Lika-Liku Mencari Pekerjaan (Part 2)

22:09:00



Halo temen-temen pembaca, sesuai janji gua di postingan sebelumnya, di postingan kali ini gua mau ngelanjutin cerita tentang perjalanan gua mencari pekerjaan. Supaya ngerti ceritanya secara utuh, sebelum baca tulisan yg kali ini, temen-temen jangan lupa baca dulu Part 1 nya ya...

Ok, here we go...

Sudah tidak terhitung berapa banyak waktu, tenaga, dan biaya yg gua habiskan untuk mencari pekerjaan di China, tapi pada akhirnya, hasilnya tetap nihil. Akhirnya, gua memutuskan untuk pulang ke Indonesia.

Dengan perasaan campur aduk, 5 July 2016, gua pun tiba di Indonesia. Ada rasa senang bisa kembali ke tanah air, ada rasa sedih meninggalkan Guilin yg sudah gua anggap bagaikan rumah sekali, ada rasa rindu akan masa-masa indah di perantauan bersama teman-teman, ada rasa cemas memikirkan masa depan dan pekerjaan, namun terlebih dari segalanya, gua excited menanti petualangan baru yg menanti gua di bab baru kehidupan gua ini.

Guru Mandarin di Sekolah (Juli 2016)
Begitu gua ampe di Indo, ada beberapa temen/kenalan gua yg nawarin gua untuk kerja di sekolah mereka jadi guru Bahasa Mandarin. Gua belom tau nih gimana tingkat kesejahteraan dan jenjang karir seorang guru Mandarin di Indo, jadi waktu itu gua memutuskan untuk pergi interview ke salah satu sekolah swasta di Bandung yg menawarkan gua posisi sebagai guru Mandarin.

Sampe sana, gua diajak ngobrol sama Ibu Kepala Sekolah. Begitu denger bahwa gua adalah lulusan S2 di China, apalagi jurusan gua adalah Pengajaran Bahasa Mandarin, mereka langsung seneng gitu. Bukannya melanjutkan interview, gua malah langsung dibawa tur keliling sekolah, dikasih liat buku-buku pelajaran Mandarin di sana, dimintain saran soal kurikulum sekolah mereka, dll. Kesannya, gua kayak langsung diterima gitu.

Hati gua sedikit luluh sih melihat sikap si Ibu Kepsek, seolah-olah mereka tuh butuh gua banget. Gua sebenernya pengen nanya soal gaji dll, cuma gua ga tau gimana cara nanyanya, Setelah dengerin Ibu Kepsek ngomong panjang lebar soal prestasi sekolah mereka, pada akhirnya dia sendiri yg ngungkit soal masalah gaji.

Dia bilang ke gua, guru Mandarin di Bandung tuh standar gajinya 25.000 per satu jam pelajaran. Karena gua bakal ngajar sekitar 30-40 jam pelajaran dalam seminggu, mulai dari SD sampe SMA, jadi sebulan kurang lebih gua bisa dapet sekitar 4 jutaan lah.

Gua langsung diem denger kata-kata dia. 40 jam pelajaran seminggu, 4 juta sebulan...kok kecil banget ya? Bukannya serakah atau mata duitan, tapi tahun 2015 kan gua udah pernah magang tuh di sekolah jadi Guru Mandarin, jadinya gua tau jadi bahwa jadi guru tuh bukan tugas yg ringan. Selain mengajar, masih harus nyiapin bahan pelajaran, bikin kurikulum untuk akreditasi, rapat, nemenin anak study tour, bikin soal ujian, meriksa soal ujian, dll.

Dan kalian tau ga, apa bagian yg paling melelahkan menjadi seorang guru? Meriksa hasil ujian! Makanya, gua yakin sebenernya seorang guru kalo ga perlu-perlu amat juga males ngasih ujian. Bikin soal mah ga susah, tapi meriksanya itu lho...sungguh melelahkan. Maka dari itu, hey kalian para anak sekolahan dan kuliahan, kalo ngerjain ujian tuh nulisnya yg bagus dikit napa? Cape tau bacanya, wkwkwk, kasian guru-gurunya.

