How I Asked Her to Marry Me (Part 1)

23:39:00


"There are two most important days in any love story. The day you meet the girl of your dreams and the day you marry her" ~ How I Met Your Mother

Ada dua momen paling penting dalam kisah cinta setiap pasangan. Hari di mana kau bertemu dengan belahan jiwamu, dan hari di mana kau menikahinya. Itu adalah salah satu kalimat dari serial sitcom How I Met Your Mother yang paling membekas di hati gua. Dan ya, gua setuju banget sama kalimat itu.

Sepanjang hidup gua ini, gua udah mengalami beberapa kisah cinta yang cukup fenomenal (baca aja di postingan-postingan blog terdahulu hehe) Tapi sayangnya, semua kisah itu berakhir dengan perpisahan. Karena itu gua bertekad, kalau suatu hari gua akhirnya menemukan seseorang yang layak dan juga bersedia menjadi partner gua seumur hidup, gua akan melamar dia dengan cara yang super romantis dan tidak terlupakan.

Nah, di postingan bersambung kali ini, gua mau cerita tentang perjalanan gua melamar pacar gua. Kisah ini cukup panjang dan penuh lika-liku, tapi kalo kalian sabar bacanya, gua jamin di akhir cerita nanti, kalian akan tersenyum =)

Selamat membaca




Oktober 2015
Setelah hampir dua tahun pacaran dengan Lily, gua mulai merasa yakin bahwa dia lah orang yang Tuhan kirimkan untuk menjadi partner gua seumur hidup. Buat pembaca gak tahu kisahnya, gua dan Lily bertemu sewaktu gua S2 di China. Kita adalah teman sekelas, sejurusan, dan seangkatan. Lily berasal dari Thailand, dan karena dia kurang lancar Bahasa Inggrisnya, gua berkomunikasi sama dia menggunakan Bahasa Mandarin. Meskipun kita berasal dari dua negara yang berbeda, meskipun kita tidak bisa berkomunikasi dengan bahasa ibu masing-masing, tapi gua dan dia punya kecocokan yang tinggi di dalam banyak hal.

Bulan Oktober 2015 silam, akhirnya gua berhasil ajak Lily main ke Bandung. Selain ingin memperkenalkan Lily ke keluarga dan sahabat gua, kunjungan dia kali ini adalah sebuah momen penentu di dalam hubungan gua dan dia. Mengapa? Karena tahun depan gua dan dia akan lulus S2. Setelah lulus nanti, apakah kita masih bisa terus bersama? Gak ada yg tau. Mungkin gua dan dia akan dapet kerja di China, mungkin juga kita akan kerja di negara masing-masing. LDR itu berat, gua tau karena gua udah sering ngalamin, dan karena itulah, gua bertekad untuk ngelamar Lily sebelum kita lulus dan berpisah nanti.

Ikutan bikin meme Dilan ah...biar kekinian


Dan sebagai seseorang yang menganut budaya Timur, buat gua restu dari orang tua adalah salah satu hal yang paling penting. Karena itu, gua pengen orang tua gua mengenal Lily lebih dalam dan nantinya gua mau minta restu dari mereka untuk melamar Lily. Btw gua udah pernah ketemu orang tua Lily waktu gua main ke Chiangmai di tahun 2014 silam. Dan setelah itu, gua lumayan sering komunikasi dengan Mama nya Lily. Dan so far, meskipun gua belum minta ijin secara eksplisit, gua ngerasa kalo keluarganya Lily udah ngasih gua lampu hijau. Nah sekarang yang harus gua lakukan adalah bikin orang tua gua suka sama Lily dan minta restu dari mereka.

Lily stay di Bandung hanya selama dua minggu, setelah itu gua dan dia akan berangkat bareng ke China untuk melanjutkan studi. Selama dua minggu itu, gua ajak dia jalan-jalan dan kuliner di Bandung dan Pangandaran. Ada beberapa kali di mana gua biarkan Lily punya momen pribadi bersama Mama dan Papa gua juga. Untungnya mereka berdua juga bisa sedikit Bahasa Mandarin, jadi mereka bisa komunikasi sama Lily tanpa ada kesulitan.

Waktu gua dan Lily ke Tangkuban Perahu


Beberapa hari sebelum berangkat ke China, pada suatu malam, gua datang ke kamar orang tua gua dan minta pendapat mereka soal Lily. Untungnya, mereka semua suka sama Lily. Dan setelah mendapat lampu hijau itu, akhirnya gua mengutarakan niat gua kepada kedua orang tua gua.

