Guilin, My Home Away From Home

20:56:00


Ga kerasa, udah hampir 5 tahun gua tinggal di luar negeri. Gimana sih rasanya tinggal di luar negeri? Hmmm...rasanya campur aduk sih. Kadang kangen sama rumah, kangen sama keluarga dan sahabat di Bandung, tapi secara keseluruhan, gua BETAH di sini.

Selama 5 tahun tinggal di Tiongkok, gua udah pernah berkunjung ke lebih dari 50 tempat. Mulai dari oasis di tengah Gurun Gobi, sampai perbatasan China-Russia yang suhunya minus 35 derajat, semua udah pernah gua jelajahin. Tapi dari semua tempat yang pernah gua kunjungin, tempat yang paling bikin gua kangen adalah Guilin.

Guilin itu di mana sih?
Guilin itu adalah sebuah kota kecil yang terletak di China selatan, tepatnya di provinsi Guangxi. Jauh ga dari Beijing dan Shanghai? Jauhhh. Kalo secara geografis, Guilin tuh letaknya lebih deket ke Hong Kong, Shenzhen, dan Guangzhou.




Gua tinggal di Guilin total ada 3 tahun lamanya, mulai dari Sept 2013 sampai Juli 2016. Belajar bahasa satu tahun, kemudian kuliah S2 dua tahun.

Terus, kenapa bisa kangen sama Guilin? Memangnya di sana ada apa?

Meskipun hanya berupa sebuah kota kecil, tapi Guilin adalah salah satu tempat dengan pemandangan paling indah di China. Seperti kata sebuah pepatah kuno : "桂林山水甲天下" (Arti : Pemandangan Guilin no 1 di kaki langit), sudah tidak terhitung, ada berapa banyak lukisan dan puisi yang pernah diciptakan untuk memuji keindahan alam Guilin.

Dan untuk bisa melihat pemandangan indah itu, kalian gak perlu pergi jauh-jauh ke luar kota, karena kota Guilin itu sendiri adalah pemandangannya. Hanya naik bus sekitar 10-15 menit dari kampus, gua udah bisa sampai ke taman, ke danau, atau ke tepi Sungai Li, dan TAA-DAA, pemandangan indah pun terpampang di mata gua. Rasanya bagaikan berada di dalam lukisan. 




Di pinggir sungai pun banyak public space tempat orang-orang bisa berkumpul dan beraktivitas. Kalo weekend, wah kita bisa lihat banyak orang sedang menari dan latihan kungfu di pinggir sungai. Kalo airnya lagi surut, kita bisa BBQan di pinggir sungai. Kalo malem...wah pemandangannya romantis banget, cocok buat pacaran.




Di dalam kota Guilin pun terdapat lebih dari 20 taman kota. Jangan bayangin kayak taman-taman yang ada di kota-kota besar di Indonesia, taman di Guilin tuh luasss bangettt, dan di dalam tamannya biasanya ada gunung dan danaunya. Kebayang kan, bagaimana luasnya? Salah satu hobi favorit gua adalah mendaki ke puncak gunungnya kemudian menikmati keindahan pemandangan Guilin dari atas.




Kalo kalian pengen ngerasain, bisa klik link ini, untuk melihat pemandangan 360 derajat Guilin dari atas =)

Kalo musim semi, taman-tamannya penuh sama bunga. Ada beberapa taman yang bahkan punya bunga sakura yang gak kalah indah sama sakura di Jepang. Salah satu taman yang paling terkenal sekaligus menjadi icon kota Guilin adalah Elephant Trunk Hill (Tebing Belalai Gajah).




Menjelang hari raya besar, biasanya diadakan pertunjukan di atas danaunya. Ini dia contohnya, pertunjukan memperingati Tahun Baru Imlek 2017 yang diadakan tanggal 27 Januari 2017 yang lalu.



Salah satu tempat favorit mahasiswa Indonesia di Guilin adalah pusat kotanya. Selain menjadi tempat favorit untuk shopping dan kuliner, di pusat kota Guilin terdapat sebuah danau yang di tengahnya terdapat dua pagoda kembar. Sun and Moon Pagoda namanya. Kalo malem-malem dateng ke sini, suasananya romantis banget. Ada juga sebuah jembatan yang disebut "Jembatan Cinta" Gua dulu pernah berniat ngelamar cewe gua di sini, cuma belum kesampean hehehe.