Anyway, waktu magang dulu, gua cuma meriksa hasil ujian 4 kelas aja rasanya udah lelah banget, apalagi kalo sekarang gua ngajarnya dari SD ke SMA...itu KERJA RODI namanya.

Meskipun agak shock, tapi gua masih mencoba menenangkan diri. Kalo mereka memang segitunya butuh gua, mestinya gua bisa donk nego harga. Akhirnya gua memberanikan diri nanya ke Ibu Kepsek :
"Bu, saya kan lulusan S2, apakah lulusan S2 dan lulusan S1 itu disamakan gajinya?"

Ibu Kepsek diem sebentar, terus dia bilang :
"Ya, buat lulusan S2...gajinya saya naekin jadi 27.500 per satu jam pelajaran deh. Bagaimana?"

Gua speechless.
S2 gua cuma dihargain 2500 perak.

wisuda sarjana magister


Bukannya gua mata duitan, tapi tahun depan umur gua udah kepala 3. Gua udah harus mikir untuk membangun karir, nabung untuk nikah, dll. Apalagi gua tuh anak laki-laki sulung di keluarga. Selain masa depan pribadi, gua juga ada tanggung jawab menjadi kepala keluarga berikutnya. Jadi ya, meskipun sebenarnya hati gua agak tergerak untuk mengiyakan, tapi pada akhirnya gua memutuskan untuk menolak tawaran tersebut.

Sewaktu gua mau pulang dari sekolah tersebut, tiba-tiba ada seorang bapak-bapak yg mendekati gua waktu di tempat parkir. Dia kasih gua kartu nama, ngakunya sih Education Consultant gitu. Seudah itu dia ngajak gua ngobrol basa-basi beberapa saat hingga akhirnya dia mengutarakan maksud dia.

Dia tadi dengar dari salah satu guru bahwa gua adalah lulusan S2 Pengajaran Bahasa Mandarin di China. Dia lagi buka fakultas Bahasa Mandarin, di sebuah universitas di Jawa Timur dan dia nawarin gua posisi sebagai dosen di sana. Karena nama universitas dan nama kotanya belom pernah gua dengar sebelumnya, gua waktu itu reflek langsung nolak dia, apalagi gua kayak ada bad feeling sama bapak yg satu ini.

Setelah gua tolak tawaran dia, dia bilang dia mau nawarin gua cara untuk dapat "passive income" tanpa harus jadi dosen. Dia kemudian bilang, dia pengen "nyewa" ijazah gua.

menyewakan disewakan ijazah


Menyewakan ijazah? 

Jujur, udah pernah denger sebelumnya soal hal yg satu ini, tapi gua gak tahu bagaimana prosedur dan cara kerjanya, jadi gua dengerin aja dulu penjelasan dari si bapak ini.

Si bapak ini bilang bahwa untuk buka sebuah fakultas, dia butuh minimal 6 orang dosen setara S2 untuk mengajar di sana. Tapi lulusan S2 untuk jurusan gua ini masih sangat langka di Indonesia, karena di Indonesia belom ada universitas yg mampu mengadakan program S2 jurusan Mandarin, jadi ya mereka harus nyari orang-orang yg lulusan S2 dari China, kayak gua ini.

Karena gua menolak untuk jadi dosen di sana, dia bilang pengen pinjem nama dan ijazah gua untuk dimasukkan ke dalam kabinet pengurus di fakultas dia. Jadi intinya, gua cuma masang nama aja sebagai staff fakultas, tapi ga usah ngajar beneran. Untuk honornya, dia nawarin mau ngasih gua 10 juta rupiah per semester. Well, jumlahnya sih ga sedikit, memang, tapi gua malah tambah curiga sama bapak ini. Kalian mau tau kenapa?

