lebih jauh. Sadarnya pas sudah tua. Huft.

    ReplyDelete
  17. gua dulu selesai kuliah untungnya langsung dapet kerja di salah satu advertising... jangan2 samaan nih advertisingnya hahahaha... cuma karena jam kerja yang gila2an, gua cuma bertahan dua tahun lalu cabut dan jadi designer in house... sekarang mah kerjaannya ga ada design2nya sama sekali hahahaha...

    ReplyDelete
  18. hhhaaa...pacar loe s3, loe S5 aja Ven
    Emang begitu dunia kerja ya ga dimana mana sama aja susehnya. Tapi jaman sekarang emang pendidikan tinggi ga menjamin juga, bener2 butuh plus SKILL dan kreatif itu yang banyak di cari ya.

    Eh itu kereen uy CV bahasa mandarinnya :)

    ReplyDelete
  19. Ah ribet juga ya nyari kerjaan.
    Sejauh ini gue belum nemuin pengalaman nyari kerja seribet itu.

    Dan gue ga pernah ngebayangin gimana jadinya kalo gue nyari kerja di negeri orang omg 😔..

    Aku tunggu loh drama nyari kerja di Indonesianya 😏

    ReplyDelete
  20. Wedew... Dulu gue kira ya.. Kalo jago bahasa mandarin utu hidup lu bakalan lebih mudah.. Misalnya dalam hal karir.. Tapi setelah baca tulisan koko ini,.ternyata sama juga... Perjuangannya kerasa bgt.. Ngalamin di php in bbrapa kali juga.. Wahhh

    Oiya itu poin2 terahir ngena bgt Koh.. Gw juga tmenan sama HRD dan poin 1 itu emang bner kaya gitu.

    Tulisannya menarik Koh. Lanjut!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ternyata bukan cuma holywood aja nih yg rasis dalam hal pilih2 aktor.. Dunia kerja internasional juga.. Hadeh

      Delete
  21. mantap sharing tentang job nya, gue baru tau lu awalnya anak DKV. sangar juga ya pengalaman2 lo di China. itu job interview php banget ye, dari 17 cuma 1 yang ngontek, negatif pula..

    ReplyDelete
  22. Wehh bener-bener ribet juga ya dunia kerja ini, emang mental kita harus lebih kuat buat menghadapi dunia kerja ini.

    Gue udah membayangkan betapa ribetnya ahaha.. gak cuma di dunia pendidikan ya.

    Lanjut terus bang, ditunggu part duanya ^_^

    ReplyDelete
  23. Luar biasa ya perjuangan cari kerjaan an, salut dan jempol pokoknya.

    ReplyDelete
  24. Waw.... luar biasa... Senang lihat perjuangannya. Apalagi di luar negeri. Dan aku salut loh, kamu masih sangat tertarik di dunia blogging. :D

    ReplyDelete
  25. Wahahahha
    Sungguh berat perjalanan karirmu Kak..

    Aku entah kenapa ya udah mentok aja gitu jadi pengajar.
    Dunia pendidikan rasanya udah memanggil jiwaku ehemmmm hahahah.
    #Eaa

    Tapi pengen ada sambilannya juga sih, kayaknya sambil nulis buku/novel, atau bisnis kafe atau toko buku atau toko pakaian online. dan beternak. dan berkebun. yaelah kok jadi banyak banget hahaha

    Success for you and me! ^^

    ReplyDelete
  26. Basic pas jadi mahasiswa keren banget. Mantap ey!

    Wah, gue aja beberapa waktu yang lalu kesulitan cari kerja. Gue share semua di blog gue. Hehe

    Sukses terus buat kita semua. :))))

    ReplyDelete
  27. ternyata perjalanan lo mencari pekerjaan panjang juga ya bang..
    Di zaman sekarang mungkin pinter aja gak dijadikan sebagai acuan bang, akan tetapi skill sangat dibutuhkan dan juga jaringan dari orang2 terdekat kita.

    Semoga lo cepet menemukan pekerjaan yang bikin lo nyaman dan gajinya sesuai dengan kebutuhan lo ya bang

    ReplyDelete
  28. Klo di Indonesia mah seringnya lebih banyak yg berpendapat klo skill lbh penting daripd IP. Karena pendapat tersebut terkadang aktivis jd mengabaikan IP dan sombong dgn skillnya (Kok gue suudzon ya, Astaghfirullah)
    Tapi gue sering nemu faktanya, klo gue sh seimbang, mengembangkan skill iya, meninggikan IP ya, malas-malasannya juga iya. Seimbang kan? HAHA

    Oh Nyari kerja emang nggak segampang yg di bayangkan. Hmm harus siap-siap nih, mikirin mau kerja dimana setelah wisuda.
    Eh, apa lanjut S2 dulu ya?
    Nggak kepengen dua-duanya sih sebenernya. Haha

    ReplyDelete
  29. Ternyata nggak cuma di INdonesia yang sulit cari kerja yaa, di China sana juga sulit banget cari kerja, meski sudah berbekal S2 seperti kamu.