"Pa, Ma, saya sudah pacaran sama Lily hampir dua tahun dan saya merasa bahwa dia adalah The One, orang yang Tuhan kirimkan untuk saya. Saya ingin melamar dia. Pa, Ma, apakah kalian merestui saya?"

Orang tua gua awalnya cukup kaget mendengar perkataan gua itu, tapi pada akhirnya mereka menyetujui dan memberikan restu. Singkat cerita, akhirnya Mama gua nemenin gua nyari cincin tanpa sepengetahuan Lily. Dan beberapa hari kemudian, gua berangkat ke China bersama Lily, beserta cincin lamaran di dalam backpack gua.

Restu dari orang tua pacar []
Restu dari orang tua gua []
Cincin lamaran []

Nah sekarang yang jadi masalah adalah...bagaimana cara ngelamarnya?

Sekedar info, Lily adalah seseorang yang sangat hobi nonton. Dan nonton bareng itu adalah kegiatan pacaran favorit kita berdua. Selain nonton film, gua dan dia juga sering nonton film serial, atau video Youtube bareng-bareng. Dari kegiatan nonton bersama inilah, gua mengetahui bahwa Lily sangat suka hal-hal yang berbau romantis. Udah gak keitung ada berapa banyak video proposal romantis dari Youtube yang Lily kasih liat ke gua. Ada yang ngelamar sambil terjun payung, ada yang bikin video selama 365 hari, ada yang beliin cewenya tiket pesawat ke luar negeri, dan lain sebagainya. Jadi menurut perkiraan gua, standar romantis di mata Lily tuh udah cukup tinggi. Kalau mau bikin dia terkejut dan terharu, gua harus cari cara ngelamar yang berbeda atau bahkan lebih kreatif dari video-video yang pernah dia tonton itu.

Dan itu gak gampang.
Nyaris mustahil tepatnya.

Sewaktu S2 di China, gua punya roommate seorang cowo dari Thailand, namanya Yunhua. Hubungan gua dan Yunhua ini cukup baik sehingga kita sering saling curhat-curhatan. Dia sering bantuin gua mikirin ide-ide untuk ngelamar Lily, tapi sayangnya ide-ide dia tuh banyak yang...aneh.

Me and Yunhua

Berikut ini adalah beberapa ide ngelamar dari Yunhua :
1. Ngelamar di lapangan olahraga sambil pull-up
---> ini gua yakin dia dapet idenya dari manga Ichigo 100% yang gua kasih ke dia
2. Ngelamar pake video
---> standar banget
3. Ngelamar pake video, di dalem videonya gua lagi salto dari posisi pull-up ke posisi berlutut
---> sayangnya gua di China belajar bahasa, bukan kungfu, jadinya agak ga mungkin
4. Ngelamar sambil nyanyi lagu Bahasa Thailand
---> terlalu standar
5. Ngelamar sambil pull-up terus nyanyi lagu Bahasa Thailand
---> ini orang kayaknya terobsesi banget sama pull-up, gak tau kenapa

Anyway, setelah puluhan idenya gua tolak, Yunhua mulai frustasi. Tapi di saat frustasi itulah, dia melontarkan sebuah pertanyaan yang pada akhirnya ngasih gua inspirasi

"Selaen nonton, lu sama Lily punya hobi apa lagi sih?"

Gua terdiam dan mikir sebentar, terus gua jawab:

"Traveling"

April 2015, gua dan Lily pernah traveling ke Shangrila, perbatasan Tibet yang tingginya 4000 m di atas permukaan laut

Ya, selama 3 tahun di China, gua dan Lily sudah backpacking ke lebih dari 60 tempat di China. Setiap ada libur beberapa hari, kita berdua pasti langsung cabut ke tempat-tempat eksotis di China. Dan dari situlah, akhirnya gua mendapatkan ide untuk ngelamar Lily.

"Ah...iya. Gua tau. Gua harus ngelamar dia waktu lagi traveling, Yunhua. Di sebuah tempat yang sangat indah dan eksotis, sehingga momen itu menjadi sangat memorable." kata gua kepada Yunhua, setelah mendapat pencerahan.

Yunhua mengangguk-angguk tanda setuju.

"Terus kalian berdua kapan ada rencana traveling lagi? Berikutnya mau pergi ke mana?"