Gua dari kecil dibesarkan dalam lingkungan yg budaya Tionghoanya kental. Mau tau kenapa ada stereotype bahwa orang Tionghoa itu pekerja keras dan jago cari duit? Well, salah satunya mungkin karena kita selalu diajarin sama keluarga bahwa yg namanya uang tuh ga akan pernah jatuh dari langit. 

Ada pepatah Tiongkok yg bilang : 世界上没有免费的午餐 (di dunia ini ga ada makanan yg gratis), artinya, kalau kita mau untung, kita harus bekerja. Kalo ada kesempatan meraup keuntungan yg terlalu mudah, kamu harus berhati-hati. Kalo ada orang yg menawarkan kamu keuntungan tanpa kamu perlu mengorbankan waktu, uang, atau tenaga kamu, sudah sepatutnya kamu curiga.

Jadi ya penawaran menarik dari si bapak ini malah bikin gua tambah curiga sama dia. Ga mungkin sesimpel ini, antara dia mau nipu, atau mungkin ada kekurangan atau resiko yg setimpal dengan uang cuma-cuma yg gua dapatkan. Akhirnya setelah gua korek-korek, si bapak ini akhirnya keceplosan ngomong juga. Dia bilang, karena nama gua udah terdaftar di universitas dia, selama 10 tahun gua ga boleh kerja di instansi pendidikan lain. Karena satu nama, hanya bisa terdaftar di satu instansi saja.

Tuh kan, bener kata gua. Pasti ada apa-apanya, uang ga mungkin jatuh dari langit begitu saja. 

sausage fest


Jadi, kalo ada pesan moral yg bisa gua bagikan dari cerita kali ini adalah...di dunia ini, gak ada yg gak butuh usaha. Kalian tentu udah sering denger berita soal modus-modus penipuan yg akhir-akhir ini marak terjadi kan? Selain pura-pura minta pulsa, kebanyakan pelaku menipu korban dengan iming-iming hadiah atau menang undian. Malah ada juga yg akhir-akhir ini lagi heboh, kasusnya Dimas Kanjeng, penipuan dengan modus melipatgandakan uang.

Kenapa sih bisa banyak orang yg jadi pengikutnya Dimas Kanjeng? Karena mereka ingin menjadi kaya tanpa harus bekerja keras. Ingin instan, ini lewat jalan pintas, pemikiran seperti inilah yg menjadi penghambat seseorang untuk menjadi sukses.

Jaman sekarang, teknologi udah canggih. Mau mencari informasi tentang sesuatu, tinggal Googling. Jaman gua kecil, kalo guru ngasih gua PR yg jawabannya gua gak tau, gua harus bela-belain pergi ke perpustakaan untuk nyari jawabannya di buku. Kalo guru ngasih gua tugas untuk bawa gambar sepeda misalnya, gua harus ke pasar loak dan beli majalah-majalah bekas, kemudian periksa satu-satu, lembar per lembar, nyari yg ada gambar sepedanya. Selain susah, kadang gambar yg kita temukan belum tentu sesuai dengan keinginan kita. Betapa ribetnya, bersyukurlah kalian yg gak usah mengalami hal seperti itu.

Tapi anak jaman sekarang? Walaupun udah bisa googling lewat smartphone, kadang mereka masih terlalu malas untuk mencari sendiri. Ironis ya, teknologi canggih yg kita nikmati saat ini kadang malah membuat kita jadi malas. Saat masa UAN tiba, pelajar SMA kita bukannya belajar, tapi malah pada sibuk cari bocoran soal. Mau jadi sarjana, tapi isi skripsinya banyak copas dari Internet. Mau jadi blogger, tapi isi blognya hasil copas karya milik orang lain. Maunya lewat jalan pintas, maunya serba instan.