    Itu job fair gitu amat yaa, rasis banget maunya cuma orang bule doang haha. Sabar ya bro, meski sudah menghabiskan banyak biaya, tetap semangat buat cari kerja. INgat, biaya nikah itu nggak murah loh hehe.

    Dan yes, makanya itu sekarang aku lebih memilih untuk kuliah sambil bekerja, supaya besok bekalnya lebih berbobot sedikit kalau mau cari kerja lain.

    ReplyDelete
  30. gue ngakak mampus pas ngerasa apes terlahir jadi orang asia :))))

    buset, kalo gue baca2 kebanyakan mentok di visa kerja ya bang? padahal perusahaan yang nawarin udah cihuy cihuy tuh.

    ReplyDelete
  31. Yang ini saja sudah panjang, detail, dan emosional yah kayak apa di Indonesia? :)
    Penasaran ....

    Postingan ini (dan yang part 2-nya) wajib dibaca buat pencari kerja. Supaya tidak kebanyakan main ke mall dan galau2an di medsos, biar sadar pentingnya magang :)

    ReplyDelete
  32. Itu beneran bang perusahaan cuman minta orang bule? Wah diskriminasi udah real ya, bahkan terang terangan gitu. Hanya, kita hanya bisa berbuat untuk menunjukkan kepada mereka kalo kita bisa bersaing dengan orang barat sana.

    Gue juga pengin S2, udah ambil ancang-ancang buat ngambil SD sedari muda, bener juga ya minimal harus S2 dulu sebelum nikah :p

    ReplyDelete
  33. Keknya dile nyari kerja kek gini gue ngerti banget rasanya bg. Abang aja yan udah s2. Di Luar negerti lagi, nyari kerja kek nyari lubang cacing, ya bg. Selalu ada aja hal-hal yang nggak pernah terduga sama kita, bisa jadi masalah yang gede banget.

    Contoh paling dasarnya soal bule itu. Kerjakan soal kualitas, ya bg. Eh, malah nyari yang bule. Hadeh.... BIngung sih, sama dunia kerja sekarang.

    Dan bener adanya, Perusahaan sekarang mikirnya mending ngambil anak SMA yang gajinya dikit diajarin bisa. daripada ngambil sarjana yang gajinya besar, harus diajarin juga. Entahlah, makanya seadanya gue masih berusaha untuk istirahat nyari kerja, bg. Mau membangun usaha. Mau pedih-pedih dululah.

    Semoga cerita selanjutnya (gue yakin sih, bisa lebih parah dari ini) kan di Indonesia. hahahha.

    ReplyDelete
  34. Haduh aku kira yang susah cari kerja tu cuma didalam negeri. Eh diluar juga sama toh ternyata malah lebih sadiss masalah persyaratan yg diajukan. Mana masih proses cari kerja jugaa.

    Kunjungan baliknya ya di catatanyuki.blogspot.com

    ReplyDelete
  35. memang dilema di-atas membuat orang stress, terutama gue (orang hikikomori)...

    ReplyDelete
  36. wah gue kira cuma nyari kerja di indonesia aja yang pedih di luar negeri juga pedih bukan main pake bawa-bawa rasisme lagi. terenyuh juga saya bang baca tulisan ini menginggat saya juga sulit cari kerja di indonesia. makasih bang tips nya bisa dicoba nih berguna banget ditunggu kelanjutan kisahnya bang saya menanti banget :)

    ReplyDelete
  37. mungkin kita beda cerita, aku di negri sendiri. cari kerjaan super susah, sampe bingung mau gimana lagi #lagiputusasa. bahkan gue di tolak di perusahaan tsb krn gw gak mau ijazah asli gue di tahan. ya sudah. tapi baca tulisan ini bikin sedih ya ampuun... jadi orang sukses mesti manjat tebing mendaki gunung lewati lembah ya

    alsheilaaa.blogspot.co.id

    ReplyDelete
  38. "Jangan nikah sebelum kamu lulus S2".
    Omaygat! Ini saya banget! Tulisan ini betul-betul menginspirasi saya yang sebentar lagi mau wisuda Ko! :'))
    Kayaknya sih bakal lanjut ke S2, mudah-mudahan aja lancar~ :'D

    ReplyDelete
  39. Pedih sangat!

    Dikira kalau di luar negeri gak sesulit di Indonesia. Ternyata sama aja ya. PHP pula.

    Lanjut part 2 nya ah...

    visit uyoyahya.blogspot.com ya

    Thanks.

    ReplyDelete
  40. Setelah baca tulisan ini, aku langsung menghela nafas panjang dan dalam *sigh*

    Aku memang nggak pinter. Nilai akademis pas-pasan. Ikut organisasi pun enggak. Aku jadi mikir ntar kalo lulus aku bakal jadi apaan. Pasti suatu perusahaan bakal milih orang yang IPK bagus, berprestasi, punya pengalaman baik magang maupun berorganisasi.