Gua terdiam sebentar sambil ngeliat kalender di atas meja belajar gua.

"Minggu depan. Ke Jiuzhaigou."

Jiuzhaigou aka Lembah Sembilan Warna

(Bersambung ke part 2)

Penasaran sama lanjutannya? Jangan lupa tulis kritik dan komentarnya di bawah sini ya, supaya gua jadi makin semangat nulisnya hehehe. Tongkrongin terus Emotional Flutter!

You Might Also Like

36 Orang pembaca meninggalkan jejak di sini

  1. beneran gue penasaran Kev
    jadinya ngelamar di tempat itu (Lembah Sembilan Warna) ?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tungguin aja kisah berikutnya ya, hehehe. Sedikit bocoran, pokoknya kisah kali ini temanya cinta dan traveling, kamu bakal aku ajak melihat banyak tempat-tempat indah di China =)

      Delete
  2. Smg berhasil proses melamarnya. Btw ngangkat galon pake dua jari itu gmn ya... Pasti berat banget, tp msh kalah berat dgn LDR-an. Hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lebih berat lagi bertepuk sebelah tangan sambil ngangkat barbel

      Delete
    2. hancur bertubitubi pastinya, berat banget y mas...

      Delete
  3. bukan maksud menhina atau tidak suka.. tapi jujur gw lebih suka gambar terakhir :) jernih langsung otak gw... btw ceritanya gud banget, semoga lancar dan dan langgeng teruss :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya iyalah, itu gambar terakhirnya dari Google, hahaha

      Delete
  4. Wah, pada akhirnya nemu cowok romantis yang serius untuk lanjutin tahap selanjutnya: nikah! Keren banget idenya, Kev.
    Ngelamar emang gak bisa standar karena perempuan mudah baper, hehe. Semoga akhirnya emang bahagiain yang baca.
    Salam kenal untuk Lily, ya? Mga setelah lamaran akan ada aara nikahan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Siap, nanti disampein salamnya. Tenang aja, kisahnya masih banyak. Kisah cinta saya tidak pernah simpel hahaha.

      Delete
  5. What a sweet story, ditunggu part selanjutnya. Selalu senang membaca cerita bagaimana seseorang bertemu dan mendapatkan pasangannya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terima kasih. Soalnya ceritanya sering kali tidak terduga, tetapi indah, membuat kita percaya bahwa Tuhan YME memang sudah menuliskan cerita paling indah bagi setiap manusia =)

      Delete
  6. gue masih kagum sama orang yang menikahi orang berbeda negara gitu. karena ya, kan emang secara kultru budayanya kan emang beda. tapi klo jodoh memang enggak akan kemana'' juga sih. gokil sih ini, udah dapet lampu hijau dari calon mertua dan orangtua sendiri tinggal eksekusinya aja ya. hahaha

    gue punya ide, ketika lu traveling itu sekalian aja ngikutin sarannya si Yunhua itu. traveling, terus pull up, nyanyi lagu thailand, salto kedepan, kemudian ngelamar. wah bakalan epic banget itu sih. hahahaha
    ditunggu kelanjutannya nih, koh kev.

    tapi asik banget ya bisa traveling kemana-mana gitu sama pacar. jadi pengen juga. take me, koh kev
    *apaandah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Boleh juga tuh idenya, hahaha. Yah nikah sama orang satu negara aja udah repot, bakal banyak berantem karena perbedaan prinsip, bagaimana dengan yg beda negara? Ya intinya sama-sama butuh perjuangan, pernikahan itu gak ada yg mudah hehe

      Delete
  7. Wah, sebagai pembaca blog bang Kevin aku kok jadi seneng kalo sekarang hubunganya udah mulai serius. Seneng juga sama teh Lili karna aku juga suka nonton video proposal wqwq.

    Btw, temanmu yang dari Thailand kocak amat dah, ga ada tips yang lebih waras apa ? haha.

    Aku tunggu ya koh episode berikutnya, aku ga sabar nungguing cerita travelingnya. eh maksudnya lamaranya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Siap, tar gua lanjutin cerita traveling, eh lamarannya

      Delete
  8. Ngakak pas bagian pull up..hahhaha..
    Ditunggu kisah selanjutnya koh, apalagi sepertinya tkp proposenya indah.. 👍🏻👍🏻
    Moga gw jg bisa kasi surprise sperti itu klo mau propose pasangan..