Ingatlah kawan, sesuatu yg bernilai tidak akan bisa kita dapatkan tanpa usaha.
Kalo mau sukses, harus kerja keras (dan juga kerja cerdas)
Success must be earned, respect must be earned, trust must be earned.
Anything that is worth having, must be earned.

theodore roosevelt


Ok segini dulu ya cerita soal perjalanan gua mencari pekerjaan di Indonesia. Kalau ada komentar, kritik, atau pertanyaan, silakan tulis aja di kotak komentar di bawah. Di postingan berikutnya, gua mau cerita tentang kisah-kisah gua mencari pekerjaan sebagai penerjemah di perusahaan-perusahaan besar berikut segala lika-likunya.

Tongkrongin terus Emotional Flutter ya! Stay tuned!

You Might Also Like

36 Orang pembaca meninggalkan jejak di sini

  1. Speechless soal minjem ijazah itu... jadi mikir ada berapa persen instansi pendidikan yang sistemnya kayak gini? :( Faith in fellow countrymen rapidly deteriorating...

    ReplyDelete
  2. selalu seru baca semua posting nya ka keven.
    cheer up kak!
    semoga segera dapat perkerjaan yang diinginkan, yang selalu terasa menyenangkan saat dijalani hehe.

    ReplyDelete
  3. hah baru denger ijazah disewa :D ada2 aja jaman sekarang segala cara dilakukan

    ReplyDelete
  4. Jadi guru kok gajinya kecil ya? Padahal kan mendidik anak bangsa. :(

    ReplyDelete
  5. gua setuju banget kalo duit ga bisa dateng sendiri... kadang suka ada orang yang ngeluh hidupnya begini2 aja, tapi ga mau usaha dan cepet puas... ya jangan ngeluh kalo mereka selalu ngerasa kurang...

    ReplyDelete
  6. Emang seru pas proses cari kerja hehe

    ReplyDelete
  7. Iya. Keren jaman sekarang ya. Ijasah sampai bisa disewakan. Hadeuh, pantas para sarjana banyak yang nganggur. Karena kasus gini nih. Punya bakat potensi tapi ya gitu.Sabar yak, skill kamu tuh langka. Pasti bakal dapet kok ntar. #yangpentingyakin :v

    ReplyDelete
  8. 2500 doang bedanya
    kok sakit banget yah kalo perjuangan kita kuliah S2 cuman dihargai 2500 beda gaji
    yang semangat ko..
    :D

    ReplyDelete
  9. Ya ampun, itu serius gelas S2 yang udah didapat cuma dihargai tambahan 2500 doang? :'(
    Saya sih inginnya lulus S2 nanti jadi dosen di sini, menurut Koko pekerjaan sebagai dosen bagus gak ya prospek ke depannya? :(

    ReplyDelete
  10. Gw marah sekali baca postingan ini, Keven. Tega-teganya ada orang mau bikin sekolah lalu mencantumkan nama dosen di papan namanya padahal itu dosen nggak pernah ngajar. Apa sih yang dia mau itu? Akreditasi bahwa dia pelihara dosen dengan ijazah X dengan level pendidikan X? Pendidikan kok nipu??

    Kev, gw sedih denger cara si ibu kepsek nawar gaji S2 elu cuma nambah Rp 2500/jam. Itu sangat menyakitkan. Entah si ibu bukan S2 atau dia sudah lupa cara menghargai guru, tapi menurut gw it's absolutely kemurahan. You don't deserve to teach at that school, Kev. Sekolah itu harus menghargai elu dengan lebih baik.

    Kev, di Surabaya banyak orang les bahasa Mandarin secara privat. Tujuannya ialah untuk investasi masa depan. Mereka merasa lebih keren kalau bisa nawar-nawar dalam berdiskusi dengan para importir China. Gw nggak tahu bagaimana trend di Bandung, tapi gw merasa les bahasa Mandarin semakin ngetrend akhir-akhir ini.

    Semoga lu segera mendapatkan penghasilan yang layak ya.

    ReplyDelete
  11. ngakak pas bilang cuma ditambahin 2500 mas 😂😂😂. paraah juga yaa

    ReplyDelete
  12. berat juga ya hidup ini, filosofi keluarga admin mengena banget...