Kampus gua di Guilin tuh terbagi ke dalam 3 area : Yucai, Yanshan, dan Wangcheng. Nah kampus Wangcheng ini dulunya adalah istana pangeran sekaligus tempat ujian kenegaraan waktu jaman Dinasti Ming.



Buat temen-temen yang pernah nonton serial Putri Huan Zhu yang diperankan oleh Vicky Zhao, konon jaman pada Dinasti Qing, istana Wangcheng ini pernah menjadi tempat tinggalnya Putri Huan Zhu lho. Kalo temen-temen kuliah di Guangxi Normal University dan mengambil jurusan Pariwisata, nanti kalian kuliahnya di Istana Wang Cheng ini. Kapan lagi coba, bisa kuliah di istana? Hehehe...





Waktu kuliah di Guilin dulu, kita, mahasiswa Indonesia pernah bikin video klip musik untuk promosiin kampus. Salah satu tempat syutingnya ya di Istana Wangcheng ini. Mau liat video klipnya? Ini dia di bawah...



Apa sih arti nama Guilin?
“Guì” () dalam Bahasa Mandarin adalah nama bagi bunga Osmanthus, dan “Lín () artinya adalah “hutan”, jadi “Guilin” secara harafiah berarti “Hutan Osmanthus” Musim gugur (Oktober-November) adalah waktu yang paling cocok untuk berkunjung ke Guilin karena di bawah cuaca musim gugur yang sejuk bunga-bunga Osmanthus (桂花yang menjadi ciri khas kota Guilin bermekaran dengan indahnya, membuai setiap sudut kota Guilin dengan harum semerbaknya.





Kalo mau mencari angin segar dan sejenak beristirahat dari kehidupan di kota, tinggal naik bus selama 60-90 menit, kita sudah bisa tiba di dua destinasi wisata paling favorit di Guilin, yaitu Yangshuo.

Yangshuo, adalah spot favorit para backpacker di masa lalu untuk dapat menikmati keindahan alam di sepanjang Sungai Li. Sekarang, desa kecil ini sudah berubah menjadi sebuah tourism spot bertaraf Internasional. Setiap harinya, ada ribuan wisatawan dari mancanegara yang datang ke tempat ini.




Selain untuk menikmati alam, di sekitar Yangshuo ini terdapat banyak desa tua bersejarah, salah satunya adalah Xingping. Xingping salah satu lokasi dengan pemandangan terindah di sepanjang Sungai Li. Kalo dibandingkan Yangshuo, Xingping ini tempatnya lebih sepi dan terpencil. Jarang ada hotel-hotel besar, cuma ada losmen-losmen dan hostel-hostel backpacker. Pada siang hari, kalian bisa naik ke atas Mt.Laozhai, dan menikmati pemandangan indah dari atas. Pada malam hari, kalian bisa menyaksikan para nelayan yang memancing ikan dengan menggunakan bantuan burung Cormorant.






Saking indahnya, pemandangan Xingping ini diabadikan di uang kertas 20 Yuan China. Gua udah pernah ke sana dan membuktikan langsung, ternyata bener lho, pemandangannya sama persis dengan yang tercantum di uang kertas 20 Yuan.





Selain itu, di dekat Yangshuo dan Xingping juga ada Mt.Xianggong. Tempat yang satu ini letaknya lumayan terpencil dan tidak dibuka untuk tur-tur pada umumnya. Kalo mau ke tempat ini, kalian harus nyewa mobil sendiri, karena cuma penduduk setempat yang tau lokasinya. Pemandangan dari puncak Mt.Xianggong ini...sumpah, KEREN ABIS. Gua pengen banget bisa foto pre-wedding di sini, kyaaa kyaaaaa...




