My First Starbucks

23:22:00



Gua ga inget kapan pertama kali Starbucks muncul di Bandung, tapi yang gua inget, semenjak gua masuk kuliah sekitar tahun 2006-2007 silam, temen-temen gua mulai pada hobi nongkrong di sana. Waktu itu harganya kalo gak salah sekitar 25 sampai 40 ribu rupiah per gelas, tergantung jenis dan ukuran minumannya.

Walaupun sering nemenin temen-temen gua nongkrong di sana, tapi gua gak pernah sekalipun beli makanan atau minuman di sana. Bahkan waktu ada temen yang nawarin mau nraktir sekalipun, gua tetep nolak.

Kenapa demikian?

Bukan karena gua anti sama Starbucks, bukan. Bukan juga karena gua gak suka kopi. Gua pernah nyobain kok nyicip seteguk punya temen gua, dan sumpah, rasanya ENAK banget. Kalo ditanya apakah gua pengen beli, tentu saja gua pengen beli. Tapi kenapa gua gak beli? Bahkan dibeliin sama orang pun gak mau?

Begini alasannya...

Waktu kuliah dulu, gua belum punya penghasilan yang stabil. Kehidupan gua sehari-hari, sebagian besar pengeluarannya masih ditanggung sama orang tua. Orang tua gua juga gak kaya, penghasilan mereka hanya cukup untuk kehidupan sehari-hari. Jadi ya, gua merasa gak pantes gitu kalau gua ngabis-ngabisin uang 30 ribu++ hanya demi segelas kopi (meskipun rasanya ENAK banget).

Lho? Terus kenapa sampai dibeliin orang lain pun gua gak mau? Karena gua tahu bahwa kopi Starbucks itu rasanya enak. Gua takut kalau gua udah minum sekali, gua jadi suka, jadi ketagihan, dan kepengen beli lagi dan lagi. Alasan yang konyol, memang, tapi itulah yang gua pikirkan saat itu.

Meskipun waktu itu gua udah mulai punya pemasukan sendiri dari hasil kerja part-time sebagai desainer, bikin parcel, dll, tapi gua merasa bahwa gua masih harus menjaga gaya hidup gua, supaya hemat, gak boros untuk kemewahan yang sebenarnya bukan kebutuhan pokok. Daripada untuk beli Starbucks, lebih baik uang hasil magangnya digunakan untuk biaya bensin dan kebutuhan kuliah. Apalagi, kuliah di jurusan desain itu tidak murah, banyak banget pengeluarannya, untuk ngeprint, beli cat poster, dan lain-lain. Lumayan lah, hitung-hitung meringankan beban orang tua.

Akhirnya, waktu tahun 2008, gua bikin janji sama diri gua sendiri : gua baru bakal beli Starbucks, setelah gua kerja dan punya penghasilan tetap.

Tahun demi tahun berlalu. Dan ternyata tidak mudah untuk bisa menjaga prinsip gua itu. Jaman kuliah waktu itu, temen-temen gua hobi banget ke Starbucks, apalagi di sana selalu ada promo macem-macem. Buy one get one lah, atau promo setengah harga kalau kita bawa tumbler sendiri. Hampir setiap weekend, mereka selalu mampir ke Starbucks. Tapi entah bagaimana caranya, waktu itu gua berhasil bertahan menjaga prinsip gua untuk tidak beli Starbucks sebelum gua punya penghasilan tetap. Daripada 30-40rb dihabisin untuk segelas kopi, lebih baik dipakai untuk hal-hal lain yang lebih berguna, pikir gua.

Waktu tahun 2010-2011, gua sempet magang di sebuah agency periklanan di Jakarta. Dan entah kenapa, tim gua hobi banget ngadain "rapat" di Starbucks. Waktu itu gua bisa nongkrong di Starbucks seminggu dua kali, tapi gua gak pernah beli satu kali pun. Bahkan waktu dipaksa mau ditraktir sama bos pun, gua cuma beli es teh tawar. Sampai-sampai waktu itu mungkin gua dicap pelit dan kuper sama temen-temen kantor.

Banyak yang sering nanyain ke gua, kenapa gua gak pernah beli Starbucks. Cuma karena males menjelaskan panjang lebar, gua sering cari alesan bahwa gua "gak suka" atau "alergi" wkwk.