    ReplyDelete
  13. Jadi guru emang ga sesimple yang kuta kira ya vin.

    Bahkan dulu aku sering tuh dinminta bantuin buat koreksi tugas anak anak sekelas kalo abis ujian ..

    Terus aku suka dibayar gitu berapa perak.
    Aku sempet mau nolak ga enak karna dia guru, jadi yaudahlah :).

    ReplyDelete
  14. S2 Mandarin salah satu bahasa yang sulit di dunia, canggih. kecil sih nilai segitu untuk ijasah. untung saja didikan mas dari rumah sudah punya pondasi yang kuat. salut

    ReplyDelete
  15. guru di Indonesia memang masih kurang bagus dari segi gaji. 4 juta itu sebenernya lumayan sih buat guru, tapi kalau ngajarnya 40 jam seminggu ya nggak worth it lah.. mau dinakini 2.500 juga nggak kerasa. Kalau mau jadi guru mandarin mah asiknya di sekolah internasional, mungkin 6 jutaan dapet.. atau nggak jadi konsultan bisnis di perusahaan2 multinasional, lulusan s2 yang punya pengalaman pasti asik tuh

    ReplyDelete
  16. Kev dulu aku pernah baca ceritamu tentang gajimu yg naiknya cuma dihargai 2500 padahal S2. wkwkkw sekrang km tulis lagi, padahal s2 gajinya kok kecil gt ya?
    dan bener banget kerjaan guru banyaaaaaaak, administrasi lah, bikin soal, cek, remidi, akreditasi balbalablaaaa
    cukuplah sudah

    ReplyDelete
  17. Senengnya disini nih urusan gaji yg cuma 4 jt itu sama keven ditambahi keterangan situasi, bgmnpun jg dirimu mpertimbangkan masa depan yg sbg laki2 hrs bertanggungjawab kelak pada pembiayaan rmh tg jg kluarga. Sebab klo tdk, pasti kesannya jdi mengecilkan arti 4juta itu sendiri yg jgn2 bagi org lain sgt besar jumlahnya.
    Tapi dipi sepakat bahwa kesejahteraan pegawai hrs adil mperhatikan beban kerja, tingkat pendidikan, kualitas dan performa, jg pengalaman. Sebab ada aja yg mmanfaatkan situasi orang juga kebaikan hati sehingga memberikan gaji tdk sepadan.

    Guru itu salah satu profesi yg sgt erat dgn pengabdian. Setidaknya dulu dipi pernah bekerja untuk salah satu sekolah karakter inklusi jdi tau sedikit ttg ini. Kmi bekerja minimal 8 jam sehari bukan cuma utk mngajar tpi jg mbantu tiap siswa utk bs mmgeluarkan potensi terbaik dlm dirinya, termasuk siswa berkebutuhan khusus seperti autis, adhd, disleksia, dll .. kerja bgitu mlelahkan... dan gajinya umr aja... Hahaha. Tapi dipi oke, krn itu pilihan jiwa, dan hidupku sdh sepenuhnya ditanggung suami jg usaha yg lain. Cuma miris dgn rekan yg laki2, sbb seberapa besarpun rasa pngabdian mereka, tetap ada kluarga yg butuh hidup makan dan sejahtera.

    Lalu soal si bapak yg aneh itu, pinjam ijazah ya. Itu dia nekad skali sampe nempuh jln bgitu. Klo pun berhasil, dia sebenarnya g bs nge keep keven jg dlm waktu yg lama, sebab pengawasan kopertis dibawah kemenristekdikti sdh semakin ketat dri tahun ke tahun akibat bnyaknya perguruan tinggi swasta yg abal2 didirikan dan dijalankannya. Tiap tahun ada aja PT yg dibekukan atau jelas2 dicabut ijinnya jika tdk mngikuti aturan2 PT yg sdh ditentukan pmerintah. Trus sukur deh dirimu pandai tak gampang tergoda, sekali tanda tgn dgn PTS tertentu, selamanya sulit berkarir mnjadi dosen tetap di tempat manapun selama PTS awal tdk melepaskanmu dri database mereka. Sekalipun mmg bs diperkarakan, tpi bukti hutam di atas putihnya sulit disanggah.