Selain Xingping dan Yangshuo, sebenernya masih banyak tempat keren di Guilin. Salah satunya adalah Longsheng, sawah dan terasering berundak-undak di bukit, yang konon kalo dilihat dari atas, tampak seperti sisik di punggung seekor naga. Konon keindahan pemandangan di Longsheng ini berbeda-beda, tergantung musimnya. Waktu gua ke sana dulu, musim semi, padinya baru saja ditanam. Pemandangannya kurang lebih seperti ini :



Selain itu, Longsheng juga adalah tempat tinggalnya suku minoritas Yao. Suku Yao adalah satu dari 55 suku minoritas yang ada di China. Suku Yao ini mempunyai suatu tradisi menarik. Wanita dari suku Yao ini seumur hidup tidak memotong rambutnya. Rambutnya dirawat dengan baik dan dilingkarkan ke atas kepala, menjadi sebuah topi. Rambut panjang ini adalah "mahkota" bagi wanita di suku mereka. Kalo kalian pergi ke perkampungan Suku Yao pada musim yang tepat, kalian bisa juga menyaksikan upacara adat dan tarian mereka. Mereka juga sangat ramah terhadap turis. Di saat weekend, biasanya mereka mengadakan pertunjukan dan para turis boleh ikut menari bersama mereka.




Selain pemandangannya, yang bikin gua kangen sama Guilin adalah makanannya. Makanan khas Guilin adalah Guilin Rice Noodles aka Guilin Mifen (桂林米粉). Makanan yang satu ini sudah terkenal di seluruh penjuru Tiongkok. Di kota-kota besar di Tiongkok tentunya teman-teman pernah menemukan restoran yang menjual Guilin MifenTapi percayalah, tidak ada restoran yang bisa menyaingi rasa Guilin Mifen di tempat aslinya, di Guilin. Harganya juga sangat murah, 3-5 Yuan per mangkuk tergantung besar porsinya. Murah banget kan? Biasanya mahasiswa Indonesia suka makan Guilin Mifen kalo udah menjelang akhir bulan. Di saat uang saku udah mepet, Guilin Mifen adalah makanan murah meriah yang paling mengenyangkan wkwk.


Selain Guilin Mifen, salah satu kuliner khas Guilin yang banyak diminati oleh wisatawan adalah Greasy Tea aka You Cha (油茶)You Cha adalah minuman khas masyarakat Guilin sejak jaman Dinasti Ming. Minuman terbuat dari campuran teh dan kaldu sup ini rasanya asin asin pahit, jadi biasanya tidak bisa diminum langsung begitu saja. Biasanya harus ditambahkan dulu sedikit garam, baru kemudian diminum bersama beras goreng, dan aneka ragam topping lainnya. Pada saat pertama kali minum, banyak wisatawan yang tidak tahu cara menikmati You Cha ini sehingga mereka merasa bahwa minuman ini tidak enak, tapi setelah belajar cara minumnya dari masyarakat lokal, banyak juga yang ketagihan sama minuman ini.


Kuliner lain yang patut dicoba di Guilin adalah Nasi Ketan. Nasi Ketan aka Nuomi Fan (糯米饭adalah makanan khas di provinsi Guangxi, tapi setiap daerah punya variasi yg berbeda-beda. Nasi Ketan khas Guilin biasanya berwarna putih, ungu, dan coklat, karena terbuat dari campuran adonan beras, ketan, dan talas. Nasi ketan ini biasanya disajikan bersama-sama mashed potatoes, pangsit goreng, dan daging asap aka Casau (叉烧). Makanan ini biasanya banyak dijual pada pagi hari dan merupakan sarapan favoritnya para pelajar Indonesia di Guilin.


Selain semua hal di atas, yang bikin gua selalu kangen sama Guilin adalah...kenangannya.
Selama 3 tahun di Guilin, gua punya sejuta kenangan. Jadian sama orang Thailand, ikutan lomba pidato taraf internasional, cosplay jadi bencong dan ikut lomba karaoke, jadi ketua OSIS, dapet cum laude, dan lain sebagainya.

Di tempat ini juga, gua punya sebuah keluarga kecil : teman-teman yang sama-sama suka belajar Mandarin, teman-teman yang sama-sama berjuang meraih gelar S2, teman-teman yang sama-sama menguras keringat dan air mata demi mengharumkan nama Indonesia. Sekarang kebanyakan dari mereka juga udah lulus kayak gua. Sebagian, sama kayak gua sekarang, berjuang meniti karir di aneka penjuru daratan China. Sebagian sisanya, pulang ke negara mereka. Ada yang demi buka usaha, ada yang karena nikah, ada juga yang masih ngelanjutin sekolah ke negara lain.