    ReplyDelete
  9. sadis eksekusinya. bisa menyaingi Dilan :D.
    tapi cerita tentang lika-liku asmaranya bikin penasaran. bawa emosi :D. ditunggu part selanjutnya!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah ga berani kalo saingan sama Dilan. Berat, aku ga akan kuat.

      Delete
    2. waduh... coba aja, siapa tahu ada jalan :D kata Tere Liye sih setiap cinta itu istimewa

      Delete
  10. penasaraaaaaaaaaaaaannn bang kepeennn...wah brati ntar meritnya di Thai yakkk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kemungkinan besar sih begitu. Apa kabar nih? Udah lama ga liat tulisan kamu hehehe.

      Delete
  11. Menakjubkan.. romantis. Langgeng bang. Ngakak pas bagian pull up hahaha. Kisah cinta yang bahagia emang lika-likunya panjang. Nice

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dari dulu kisah aku ga pernah simpel nih, aneh

      Delete
  12. waduh, jadi penasaran sama ceritanya. apakah akan se-romantis yang saya pikirkan gak yah??

    ReplyDelete
    Replies
    1. Maybe more interesting than you think hahaha

      Delete
  13. Nungguin part 2 nyaaaaa... cakep banget tempatnya.
    Keren dan salut deh beda negara tetap cintaah .. ahzeg.
    Pasti itu Yunhua berpikir keras banget buat dapetin idenya :p

    ReplyDelete
  14. Asik banget bacanya sambil dengerin lagu Pinyin Indonesia itu. hahah. Berasa feelnya. :D

    Cuma ini nanggung banget, ditunggu part 2 nya. Apakah kohKev akan melamarnya di Jiuzhaigo sambil pull up di pinggir danau? kita tunggu lanjutannya. :D

    ReplyDelete
  15. mantap gan cerita Ente..
    ga sabar nih ada novel dari agan hehehe

    ReplyDelete
  16. Bagus banget dan kreatif (cara lamarnya) 😂
    Sukses selalu. Visit juga blog aku ya di catch-the-feels.blogspot.com

    Thanks

    ReplyDelete
  17. sebagai orang yang sedang memikirkan cara utk melamar nampaknya postingan ini sangat gue nantikan :D

    cheers!

    ReplyDelete
  18. pande banget nge cut cerita, padahal gue udah anteng baca dari awal sampai akhir, ehhh ternyata bersambung,,,,

    dan... travelling ke Jiuzhaigo....dann apakah disana akan ada acara lamaran? atau ada hal yang tidak terduga terjadi? Tunggu episode selanjutnya, jreng..jrengg *berasa MC

    ReplyDelete
  19. Awww Aaawwwww

    Tak sabar menantikan kelanjutan part 2

    Romantisme macam apa yang akan disuguhkan seorang Claude C Kenny a.k.a Koh Keven Gangnam Style yang super romantis dan soswit itu pada gadis yang ia lamar?

    Akankah Lily menerima dirinya menjadi pendamping hidup hingga maut memisahkan?
    Bagaimanakah reaksi kedua orang tua Lily?

    Jangan kemana-mana, tunggu episod selanjutnya sesaat lagi hanya di Emotional Flutter Channel!
    Yeaahh! *Korban TV*

    Btw Jiuzhaigou itu bikin mupeng banget sih Koh.
    Indah bangeeeettttttt

    Kalo liat aslinya pasti aku nangisss

    *sanguinis*

    ReplyDelete
  20. beakakakakaka, lagi asooyyyyy baca, ada tulisan "penasaran sama lanjutannya?" errrrr !@#$%^
    ngelamar sambil pull up bahasa thailand -, boleh dicoba juga yang ujungnya nanti dia nanya "artinya apa" :| kan gajadi romantis :3

    ReplyDelete
  21. Lu ngelamarnya gak sambil berendem disana kan?

    Keren banget tempatnya, gue pengen ngajak mantan kesini deh.

    ReplyDelete
  22. so sweet yah.. ditunggu kisah danau sembilan warna hihihi. gw selalu suka baca love story :)

    ReplyDelete

Temen-temen yg ga punya blog atau account Google, tetap bisa komentar kok. Di bagian "Comment As" pilih "Name/URL", terus masukin nama dan email kamu, beres deh.

Satu-dua buah baris komentar yg sahabat tinggalkan merupakan sebuah apresiasi yg sangat besar artinya bagi sang penulis =)

Subscribe