    Sekarang sdh dpt kerja kan ya di China, klo g salah baca status itu di fb mu :). Good luck n smoga makin sukses, tercapai semua cita2 mu. :)

    ReplyDelete
  18. Wahhh... nyesek dengarnya.. gelar S2 ditawar Rp. 2500.. gimana yg D3 atau tamatan SMA ya?! Pasti lebih susah lagi nyari kerja..

    Oh ya, kakak sepupuku yg kerja di percetakan pernah cerita, ada Bapak-Bapak yg pengen nyetak ijazah S2-nya sendiri, ini yg lebih gila, pakai bawa-bawa kertas yang asli, kertas khusus yg sama dengan ijazah S1-nya. Katanya sih, dia butuh gelar S2 buat melamar kerja ditempat yg dia impikan gitu deh. Masa iya, S2 didapat dari modal kertas doang!!

    #SalamKunjunganBalik

    ReplyDelete
  19. Emang udah gak bisa dipungkiri bahwa gaji guru itu kalo lagi magang emang dikit.

    Kuliahnya lama dan mahal lagi, ya tapi mau gimana lagi. Harus pandai mencari kerjaan yg lebih baik om.

    Padahal tugas seorang pengajar itu berat lho, aku pernah bantuin budeku mengoreksi jawaban siswa SD, itu juga udah melelahkan.

    Ijasah kok bisa dipinjem ya, emang sekarang udah canggih serba instan, hahaha.
    Untung aja km udah punya sikap yang tepat om, gak langsung tergiur gitu aja dengan gak ngapa-ngapain tapi dapet duit.
    Semua pasti ada resikonya dong, yang datangnya mudah biasanya hilangnya juga mudah, tapi kalo kerja keras dapet duit pasti awet tuh, biasanya sih gitu.

    ReplyDelete
  20. ini kayak tamparan keras sih kak buat gua sebagai anak jaman sekarang yang masih suka malas malasan belajar hahaha .... tulisan kakak seru banget bikin memotivasi . jadi ngefans haha...

    ReplyDelete
  21. Pinjem ijazah itu gimana? Apa keuntungan yg dia dapet dari minjem ijazahmu?

    Gue setuju sama pesan yang disampaikan. Uang nggak bakalan jatuh dari langit. Gue emang udah lama nggak percaya sama cari uang dengan cara gampang kayak gitu.

    Awalnya koar-koar kalo kita bakalan dapet untuk gede, pas udah diiyain, rugi banyak. Dan bodohnya orang-orang itu nggak berkaca sama hal yang udah terjadi. Nggak mau kerja keras. Contohnya pengikut Dimas Kanjeng.

    ReplyDelete
  22. Gue setuju sih sama komennya ijeverson. Gaji guru di indo emang kecil. Banget. Dan dapet 4jt itu sebenernya udah lumayan, tapi gue ngerti kondisi lo bang. Usia,ambisi, jenjang karir dll itu yang jadi penghalang. Mungkin kalo lo baru 22-24 taun sikat aja kali ya wkwk.

    Yang sewa ijazah parah bener dah. Baru tau gue ada aja modus macam begitu..

    ReplyDelete
  23. ijazah Bisa Disewakan Aku Baru Tau Ka..

    hhehe Aku Blom Bisa Koment Apa" karna Aku Juga Masih pelajar..
    Setelah Baca Post ini Aku Baru Tau Klo Nyari Pekerjaan Itu Sulit Yh

    ReplyDelete
  24. hmmmmmm.......ijazah bisa disewakan.....gua baru tau

    BY THE WAY
    setelah ngebaca post ini, gue semakin semangat menjalani hidup dengan cara
    "bekerja keras" gue nggk mau menjadi orang yang suka dengan cara yang instan kayak pengikutnya si dimas kanjeng, kenapa!. karena kita nggk akan maju klo selalu "bergantung" kepada orang lain.