Tapi di mana pun kita semua berada, di penjuru dunia mana pun kita berkarya, ikatan kekeluargaan ini tidak akan pernah pudar. Karena kita punya satu "kampung halaman" yang sama, sebuah "rumah" di surga Osmanthus yang indah ini.

Kelas Bahasa Mandarin, semester pertama

Foto Tim OSIS 2015

Teman-teman seperjuangan S2

Waktu sahabat dari Shijiazhuang, berkunjung ke Guilin

Murid-murid pertama gua

Sahabat-sahabat seperjuangan dari Indonesia


Ga peduli sejauh apapun kita berpisah suatu hari kita semua pasti bisa bertemu kembali.
Di tempat yang terindah di kaki langit.
Di kampung halaman kita.
Di Guilin.

Di mana hatimu berada, di situlah RUMAH mu...


Sekedar Info
Di Nanning (provinsi Guangxi, Tiongkok) lagi ada universitas yang ngasih promo harga khusus untuk orang Indonesia lho. Universitasnya juga lumayan terkenal, ranking 70 dari 2500 universitas di seluruh China. Kalo ada yang tertarik untuk kuliah S1/S2/S3 atau belajar Bahasa Mandarin ke China, bisa kontak gua di keppi_kun@yahoo.com atau +8618269000643 (Whatsapp)

Pendaftaran ditutup tanggal 1 July 2017. Kuota terbatas.

You Might Also Like

39 Orang pembaca meninggalkan jejak di sini

  1. Cakep bener .sumpah. keren semua foto2nya Mas
    Guilin emang asik ya buat hunting foto. landscape dan arsitekturnya pas.

    ReplyDelete
  2. Keren abis deh pemandangannya, mupeng 😍. Apalagi dulu gw penonton Putri Huan Zhu 😄.
    -Tatat

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pantesan si putrinya betah di sana ya wkwk

      Delete
  3. Ampuuuun..cakep banget ...warbiyasak...pantasan ngangenin...Sy aja pengin ke sana.

    ReplyDelete
  4. Bikin mupeng om pemandangannya. Semoga bisa mampir salah satunya. Aamiin

    ReplyDelete
  5. terpana liat foto fotonya...
    Indah sekali ������

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, bagaikan kayak di dalam lukisan rasanya...

      Delete
  6. Anjay guilin keren banget yak!
    setiap sudutnya terlihat keren!
    pantes aja BETAH!

    Pengen banget bisa kesini, harus dimasukin ke daftar resolusiku nih :)

    btw,, penge nliat dong foto cosplay jadi bencongnya muehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nanti ya, tunggu tanggal mainnya wkwkwk

      Delete
  7. Bagus banget pemandangannya :-)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saya mewakili segenal penduduk Guilin, mengucapkan terima kasih wkwkwk

      Delete
  8. keren banget kotanya :o. jadi pengen nyoba main-main ke sana

    ReplyDelete
    Replies
    1. Monggo, Air Asia ada kok yang rutenya ke sini

      Delete
  9. jadi ngiler pengen kuliah di luar negri.... :D, bnyak jga tmpat romantsinya... ccok dah buat ane... *pdhal-ane-masih-jomblo

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makanya kuliah yang rajin, terus ntar S2 ke luar negeri, bisa pacaran sama bule wkwkwk

      Delete
  10. Sebuah pemandangan yang indah pak kev, semua foto di atas indah sekali, pantea aja betah ya wkwkwk.

    Wah kapan nih nglamar cewek di Jembatan Cinta? Udah terlaksana belum? Hehe

    Btw itu muridmu umur berapa pak Kev?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Murid-murid gua umur anak kuliah tingkat 1, 18-19 tahun lah, hehe. Soal ngelamar, belom terlaksana nih, belom ada momentnya lagi haha

      Delete
  11. Wah satu kata
    Warbiyasah... maksudnya luar biasa
    Amaziiing..liat foto-fotonya serasa nonton film mandarin yg dibintangi Jackie Chan ^_^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, di film-film dia, dia memang suka sekalian promosiin tempat-tempat indah di negerinya. Nonton film Skiptrace (2016)? Itu dia promosiin banyak tempat, termasuk Inner Mongolia dan Guilin.