Dan gua terus bertahan. Gua pikir, setelah gua lulus kuliah 1-2 tahun kemudian, gua bakal kerja dan punya penghasilan sendiri. Tapi ternyata takdir berkata lain. Ternyata setelah lulus kuliah tahun 2012, gua langsung dapet beasiswa ke China. Dan di China, meskipun segala pengeluaran gua ditanggung sama beasiswa, tapi gua masih menahan diri untuk gak beli Starbucks. Karena uang beasiswa sekalipun, belum bisa dikategorikan sebagai "penghasilan yang tetap"

Gua lulus S2 di tahun 2016. Dan setelah menganggur + kerja serampangan selama 4 bulan lebih, akhirnya bulan November 2016, gua diterima kerja menjadi dosen bahasa asing di Nanning.

Dan akhirnya, pada bulan Januari 2017, di Nanning, gua pun berhasil beli kopi Starbucks pertama gua, dengan uang hasil jerih payah gua sendiri. 



Dan rasanya ENAK BANGET
Jauh lebih enak daripada yang ada di bayangan gua selama ini


You Might Also Like

24 Orang pembaca meninggalkan jejak di sini

  1. Hebat yah bisa menjaga konsistensi di tengah godaan berat πŸ˜ƒπŸ˜ƒ

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ngga juga, mungkin memang karena saya pada dasarnya pelit, jadi gampang menahan diri wkwkwk

      Delete
  2. Aku mau komen kalo aku belum pernah minum starbucks, eh lupa dulu event gitu suguhannya starbucks wakakaka. Kalo beli sendiri emang belum pernah sih. Tapi beli yang sejenis itu di tempat lain malah udah pernah. Nggak jadi gaya hidup juga. Sesekali doang. Masih sadar diri kalo itu kemahalan buatkuuu :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya, kita harus menyesuaikan gaya hidup dengan kemampuan kita. Jangan sampai lebih besar pasak daripada tiang =)

      Delete
  3. starbucks emang enak, tapi ya kalo sering2 bangkrut juga hahahaha... dan biarpun mahal, tapi tetep ada aja ya yang dateng ke starbucks hahahaha...

    ReplyDelete
  4. rasanya lebih enak ya dr hasil uang sendiri tp lbh kerasa sayang juga uangnya krn tahu cari uang gak gampang

    ReplyDelete
  5. Saya juga ga pernah. Belum pernah. Nongkrong aja belum pernah. Ada teman yang sering update Starbucks. Wow, gitu saja.

    Argh!!!

    Before this I think I'm the only one. Ngga juga ternyata. It's reminder, jaga gaya hidup. Meski punya uang.

    Ahelah bingung.

    Iya sama pak.

    Saya ada sih pemasukan sedikit2, dan cukup untuk menyenangkan diri sendiri. Tapi belum pekerjaan tetap yang tiap bulan pasti ada dengan nominal tetap pula. Jadi saya suka ngeles kalo diajak makan di luar. Alasannya di kosan masak, atau udah makan.

    Tiap makan ke luar, saya selalu bawa minum. Ditawarin beli es gamau. Alasannya dah bawa sendiri, atau 'abis makan ga kebiasaan minum'. Padahal hemat duit.

    ReplyDelete
  6. Saya jugaaa belom pernah beli starbucks. Ngicip pun blm pernah.

    Selain karena lambung sensitif sama dompet tidak mendukung, rasanya gimanaaaa gitu ngabisin puluhan ribu buat kopi doang. Mentok2 saya belinya torabika creamy latte sachetan πŸ˜‚

    Tapi memang kalau kopi ala ala gini masalahnya prestige sih menurut saya. Kan keren aja gt cupnya instagramable, hahaha.

    Nice post btw dan selamat atas first starbucks cupnya!

    ReplyDelete
  7. aku juga belum pernah minum starbuks, soalnya mampir pun belom pernah. Baru denger harganya aja udah pusing saya. lol.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Selamat btw
      Sekarang sudah bisa menikmati starbucks dan dengan jerih payah sendiri pula :)

      Delete
  8. Keren banget konsistensinya. Aku juga baru ke starbucks waktu ditraktir teman. :))

    ReplyDelete
  9. dan rasa kopi starbuck itu lebih enak, karena pake uang jerih payah sendiri.... :)

    ReplyDelete
  10. Ahhh ini dia sebuah inspirasi... gue adalah salah satu orang yang secara tidak sadar jadi konsumen tetap sbux padahal jaman kuliah dengan mental punk yang kuat gue selalu melawan "big business" macam starbucks dkk tapi pas kerja malah tiap meeting atau ketemu klien jadinya di starbucks dkk... hehehhe...

    malah gue sampe punya "budget starbucks" dalam setiap pengeluaran bulanan gue saking seringnya ke sana terutama pas office hour... hadeh...

    it's a good one. gue suka postingan lo.