    gue pengen mengenal diri lo lebih dekat ^__^

    ReplyDelete
  25. Anjay... S2nya dihargai 2500 perak, jadi ngakak waktu baca kalimat yg ini

    Btw, kalo boleh aku ngasih saran sih ya mas bro, kenapa gak buka les private aja atau kursus gitu? kan lumayan, waktu yang nentuin situ sendiri, jadi bisa ngatur kegiatan lain biar gak bentrok waktunya. Selain itu juga bisa sering ketemu sama keluarga

    ReplyDelete
  26. faakkk"!! S2 cuma dihargai lebih murah daripada bakso sapi.

    Oy bro. bukannya sok sok an atau gimana gitu ya. CUMA SEKEDAR SARAN, terserah elu mau nanggepin atau enggak, intinya tuh gue mau ngasih saran *abaikan tulisan ini*
    Kalo kamu memiliki jiwa orientasi depan, kamu tidak mencari pekerjaan, tapi kamulah sang pencipta pekerjaan, misalnya kamu jadi perakit BOM *jangan tiru adegan ini*
    Kamu dah punya blog ini lho, keren banget, udah punya domain sendiri lagi, bersyukurlah nak. Kmu asah terus aja kemampuan menulis mu diblog ini, terus buat buku, jual internasional, buka lagi cabang industri baru, rekrut karyawan, dan jadilah bos pengekspor produk Indonesia terbesar didunia :))
    Semangats !!

    ReplyDelete
  27. Hwiiikkkk...... aku baru tuh ada modus pinjem ijazah. Dan ngeri juga konsekuensinya kalau sampe ketarik... -_-

    Tapi aku setuju sama apa yang kamu sampaiin. Bahwa kalau kita mau ngedapetin sesuatu tuh harus kerja keras dulu. Gak bisa instan dan mendadak. Bikin mie instan aja masih pake proses kok. Hahaha...

    Dan nyari kerja di zaman sekarang tuh emang susah.
    Sekali nemu ada yang sesuai sama ijazah dan passion ternyata gajinya gak sesuai.
    Gaji sesuai, tapi gak sesuai sama passion.
    Gaji dan passion sesuai lokasinya harus jauh dari keluarga.
    Gitu laahh lika-likunya...

    Jadi sekarang, kamu sudah dapat kerja atau belum nih?
    Semoga segera dapat kerja yaa kalau belum dapat. Dan juga tetap semangat.
    Kalau udah dapat kerja, semoga betah di kerjaan yang sekarang... :)

    Btw, salam kenal. Ini kunjunganku yang ke sekian di blog ini. Tapi baru kali ini ninggalin komen... sebelum-belumnya cuma jadi silent reader.. hehe...

    ReplyDelete
  28. Buset lika likunya, barusan baca yang part 1 dulu biar bisa nyambung. Etdah, di orang barat ternyata pada rasis dengan asia. Ckck native speaker only -__-

    lah kalau di Indonesia malah kurang dihargai, tapi memang bener di Indonesia lowongannya kebanyakan untuk yang sudah berpengalaman. Ini sepertinya perusahaan tsb ingin punya karyawan hebat secara instan, saya liat di jobstreet saja miris. Gaji yang di tawarkan 3-4 jt, syarat pengalaman minimal 2 tahun, bahkan ada yang miniman pengalaman 5 tahun pun hanya ditawari gaji 4jt

    HRD nya ini otaknya bisnis sekali, ingin dpt quality bagus dengan cost sekecil-kecilnya, haha tapi kalau punya perasaan ini sama sekali ga menghargai calon karyawan

    ReplyDelete
  29. Saya jadi inget satu cewek bodoh yg sekarang jadi selebgram dan menganggap remeh pendidikan. Dan dia bilang sendiri kuliah di Indonesia adalah PEMBODOHAN. Memang dia sekarang lagi tenar-tenarnya, uang mengalir terus, tapi gak dengan begitu lalu dengan mudahnya dia meremehkan pendidikan hanya sekedar untuk cari gelar lalu kerja. Dari cerita ini aja saya ngerti memang gimana pendidikan yg tinggi masih kurang sekali dihargai, apalagi untuk seorang guru. Padahal ilmu yg dikejar gak sedikit, materi yg dikeluarkan gak sedikit. Tapi memang begitu sih negara kita ini.