      Delete
  12. Welcome to the paradise....hehe

    Ku nggk pernah nyangka klo ada bagian cina yg seindah itu, dan suatu kebanggaan juga punya vanyak kawan dari luar negeri......hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dunia ini luas, makanya harus sekolah yang rajin, supaya punya kesempatan melihat dunia luar =)

      Delete
  13. Indah banget sih....... Mari kita masukkan ke daftar impian. Semoga semesta mendukung.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semester berpihak kepada orang yang tidak pernah berhenti berusaha mengejar mimpinya =)

      Delete
  14. Rupanya di Cina banyak banget tempat yang bagus2 yah..
    jadi pingin banget ke Guilin...

    Btw,
    Tetep semangat yah ko buat ngelamar cwenya di jembatan cinta...
    #lopelope

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terima kasihhh, semoga nanti ada kesempatan ya hehehe

      Delete
  15. Salah satu hal yang membuat gue seneng cerita dari lo adalah penyampaiannya Kev. Sekaligus, alasan kenapa blog lo gue follow di Feedly yaitu terkait interval posting yang lo lakuin. Satu post cukup panjang plus update interval yang wajar, nggak banyak, juga nggak kedikitan. Masuk ke konten, gue suka apa yang lo ceritain tentang studi lo di luar, habit di sana dan orang-orang di sekitar lo. Buat gue yang nggak ngerasain hal yang lo lakuin, gue jadi ngerasain semuanya kalo baca tiap post lo. Nice Kev, keep writing, stay inspiring! :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terima kasih ya, komentar-komentar dari kalian, teman-teman pembaca lah, yang selalu bikin aku jadi semangat untuk berkarya. Pengennya sih lebih sering nulisnya, harus lebih memecut diri nih hehehe. Terima kasih udah baca dan komen di sini =)

      Delete
  16. Kunjungan pertama ke blog ini dan langsung follow karena suka sama postingannya :D
    sukaaa sama foto-fotonya, indahhh banget pemandangan disana...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terima kasih ya, udah berkunjung dan follow aku ^^

      Delete
  17. Gile gile gile gimana kagak betah orang kayak begitu pemandangannya. Dan itu gunung-gunungnya kayak di lukisan-lukisan! Oh men gue harus kesanaaaaaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yo'i, memang tempatnya selalu bikin betah dan ngangenin...

      Delete
  18. Aku aja blm pernah ke luar negeri km malah dah 5th di sana hahaha
    Kalau ke sini pasti deh bahas China dan aku suka. Guilin jg destinasi yg pengin bgt aku kunjungi kev. Sepertinya seru punya murid2 orang luar. Keren pokoknya.
    Pengin makan nasi ketannya hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, kalo suatu hari nanti kamu ada kesempatan ke China, jangan lupa ke Guilin ya hehehe

      Delete
  19. Kota yang indah! dibalut pengalaman hidup yang seru!

    Salam kenal!

    ReplyDelete
  20. widiiih keren banget ya , gue berharap bisa ke China juga.Jadi ingat kata pepatah "tuntutlah ilmu sampai ke negeri Cina" , jadi tujuan gue sampai sekarang.

    Ngomong - ngomong,kalo internetan di sana gimana bang ? kecepatannya gimana ? dan untuk pembayarannya kira kira ribet gak ya ?

    ReplyDelete
  21. Hi ko (Ken? Ven?)! Salam kenal ya sebelumnya, kunjungan pertama nih hehe.

    Guilin emang juara banget ya pemandangan alamnya. Aku dulu kuliah di Guang Zhou 4 tahun, beberapa temen udah pernah ke sana, dan mereka mengakui soal alamnya. Sayangnya aku nggak sempat ke sana. Maybe one day!

    Kalo soal makanan, jadi inget Guilin Mifen itu makanan pertama yang aku icip pas sampe di Guang Zhou. Diajakin temen makan di resto Guilin. Terus akunya NGGAK SUKAAA. Bau rebungnya nggak tahan, nusuk sekali! Sejak saat itu kalo ada yang ngajak makan di resto Guilin, no no no. Kapok! ((:

    ReplyDelete

Temen-temen yg ga punya blog atau account Google, tetap bisa komentar kok. Di bagian "Comment As" pilih "Name/URL", terus masukin nama dan email kamu, beres deh.

Satu-dua buah baris komentar yg sahabat tinggalkan merupakan sebuah apresiasi yg sangat besar artinya bagi sang penulis =)

Subscribe