    Jadi khawatir sama masa depanku sendiri :(

    ReplyDelete
  41. Koh, beneran pengen nanya. Itu dulu interview beneran di lantai 70??? Gila, kantor gw di lantai 20 aja gw rasanya keliyengan kalo ngeliat ke bawah, hahaha

    ReplyDelete
  42. gue bacanya ngap2an juga ni~~ kok segitu ribetnya yaa.. lo gak ada koneksi gitu? biasanya kalo ada koneksi lebih gampang.

    ReplyDelete
  43. Di kampus gue ada program 3 + 1 dimana 3 tahun kuliah dan 1 tahunnya fokus magang di perusahaan yang berpartner sama universitas. Dan sekarang gue lagi parttime di kampus juga, mengambil posisi Tim Promotion. Sudah 1 bulan gue bekerja parttime. Pengalaman parttime di kampus + pengalaman dari program magang di perusahaan yang berpartner dengan kampus udah cukup kan, Bang, untuk membukakan jalan bagi gue untuk melamar pekerjaan nanti? Oya, sayangnya gue minus di pengalaman berorganisasi. Kemarin sempat ingin jadi aktivis di himpunan jurusan. Tapi pas dihubungi kembali, gue diterimanya di divisi web/pendidikan. Dan gue nggak tahu mau terima tawaran tersebut atau enggak, soalnya ketika melamar jadi aktivis di himpunan gue ngelamarnya di public relation. Lama-lama, gue jadi nggak enakan untuk hubungi bagian himpunan jurusan. Btw... seribet itu ya nyari kerja? Padahal S2 lho:')

    ReplyDelete
  44. Keren mas pengalamannya,

    Mencari kerja itu emang ribet sih.. Bahkan saya gak tau kenapa.. Selalu diterima kerjanya di februari walaupu daftarnya udah lama banget..

    Hehehe

    ReplyDelete
  45. pengalamanku sih, aku ga pernah cari kerja Kev
    ini memang sedikit gila dan jarang terjadi di orang lain
    aku selalu ditawarin kerjaan, kalo cocok aku ambil, kalo ga ya ditinggal

    sampe sekarang aku belum pernah kerja di kantor maupun full time :D
    mungkin ini gila, aku lebih suka bermain dan kerja part time saja
    gajinya? sudah bisa ditebak, yang namanya part time memang kecil, cuma 1 juta

    lah terus istri dan anakku dikasih makan apa?
    nah ini uniknya, percaya tidak percaya, ada saja jalan lain untuk menghasilkan uang, salah satunya dari hobi ngeblog ku ini dan kerjaan yang tiba2 datang seperti bikin template atau bikin website
    dan dari yang kerjaan remah rengginang itu pernah aku hitung, ternyata sebulan pernah ada yang ngasilin lebih dari 10 juta :D
    kalo bulan biasa, cuma sekitar 3-4 juta

    bayangin, ini aku kerja di rumah saja loh yah ... tiap hari bisa ke mana2, pengen nge-mall ya tinggal berangkat aja, pengen ini itu tinggal berangkat tanpa harus bingung ijin cuti

    sebenarnya kalo dipikir2 orang waras, ini tidak mungkin terjadi
    cuma kan sekali lagi, aku orangnya "agak ga waras", bagiku rejeki itu bakal ngejar kita walau kita berusaha lari darinya
    kewajiban kita cuma belajar, bekerja dengan sebaik mungkin, hasilnya? bukan tanggung jawab kita

    dalam prinsip ku, kerja ya kerja, tapi jangan lupa senang2 :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Setuju sih sama prinsip Bang Iska. Bekerja itu memang penting, tapi jangan lupa juga untuk menikmati hidup hehehe

      Delete
  46. Ga nyangka sesulit ini mencari kerja walau sudah S2. Tulisannya menginspirasi banget, ditunggu lanjutannya

    ReplyDelete
  47. Wah gila, ternyata ada filtering bulenya juga ya di China... weleh-weleh

    ReplyDelete
  48. wah seru pengalamannya... cari kerja di dalam negeri lebih seru? hmmmm jadi inget dulu pernah dinterview macem-macem... kirain buat posisi apaan.. gak taunya buat jualan panci hiks

    ReplyDelete
  49. Ya ampuun, gila bangat sampe begitu syaratnya, maunya bule doang *diskriminasi bangat :(

    ReplyDelete

Temen-temen yg ga punya blog atau account Google, tetap bisa komentar kok. Di bagian "Comment As" pilih "Name/URL", terus masukin nama dan email kamu, beres deh.

Satu-dua buah baris komentar yg sahabat tinggalkan merupakan sebuah apresiasi yg sangat besar artinya bagi sang penulis =)

Subscribe