    ReplyDelete
  30. BENER BANGET. Membaca tulisan ini, gue jadi semakin tidak ingin bergabung dengan bisnis-bisnis yang merajalela di akun line gue. Mereka janjinya gaji hingga satu juta rupiah, modal cuma recehan, kerja online, duduk-duduk santai dapat sejuta.

    Itu yang gue tidak suka. Tidak mungkin uang datang segampang itu. Kalaupun ada, pasti ada pihak yang dirugikan atau konsekuensinya. Jika memang benar ada bisnis satu juta per hari, pasti rakyat Indonesia mana ada lagi miskin. Bener banget, uang itu tidak jatuh begitu saja dari langit.

    ReplyDelete
  31. ijazah disewa ya, wah wah baru tau kalo bisa disewa juga
    penyewanya para penganut sytem mie instan :v
    mau yang praktis praktis

    kira kira dimana ya nyewa nya ? :v

    ReplyDelete
  32. cari kerja emg susah sekarang, lebih mengutamakan sebuah pengalaman kerja, padahal kalau baru lulus kita kan ga punyua pengalaman, pengalaman itu bukan di cari harusnya di buat dan gue baru tau laoh ada
    penyewaan ijazah

    ReplyDelete
  33. Gaji ngajar per jam 25.000 sementara aku dulu ngajar english conversation di sebuah sekolah, gaji sebulan beneran cuma 200an ribu. Itulah salah satu alasan aku dulu untuk pindah dan kerja kantoran sebagai Copywriter Digital. Dan memang kak, nggak mungkin banget uang itu turun dari langit. Butuh kerja keras untuk bisa mendapatkannya. Semoga kakak segera bertemu dengan pekerjaan yang pantas ya. Aamiin.

    ReplyDelete
  34. Koh sumpah gw pengen ketawa ngakak gajinya cuman dinaikin 2500 perak, hahaha...

    Bener banget, gak ada makan siang gratis. Lo pengen makan? Kerja lo !! Tapi itulah ironisnya Indonesia. Pengen dapet pegawai yang serba bisa tapi nawarin gajinya yang semurah mungkin. Seakan tenaga, pikiran dan waktu gak ada harganya.

    ReplyDelete
  35. Kuliah jauh-jauh sampai ke China, pulang balik malah ijazah ada yang nawarin u/ disewa. Kebangetan tuh orang, sedih banget tau kejadian yang kayak begini, kak. Cari kerja di Indonesia itu memang gak gampang, dan apa-apa yang kita inginkan harus benar-benar nunjukin effort, kerja jujur dan cerdas, aku yakin pasti ada hasil buat mereka yang mau usaha.

    Btw, ttg pepatah Tiongkok, aku suka beberapa petuah Kong Zi.. ini salah satu favoritku, "Orang zaman dulu menuntut ilmu hanya untuk meningkatkan kualitas diri sebagai manusia. Namun, orang zaman sekarang menuntut ilmu untuk memperlihatkan kepada orang lain bahwa ia seorang intelek." Semoga kita termasuk dalam kalimat yg pertama ya, untuk meningkatkan kualitas diri :')

    ReplyDelete

Temen-temen yg ga punya blog atau account Google, tetap bisa komentar kok. Di bagian "Comment As" pilih "Name/URL", terus masukin nama dan email kamu, beres deh.

Satu-dua buah baris komentar yg sahabat tinggalkan merupakan sebuah apresiasi yg sangat besar artinya bagi sang penulis =)

Subscribe