    Dan mungkin cara berpikir ala elo harus mulai gue terapkan nih. hehehe

    *padahal ini gue lagi di starbucks juga*
    *hadeh*

    ReplyDelete
  11. Bravoooo! I salute you for the commitment! Dan beli dengan uang sendiri memang rasanya laiiin yaaa

    ReplyDelete
  12. Aku juga belum pernah nyobain starbucks, sampai saat ini masih cukup puas sama Good day Mocacinno yang 1 renteng 11 ribu.Hihihi :) Jadi inget sama postingan salah satu akun financial planner di IG yang kliennya ngabisin jutaan tiap bulan buat ngupi2 cantik.

    ReplyDelete
  13. LOL mantaaap.
    Kayak kemaren aku beli Ferrero Rocher pake duit sendiri... rasanya beda hahaha.

    ReplyDelete
  14. Mantap sekali. Konsistensi yang teruji ketahanannya!

    Memang susah kalo nahan beli makanan/minuman enak. Apalagi harganya selangit. Tapi setelah baca cerita kakak, jadi makin yakin buat ngehabisin uang untuk jangka panjang aja.

    ReplyDelete
  15. Aku malah belum pernah nyoba, jadi pengen coba nih, Mas. Enaknya giman aya? Harganya memang agak lumayan sih. Alesan yang menik, alergy sama harganya ya, mas..wkwk

    Keren nih, bisa juga aku gunakan cara ini untuk bisa minum kopi ini..he

    ReplyDelete
  16. Ini cerita sederhana tapi menginspirasi banget sih.
    Aku juga punya kaya prinsip ginian, sebelum kerja gak mau beli domain dulu, harus kerja dapet gaji baru beli domain sendiri biar kitanya juga usahaa hehe

    ReplyDelete
  17. Berkali kali lewat di starbucks nggk pernah kepikiran ngopi disitu, enak sih keliatannya, tapi sadar diri aja lah kalo anak kost duitnya pas pasan, ngopinya jadi lbih suka pake kopi sachetan hehe

    ReplyDelete
  18. gue pernah juga punya prinsip kayak gitu. yang takut nyoba suatu hal yang nantinya bikin gue kecanduan. kayak rokok gitu.
    dan bener, ternyata malah jdi ketagihan. tapi sekarang untungnya udah bisa ngatur supaya enggak lagi kecanduan dengan hal itu.
    baca tulisan lu gue jadi nyadar, seharusnya emang seorang anak punya fikiran seperti itu. enggak usah menghabiskan jatah uang dari orangtua untuk mencicipi segala hal yang mahal supaya dianggap keren. wah sekarang gue bakal nyoba kayak gitu ah.

    btw, suka kopi yang rasa apa emangnya nih?
    ehehe

    ReplyDelete
  19. Loe hebat sih mas :D. Gilaaak ajaa bisa bertahan selama itu, dengan godaan macem2. Aku ga yakin bisa kalo ada di posisimu :) .. Dan aku percaya kok, itu rasanya pasti jauuuh lbh terasa enak :)

    ReplyDelete
  20. Wahh keren Vin! Bisa sebegitu komitmen ttg pembelian kopi lho, kopi aja begitu komitmennya apalagi jodoh. Duh berat. Hahahaha...
    Akhirnya bsa beli kopi stelah melewati jalan berliku sampai dapat beasiswa dan kerja serampangan. Selamat minum kopi!

    ReplyDelete
  21. To be honest, sampai sekarang dan sampai mungkin kalau udah berpenghasilan tetap pun, I'm not gonna be liking Starbucks coffee

    First thing first, I'm not a coffee person. Kalo nagih kopi kurang sehat.
    Second, sama sih. Mubazir banget.
    Last, entah kenapa aku lebih suka minuman lain yang simpel simpel semacam jus, susu dingin atau es teh manis yang pakai susu. Kalau lagi pengen warna warni paling suka pop ice melon sama anggur.

    Sesimpel itu.

    Hahahahahahha

    But yah, aku nggak ngindarin juga sih ke sana. Beberapa kali kalo diajak temen ya aku kadang ikut, apalagi kalo dibayarin. But still, gak pernah pesen kopi. Paling yang floatie atau yang pake chip-chip fraps dan kawan-kawannya yang topingnya buanyak hahaha

    #bocah

    ReplyDelete

Temen-temen yg ga punya blog atau account Google, tetap bisa komentar kok. Di bagian "Comment As" pilih "Name/URL", terus masukin nama dan email kamu, beres deh.

Satu-dua buah baris komentar yg sahabat tinggalkan merupakan sebuah apresiasi yg sangat besar artinya bagi sang penulis =)

Subscribe